'Jika/Lalu,' selanjutnya untuk tim 'Berikutnya ke Normal'

Masih terlalu dini untuk mengatakan apakah musikal baru If/then adalah Hal Besar Berikutnya, bahkan dengan bintang Rent asli Idina Menzel dan Anthony Rapp di panggung Teater Nasional, bersama dengan pemenang The Color Purple Tony LaChanze. Ini hari Selasa sore, dan ini adalah latihan teknis pertunjukan perdana dunia dua minggu sebelum pertunjukan pertama. Desainer menyesuaikan intensitas lampu, pergeseran set.



Tetapi tindak lanjut yang sangat dinanti-nantikan untuk musikal hit Next to Normal oleh komposer Tom Kitt dan penulis lirik Brian Yorkey ini sudah terlihat keren, setidaknya dalam 20 detik yang diulang berulang-ulang selama setengah jam saat teknisi memperlengkapi dan memundurkan. Sebagai isyarat, Menzel, memerankan seorang wanita berusia akhir 30-an yang memulai kembali hidupnya, bergerak dari tengah panggung. Sudut cermin lebar di atas kepala. Roda cor bingkai kayu yang tampak ramping ke tempatnya, menunjukkan bagian-bagian kota yang sedang dibangun. Pencahayaannya hangat. Perasaannya sekarang.



Ini tentang orang-orang muda yang lebih tua dari New York City, kata Yorkey satu jam kemudian, duduk di teater yang kosong bersama Kitt. Menghadapi titik balik dalam hidup, mengetahui terkadang titik balik itu ada di depan Anda — dan terkadang tidak mengetahuinya.

Jika musikal mulai sedikit keren, maka Kitt dan Yorkey layak mendapat pujian. Next to Normal yang populer, salah satu pertunjukan langka untuk tur nasional dengan bintang Broadway-nya (Alice Ripley), adalah perpaduan yang membakar antara musik rock dan masalah yang dapat dikenali saat mencatat penyakit mental seorang wanita dan perjuangan keluarganya untuk mengatasinya. Pertama kali disusun oleh Kitt dan Yorkey pada akhir 1990-an, ia gagal di Broadway pada 2008, dikerjakan ulang di Arena Stage akhir tahun itu dan kembali ke Manhattan pada 2009 untuk meraih kemenangan Broadway. Itu bukan musikal yang menyenangkan, kata New York Times. Ini adalah musik perasaan-segalanya.



Komposer Tom Kitt, menulis kritikus Times yang berbeda, melakukan lebih dari siapa pun sejak Jonathan Larson di 'Rent' untuk memajukan integrasi tak terelakkan dari suara rock, ritme dan sikap ke dalam musik Broadway. Next to Normal menjadi musikal pertama sejak Rent yang memenangkan Hadiah Pulitzer untuk drama, hanya menghasilkan Pulitzer keempat untuk musikal dalam 50 tahun terakhir.

Penampil Idina Menzel membintangi musikal If/then di The National Theatre hingga 8 Desember (Courtesy National Theatre/The Washington Post)

Tidak heran Michael Greif, direktur Next to Normal dan sekarang If/then, menggunakan kata dewasa beberapa kali saat dia menggambarkan perangko Kitt-Yorkey.

Sangat melodis; bijaksana, dipertimbangkan, cerdas, kata Greif. Dia menambahkan tanpa rasa takut, mencatat bahwa kemitraan penulisan Kitt, 39, dan Yorkey, 43, kembali ke masa kuliah mereka di Universitas Columbia .



Saya pikir mereka selalu kembali ke sumur itu bersama-sama, saran Greif. (Dia juga mengatakan bahwa teman lama memelihara sifat konyol yang serius.)

Saya tidak tahu orang yang menulis untuk teater yang memiliki hati yang lebih besar, dan sangat ingin menulis untuk emosi, kata David Stone, produser Next to Normal, If/then, dan sesuatu yang bukan oleh Kitt dan Yorkey (tetapi dibintangi oleh Menzel ) disebut Jahat. Itu tidak terdengar seperti yang pernah Anda dengar sebelumnya.

Itulah bagian dari apa yang membuat Next to Normal menjadi sebuah fenomena. Usia karakter - orang tua dengan anak-anak yang lahir tidak 20 tahun yang lalu - dan gairah roller-coaster dari cerita membuat rock menjadi idiom yang dominan. Begitu juga ketertarikan Kitt terhadap Billy Joel dan Bruce Springsteen, dan mimpi bintang rock Yorkey yang tidak terselubung.

dunkin donat labu rempah kopi 2016

Tapi itu terlalu menyederhanakan menyebut Normal sebagai musik rock.

Kritikus teater untuk Seattle Times menggambarkan skor 'Berikutnya ke Normal' saat Philip Glass bertemu Jon Bon Jovi, kata Yorkey. Ini sedikit gila, tapi itu benar.

satudari 12 Tutup Putar Otomatis Layar Penuh
Putusan semalam: Ketika, pada 25 menit hingga jam kesebelas, setelah lebih dari dua jam penuh di teater, tirai turun pada babak pertama produksi musik terbaru Flo Ziegfeld, 'Show Boat,' mereka yang pergi untuk melihat presentasi pertama di National Teater tahu dua hal: Mereka mendapatkan nilai uang mereka dan Ziegfeld mendapat pukulan lagi.

Putusan sejarah: 572 pertunjukan Broadway, enam kebangkitan Broadway, dua film Hollywood, reputasi abadi sebagai kakek dari musikal Amerika.'>
Putusan semalam: Tenunan longgar, bersemangat dalam mengutuk perang, ragu-ragu dalam karakterisasi ... Yang paling tidak efisien dan paling tidak efektif dari drama Sherwood ... Karya itu, tentu saja, dimainkan dengan sempurna ... Tirai dinaikkan dan diturunkan 13 kali pada akhir babak terakhir sebagai tanggapan atas pujian penonton.

Putusan sejarah: Penghargaan Pulitzer 1936, film 1939 dengan Clark Gable dan Norma Shearer.'>
Putusan semalam: Terlalu rumit untuk dianalisis secara memuaskan dalam waktu singkat 25 menit, keluh Richard Coe pada 25 Agustus 1957. Beberapa hari kemudian, Coe menulis, Sebuah kemenangan. . . sebuah karya seni yang berdenyut. . . Jika ada yang berminat untuk prediksi, saya bertaruh bahwa Chita Rivera yang ditangkap akan menjadi bintang utama.

Putusan sejarah: 732 pertunjukan di Broadway, empat kebangkitan Broadway, 10 Academy Awards untuk film tahun 1961.'>

Putusan sejarah: 'Hari Kari', baca tajuk utama yang mengumumkan bahwa kegagalan itu akan membuat Merrick kehilangan investasi $ 1 jutanya dan tidak akan ditransfer ke Broadway.'>

Putusan sejarah: 453 pertunjukan di Broadway; Film 1972.'>

Putusan sejarah: 777 pertunjukan di Broadway; Tony Awards untuk permainan terbaik dan penyutradaraan terbaik.'>

Putusan sejarah: Semua rencana Broadway dibatalkan.'>

Putusan sejarah: Tutup di Broadway setelah 96 pertunjukan.'> Lewati Iklan × Pengalaman pertama yang menonjol di Teater Nasional: Dari Cerita Sisi Barat hingga Jika/Lalu Lihat FotoBerikut adalah daftar pertama penting lainnya di National, termasuk laporan dari kritikus yang menulis segera setelah pertunjukan berakhir di masa lalu sehingga ulasan bisa membuat koran pagi.Keterangan Gambar Musikal baru If/then di National Theatre bukan hanya uji coba pra-Broadway, spesimen yang sekarang langka dari pertunjukan baru yang mendarat di Washington di sirkuit yang mencakup Boston, Detroit, dan New Haven, Conn. Bahkan lebih jarang: Ini adalah pemutaran perdana dunia. Berikut adalah daftar pertama penting lainnya di National, termasuk laporan dari kritikus yang menulis segera setelah pertunjukan berakhir di masa lalu sehingga ulasan bisa membuat koran pagi. Cerita oleh Nelson Pressley. Tampilan luar Teater Nasional seperti yang terlihat pada tahun 1862 hingga 1873. Teater dibuka pada 7 Desember 1835, di 1321 Pennsylvania Avenue, NW, dengan kehadiran Presiden Andrew Jackson. Penerimaan adalah untuk kursi tingkat pertama. Teater Nasional KehormatanTunggu 1 detik untuk melanjutkan.

Saya tidak ingin memaksakan diri untuk menulis hanya musik rock, kata Kitt, karena Anda dapat mencoba memaksakannya ke saat-saat yang tidak diinginkan. Jadi, jika momen itu sepertinya membawa kita ke jalan lain, kita akan pergi ke jalan itu.

Mereka sedikit malu tentang skor yang muncul — dan cerita — untuk If/then, yang mendapatkan tampilan pertama selama stand ini di National. (The National telah sangat kurang dimanfaatkan selama 30 tahun terakhir, tetapi Stone menyebutnya sebagai salah satu dari tiga teater uji coba luar kota terbaik di negara itu, bersama dengan Boston's Colonial dan San Francisco's Curran.) Seperti Next to Normal, pertunjukan barunya adalah gagasan mereka sendiri, bukan jenis uang tunai tiruan Hollywood yang sering dibuat Broadway – meskipun proyek mereka yang akan datang termasuk adaptasi dari film Magic Mike, Freaky Friday, dan The Visitor.

Sebuah nada pop-rock tampaknya menjadi dasar lagi, bahkan jika Kitt menyarankan bahwa suara If/then akan lebih luas, lebih romantis, lebih besar dari Next to Normal — lebih orkestra, dengan string dan tanduk, dan dengan nada Simon dan kepekaan perkotaan Garfunkel.

Brian dan saya suka menulis lagu berirama, lagu yang memiliki alur, kata Kitt. Dan semoga kami menulis apa yang terasa seperti cerita kontemporer.

Kehamilan Next to Normal yang luar biasa panjang membuat mereka berdua lulus dari sekolah dengan pukulan keras. (Orang-orang biasanya bertanya kepada saya apakah saya memiliki MFA, kata Yorkey. Saya seperti, Ya – itu ada di Booth Theater.) Di Columbia, Yorkey mengambil jurusan ganda dalam bahasa Inggris dan agama, dan Kitt belajar ekonomi. Setelah itu, Yorkey bekerja selama beberapa tahun sebagai direktur artistik asosiasi di Teater Desa di kota kelahirannya di luar Seattle, sementara Kitt tinggal di New York sebagai direktur musik dan sebagai komposer musikal Broadway 2006 High Fidelity yang sangat singkat.

Pelajaran yang dipetik di Next to Normal termasuk melepaskan ketika sesuatu tidak berfungsi. Dua lusin lagu telah datang dan pergi di If/then, dengan lebih banyak kemungkinan perubahan setelah mereka melihat bagaimana pertunjukan diputar di depan penonton. Tapi keduanya mengatakan menulis itu mudah, jadi mereka tidak takut untuk kembali ke papan gambar.

Contoh kasusnya adalah urutan musik If/then yang disebut A Map of New York. Dua minggu lalu, mereka menggunakan nomor versi keenam mereka.

Kami terus merindukannya, kata Yorkey. Akhirnya dia meminta Kitt untuk menulis lima lagu yang bisa dia mainkan; yang pertama dalam file MP3 yang dikirim melalui email Kitt berhasil.

Jadi, apakah musik biasanya didahulukan? Atau itu lirik?

Siapa pun yang memiliki jalan masuk, kata Kitt.

Kembali ke ide musikal menjadi keren: hal-hal berbeda untuk generasi baru yang dibesarkan di musikal Disney di pemutar DVD, dan dengan Smash and Glee di TV.

Yorkey berkata, Saat tumbuh dewasa, ada banyak orang yang berteman dengan saya yang akan datang melihat musikal saya, dan mereka akan berkata, 'Itu bagus, kawan, sampai semua orang mulai bernyanyi. Tentang apa itu?’ Sekarang saya pikir ada audiens yang lebih besar yang akan mengikutinya. Anda dapat meledak menjadi lagu. Orang suka berbicara tentang bagaimana musikal sedang sekarat atau mati. Saya pikir ini adalah zaman keemasan.

tiket lalu lintas untuk ngebut di zona kerja tidak dapat dikeluarkan

Dan kemudian, kata Kitt, Idina Menzels dan Anthony Rapps dari dunia, yang saya idolakan . . . , apakah tiba-tiba menyanyikan lagu yang saya tulis? Fakta bahwa itu bisa terjadi membuatku merasa seperti berada dalam periode yang sangat bagus untuk musikal.

Jika kemudian

musik oleh Tom Kitt, buku dan lirik oleh Brian Yorkey. Selasa sampai 8 Desember di Teater Nasional. Hubungi 800-514-3849 atau kunjungi www.thenationaldc.com .

Direkomendasikan