Tidak ada cara untuk memperlakukan seorang penulis: Bagaimana Harper Lee kehilangan kendali atas warisannya.

Kesedihan atas kematian Harper Lee pada hari Jumat di Monroeville, Alabama, diperdalam oleh kontroversi menyakitkan yang menyertai beberapa tahun terakhir hidupnya. Lama dipuja sebagai penulis Untuk membunuh mockingbird , Lee mendapati dirinya terjebak dalam rawa klaim dan klaim balik tentang kompetensinya untuk mengelola warisan sastranya sendiri.



To Kill a Mockingbird masih dimakan oleh pembaca baru dan berulang yang tak terhitung jumlahnya di seluruh dunia. Remaja mempelajari kisah era Depresi tentang Scout dan Jem setiap tahun. Pengacara secara rutin mengatakan bahwa ayah Scout, Atticus Finch, menginspirasi mereka untuk belajar hukum. Namun ironisnya, pengacara dan ambiguitas hukum akhirnya mengancam akan membayangi kehidupan dan pekerjaan Lee.



Sayang sekali.

cara menanam benih autoflowering

Selama beberapa dekade, ada sesuatu yang tak terlukiskan murni tentang klasik Amerika tunggal Lee, yang diterbitkan pada tahun 1960. Keengganan penulis untuk memberikan wawancara, penolakannya terhadap semua skema promosi diri dari penerbitan modern, dan terutama penolakannya untuk menulis novel lain berkontribusi pada mitos To Kill a Mockingbird. Tidak terkekang oleh gangguan apa pun kecuali Versi film Horton Foote yang luar biasa , kisah kebangkitan moral Pramuka dan perjuangan berani ayahnya melawan kefanatikan tetap tersimpan dalam stoples Mason kesadaran kolektif kita, sebuah penghargaan untuk malaikat yang lebih baik dari sifat kita.



Tapi kemudian muncul berita luar biasa awal tahun lalu bahwa Lee akan menerbitkan novel lain. Go Set a Watchman akan menjadi sekuel To Kill a Mockingbird, tetapi tampaknya ditulis sebelum novel pemenang Hadiah Pulitzer itu. Itu adalah buku terpisah atau draft awal — atau itu adalah penipuan penerbitan yang dibuat-buat untuk publik yang menginginkan apa pun dari penulisnya yang paling dicintai yang masih hidup. Kegembiraan kami berubah menjadi kebingungan, lalu kecurigaan. Untuk satu hal, waktunya dicurigai: saudara perempuan Lee dan penasihat lama, Alice, baru saja meninggal. Dan uangnya sangat besar: To Kill a Mockingbird masih menghasilkan juta setahun. Dan akhirnya, Lee, yang buta dan tuli serta menderita akibat stroke, tinggal di panti jompo. Wartawan terpaksa mengandalkan jaminan ceria dari keterlibatan aktifnya dari penerbit dan pengacara barunya.

Harper Lee dengan aktris Mary Badham, yang memerankan Scout dalam versi film To Kill a Mockingbird. (Everett Collection Historical / Alamy Stock Photo/Alamy Stock Photo)

Ini bukanlah cara untuk memperlakukan seorang penulis. Ini bukan cara untuk melakukan penelitian sastra. Ini adalah gothic Selatan norak yang bermain di berita antara rilis berita yang bersaing dan tuduhan eksploitasi.

akankah irs meneruskan cek stimulus?

Ketika Go Set a Watchman akhirnya muncul di media cetak musim panas lalu, dengan cepat memecahkan rekor penjualan. Tapi itu juga menghancurkan sesuatu yang lebih berharga: kekaguman kami pada Atticus Finch. Dalam cerita lama/baru ini, berlatar dua dekade setelah pengadilan Tom Robinson, Atticus berubah menjadi rasis. Jean Louise (Scout) terkejut dan kecewa. Dan begitu juga kita.



Mungkin kita harus tumbuh dewasa; lagi pula, seperti yang diperhatikan oleh pembaca dekat, Atticus tidak pernah benar-benar mulia dan tidak rumit seperti yang kita bayangkan. Tapi bukan itu intinya. Bukan reputasi Atticus yang dinodai oleh buku kedua ini, melainkan milik Lee.

Pergilah, tetapkan penjaga, tulis nabi Yesaya. Biarkan dia menyatakan apa yang dia lihat. Dan apa yang kami lihat — jutaan dari kami yang membeli buku baru ini — adalah karya yang lebih rendah, draf awal dari sesuatu yang kami sukai, mungkin menarik karena detail embrioniknya, tetapi bukan novel akhir untuk ditempatkan di samping To Kill a Mockingbird.

Kisah tragis Harper Lee — dan ini adalah tragedi — menimbulkan pertanyaan tentang siapa yang memiliki warisan sastra kita. Bukan dalam pengertian hukum, mungkin, tetapi dalam pengertian budaya yang lebih besar. Apakah ada karya sastra yang begitu dicintai, begitu mendasar bagi siapa kita, sehingga layak untuk diklasifikasikan sebagai Landmark Bersejarah Nasional, selamanya dilindungi dari rehabilitasi norak atau pembongkaran grosir?

Ya, rekor di sini beragam. Sulit membayangkan penata gaya obsesif seperti mendiang David Foster Wallace membiarkan orang lain menyentuh novel terakhirnya, tetapi pada tahun 2011, ketika temannya Michael Pietsch mengedit dan menerbitkan The Pale King , itu adalah finalis untuk Hadiah Pulitzer.

hadiah dan lounge finger lakes

Di sisi lain, berapa kali kita harus menderita kekejian seperti Seussical?

'To Kill A Mockingbird,' penulis Nelle Harper Lee, tengah, mengunjungi para siswa pada tahun 2006. Novelnya yang terkenal masih menjadi bahan pokok kelas bahasa Inggris sekolah menengah. (Linda Stelter/AP)

Penulis, ahli waris mereka, wali mereka dan agen mereka dapat melakukan apa yang mereka inginkan dengan catatan dan draf dan hard drive, tetapi ada alasan beberapa penulis menempatkan makalah mereka di perpustakaan terkemuka alih-alih dengan pengacara yang cerdas. Para sarjana, yang bekerja di depan umum, diperlengkapi untuk melestarikan dan mengevaluasi karya seorang seniman. Jika manuskrip Lee untuk Go Set a Watchman telah diterbitkan dalam edisi ilmiah bersama dengan makalah-makalahnya yang lain, itu akan memperluas pemahaman kita tentang Lee sebagai seorang seniman, alih-alih memperkeruh perasaan kita tentang To Kill a Mockingbird sebagai sebuah novel. Tapi, tentu saja, itu akan terjual jauh, salinannya jauh lebih sedikit.

Setelah Emily Dickinson meninggal pada tahun 1886, karyanya yang abadi, hampir semuanya tidak diterbitkan, mengalami perlakuan kikuk, jika bermaksud baik, dari keluarganya selama beberapa dekade. Tanda bacanya yang aneh distandarisasi, huruf kapitalnya yang tegas dijinakkan. Baru pada tahun 1955 kami akhirnya dapat melihat puisi-puisi itu ketika penyair telah meninggalkannya, dalam semua kejeniusan aslinya yang mengejutkan.

Naskah dan draft adalah catatan fosil yang berharga dari semua karya kreatif. Tetapi mereka perlu diperlakukan seperti itu — hati-hati, cerdas, jujur.

Penulis hebat dunia: Ketika Anda mendengar dengungan Lalat dan Keheningan di Ruangan seperti Keheningan di Udara Di Antara Hening Badai, harap segera hubungi pustakawan.

Kami akan berterima kasih selamanya.

Direkomendasikan