'The Flight Attendant' adalah, ya, pesawat yang sempurna dibaca

OlehMaureen Corrigan 12 Maret 2018 OlehMaureen Corrigan 12 Maret 2018

Pramugari membuka dengan doozy — beranikah saya mengatakan seorang pembunuh? — dari adegan mabuk.



Cassandra Cassie Bowden adalah penyintas berpengalaman dalam hal efek samping dari pesta minuman keras dan hubungan acak. Seorang wanita lajang yang cantik di usia akhir 30-an, Cassie menikmati keuntungan dari pekerjaannya sebagai pramugari. Segenggam Advil dan mandi dan dia siap untuk melangkah kembali ke seragamnya yang sedikit kusut. Tapi suatu pagi yang menentukan di sebuah kamar hotel di Dubai menghentikan gaya hidup Cassie yang bebas mewah.



Adegan menggoda terungkap selama lima halaman pertama novel: cahaya pagi yang keras, rasa asam yang kering di mulut Cassie, ingatan pusing tentang malam penuh gairah yang dihabiskan bersama manajer dana lindung nilai bernama Alex yang dia temui dalam penerbangan dari New York. Cassie berbalik untuk melihat pria di tempat tidur di sampingnya:

Kisah Iklan berlanjut di bawah iklan

Untuk sepersekian detik, pikirannya hanya mencatat gagasan bahwa ada sesuatu yang salah. Itu mungkin karena tubuhnya yang benar-benar diam, tetapi mungkin juga karena cara dia merasakan dinginnya amfibi. Tapi kemudian dia melihat darah. . . . Dia melihat lehernya, . . . bagaimana darah mengalir ke dadanya dan ke bagian bawah dagunya, menutupi janggut hitam seperti madu.



Liburan gerak lambat yang dimainkan selama lima bab berikutnya sangat menyiksa, tetapi pembaca yang rentan kecemasan harus mengingatkan diri mereka sendiri untuk bernapas hampir sepanjang keseluruhan novel ini.

Sebagai permulaan, Cassie yang berlumuran darah harus mencari cara untuk keluar dari ruangan itu secara diam-diam dan berjalan kembali ke hotel tempat awak pesawatnya akan berkumpul untuk perjalanan antar-jemput ke bandara. (Langkah Satu: Tempatkan tanda Jangan Ganggu di pintu kamar hotel dan mandi cepat. Langkah Dua: Keluar dari hotel dan lempar sisa-sisa senjata pembunuh yang mungkin — botol Stolichnaya yang rusak — ke tong sampah di sepanjang jalan.) Menjangkaunya kamar hotel, Cassie mulai mengacak-acak seragamnya ketika ada ketukan di pintu. Dia membeku. Alarm palsu. Maju cepat beberapa jam ketika pesawatnya secara misterius tertunda di landasan. Dia membeku. Alarm palsu lainnya. Sepanjang penerbangan multi-kaki kembali ke New York, Cassie tersiksa oleh pertanyaan yang tidak bisa dia jawab karena pingsan saat mabuk: Apakah dia memotong tenggorokan Alex dengan botol vodka yang pecah itu?

'Not a Sound': Sebuah film thriller yang layak untuk diselesaikan sepanjang malam



Dipenuhi dengan turbulensi dan penurunan ketinggian yang tiba-tiba, The Flight Attendant adalah film thriller yang sangat langka yang bab kedua dari belakang membuat saya berpikir sendiri, saya tidak melihat itu datang. Novel tersebut — Bohjalian’s 20th — juga ditingkatkan dengan ketangkasannya dalam membuat sketsa karakter dan lokasi yang jelas dan oleh penelitiannya yang jelas tentang realitas pekerjaan maskapai penerbangan. Inilah Cassie yang mempertimbangkan pilihannya untuk mempertahankan apartemennya yang mahal di Manhattan, naik taksi dari pangkalannya di Bandara Kennedy:

Kisah Iklan berlanjut di bawah iklan

Dia tahu banyak pramugari yang akan menyia-nyiakan hari libur yang berharga atau harus bangun pagi-pagi untuk bepergian. . . dan kemudian menghabiskan setengah hari atau satu malam di beberapa tempat kecelakaan yang jorok di dekat bandara. Dia pernah tinggal di salah satunya, ranjang paling bawah di kamar tidur bawah tanah di rumah kota bobrok di Ozone Park, Queens. Setidaknya ada selusin pramugari lain yang tinggal di sana—atau tepatnya, jatuh di sana.

Tak pelak, tubuh Alex ditemukan dan one-night stand-nya dengan Cassie menjadi publik. Cassie menjadi tersangka utama FBI dan dijuluki sebagai Pembunuh Tart Keranjang oleh tabloid. Tetapi Cassie memiliki lebih banyak ketakutan daripada julukan jahat atau bahkan hukuman penjara. Saat ingatannya tentang malam yang salah itu meningkat, Cassie mengingat detail tentang wanita lain — semacam rekan bisnis Alex — yang mengunjungi kamar hotel dan meminum vodka sambil tetap mabuk. Bekerja dalam penerbangan ke Roma, Cassie yakin dia melihat wanita itu di jalur bandara. Dan, ada apa dengan koneksi bisnis Rusia yang teduh yang mungkin dimiliki Alex?

The Flight Attendant adalah buku pesawat terbaik, dan bukan hanya karena namanya: menghibur dan penuh dengan info orang dalam tentang aspek kehidupan awak pesawat yang tidak terlalu glamor, bahkan mungkin membuat Anda lebih sopan saat diminta untuk mendengarkan. untuk kuliah dalam penerbangan tentang pendaratan darurat di air.

Maureen Corrigan, yang mengajar sastra di Universitas Georgetown, adalah kritikus buku untuk program NPR Fresh Air.

Baca lebih lajut:

'The Sleepwalker' karya Chris Bohjalian: Seks, rahasia, dan misteri tidur

10 film thriller dan misteri terbaik 2017

pramugari

Oleh Chris Bohjalian

hari ganda. 368 hal.$26,95

Catatan untuk pembaca kami

Kami adalah peserta dalam Program Associates Amazon Services LLC, program periklanan afiliasi yang dirancang untuk menyediakan sarana bagi kami untuk mendapatkan biaya dengan menautkan ke Amazon.com dan situs afiliasi.

Direkomendasikan