'A Life in Six Masterpieces' memberikan perspektif mendalam tentang Michelangelo

MICHELANGELO



Kehidupan dalam Enam Karya



Oleh Miles J. Unger

Simon & Schuster. 432 hal. ,95



Dalam biografi yang menyenangkan namun penuh rasa ingin tahu ini, sejarawan seni Miles J. Unger mempersembahkan master Renaisans Tinggi Michelangelo Buonarroti melalui enam karya utamanya: Pieta, David, dua segmen lukisan dinding Kapel Sistina (Penciptaan Adam dan Penghakiman Terakhir), Kapel Medici dan Basilika Santo Petrus. Untuk masing-masing, Unger memberikan konteks politik dan pribadi, dan dia menggunakan anekdot biografis pilihan untuk menghidupkan artis. Jadi kita mendapatkan teori arsitektur di balik pilihan kolom Michelangelo di St. Peter's dan kisah tentang bagaimana, ketika para pekerja menyelesaikan tonggak penting dalam proses konstruksi yang sulit selama beberapa dekade, Michelangelo merayakannya bukan dengan upacara formal yang dihadiri oleh para pangeran gereja tetapi dengan tukang batu sederhana di situs. Makanan yang dikirim dari penginapan Paradiso di dekatnya, termasuk dalam menu hati babi goreng, anggur, roti, dan 100 pon sosis.

'Michelangelo: A Life in Six Masterpieces' oleh Miles J. Unger (Simon & Schuster/Simon & Schuster)

Kehidupan dalam Enam Karya memiliki pilihan detail yang bagus seperti ini, tetapi untungnya Unger berhasil tidak terlalu terjebak di dalamnya. Dia tahu persis detail apa yang akan menarik minat pembaca, seperti fakta bahwa warisan pahatan saingan awal yang paling abadi adalah mematahkan hidung Michelangelo. Seseorang tidak dapat menahan perasaan simpati dalam jumlah tertentu untuk penyerang yang tidak pernah mencapai ketenaran untuk karyanya dalam perunggu atau marmer, yang berasal dari satu upayanya pada komposisi dalam daging dan tulang yang hidup. Unger juga menyertakan kisah mencolok tentang para pencela yang mencoba menjatuhkan David dengan melemparkan batu ke arahnya.

Umur panjang Michelangelo (1475-1564) mencakup sembilan paus, beberapa perang dan dua pergolakan budaya utama peradaban Barat, dari abad pertengahan hingga Renaisans Tinggi, dan kemudian dari Renaisans hingga Reformasi. Akan mudah untuk teralihkan dalam semua intrik istana, tetapi Unger menunjukkan cukup untuk memfasilitasi pemahaman seni. Untuk sebagian besar, dia mengukir yang asing dan memberi kita sekilas tentang artis sejati.



Satu-satunya kelemahan sebenarnya dalam A Life in Six Masterpieces (selain terlalu mengandalkan bravura sebagai kata sifat) adalah bahwa kita tidak pernah diberi tahu mengapa Unger memilih metode ini untuk mendekati subjeknya. Menceritakan kehidupan seorang seniman melalui karya-karyanya membantu Joe LeSueur dengan baik dalam Digressions on Some Poems oleh Frank O'Hara, dan dalam beberapa hal buku Unger adalah Digressions on Some Masterpieces oleh Michelangelo. Tetapi beberapa penjelasan mengapa Unger memilih enam karya ini secara khusus akan membantu.

Karena itu, kami bertanya-tanya apakah dunia membutuhkan buku lain tentang Michelangelo. Kita sudah memiliki Lives of the Painters karya Vasari, novel Irving Stone The Agony and the Ecstasy dan ratusan biografi, panduan bergambar, buku-buku ilmiah dan bahkan risalah strategi bisnis yang diterbitkan secara berkala sejak abad ke-16. Jadi, apakah beberapa informasi ilmiah baru-baru ini ditemukan? Perspektif baru atau dokumen utama yang menyoroti master Florentine? Atau, mungkin, perilisan versi film baru Michael Bay dari kisah Teenage Mutant Ninja Turtles (tentu saja bernama Leonardo, Donatello, Raphael, dan Michelangelo) menandakan gelombang minat baru pada para master Renaisans Tinggi dari Set Comic-Con?

pengujian std hari yang sama di las vegas

Sayangnya, tidak.

Tidak ada alasan duniawi untuk Michelangelo: A Life in Six Masterpieces kecuali bahwa itu adalah hal yang dibuat dengan baik. Dan seperti yang dijelaskan Unger dalam perjalanan yang ringan dan lapang ini, itu akan cukup baik untuk Michelangelo sendiri. Unger memberi tahu kita lebih awal dan sering bahwa orang suci sekuler menganjurkan nilai seni di atas dan di luar penggunaan politik atau komersial langsungnya. Unger telah mengikuti jejaknya, menciptakan biografi yang tidak mengikuti tren penerbitan - dia tidak mencari skandal dengan spekulasi pribadi yang mengerikan atau menggunakan karya seniman sebagai perancah untuk menggantungkan teori-teori gila. Dan meskipun hasilnya sederhana — Unger bukanlah Michelangelo sastra — ini adalah karya kecil yang benar-benar menyenangkan.

Perlu dicatat bahwa A Life in Six Masterpieces mengungkapkan Michelangelo sebagai bajingan misoginis, temperamental yang membuat lima paus dan birokrat yang tak terhitung jumlahnya hampir gila dengan tuntutan dan penerbangan mewahnya. Ketika waktu membutuhkan pendirian berprinsip (seperti yang sering terjadi di Italia abad ke-16), dia dapat diandalkan untuk mengambil jalan keluar dari pengecut. Seperti yang dikatakan Unger, keberanian artistiknya selalu lebih menonjol daripada keragaman politik atau fisik. Tapi dia juga membuat beberapa seni yang paling bertahan lama dalam peradaban Barat dan sangat mengubah cara kita berpikir tentang seniman. Eksplorasi yang cermat atas karyanya, yang paling pasti dari buku ini, akan selalu bermanfaat.

Nichols adalah seorang penyair dan novelis. Novel terbarunya adalah The More You Ignore Me.

Direkomendasikan