Laboratorium Georgetown yang inovatif melihat ke teater untuk memadamkan api politik

Derek Goldman, direktur Program Studi Teater & Pertunjukan Universitas Georgetown dan co-direktur Laboratory for Global Performance and Politics, menciptakan program In Your Shoes. (Salwan Georges/The Washington Post)



Oleh Peter Marks 12 Februari 2021 pukul 07.00 EST Oleh Peter Marks 12 Februari 2021 pukul 07.00 EST

Suatu malam bulan lalu, dua lulusan perguruan tinggi baru-baru ini — satu dari perguruan tinggi Kristen konservatif, yang lain dari universitas seni liberal yang lebih ekumenis — berkumpul secara online dengan sekelompok rekan mereka. Orang-orang muda dari ujung kutub spektrum politik diberi tugas yang tidak biasa: melakukan monolog satu sama lain, menggunakan kata-kata yang direkam lawan Anda.



Mengapa Anda pergi dan menyerbu US Capitol, atau merusak properti atau melakukan salah satu dari tindakan kekerasan itu? Anda melakukannya karena Anda yakin suara Anda tidak didengar, kata Nicole Albanese, seorang liberal yang menggambarkan dirinya sendiri yang lulus dari Universitas Georgetown pada bulan Mei. Kata-kata itu berasal dari Daniel Cochrane, seorang alumnus yang konservatif secara politik dari Universitas Patrick Henry di Purcellville, Va., yang, pada gilirannya, menyampaikan pidato dua menit oleh orang Albanese.

Ini adalah negara yang sangat besar, identitasnya pasti telah bergeser dan berubah, kata Cochrane, saat orang Albanese menyaksikan. Jadi, saya pikir beberapa orang tidak memiliki gambaran yang jelas tentang bagaimana hal itu telah berubah.



Kisah Iklan berlanjut di bawah iklan

Sepanjang malam, pasangan dari dua sekolah berperan sebagai pasangan mereka — sebuah latihan untuk membuat orang-orang dengan pandangan yang berlawanan untuk mendengarkan satu sama lain, menggunakan alat pertunjukan. Gagasan Derek Goldman, ketua Departemen Seni Pertunjukan Georgetown, program ini disebut Di Sepatu Anda. Ini adalah salah satu aspek dari upaya Georgetown yang unik, Laboratorium Kinerja Global dan Politik — unit campuran drama dan diplomasi yang tampaknya sangat cocok untuk negara yang terpecah melawan dirinya sendiri.

tempat makan di seneca falls ny

Semua pekerjaan ini adalah apa yang saya sebut 'saksi lintas perbedaan,' kata Goldman, yang menciptakan Lab pada 2012 bersama Cynthia P. Schneider, mantan duta besar AS untuk Belanda yang sekarang menjadi profesor di Sekolah Layanan Luar Negeri Georgetown . Yang merupakan cara untuk mengatakan bahwa ada kekuatan tertentu yang dimiliki kinerja, untuk memungkinkan kita mendengarkan secara mendalam, bersaksi, dan akhirnya berempati satu sama lain.

Our Town memulai debutnya pada tahun 1938. Sebuah buku baru menjelaskan mengapa hal itu sangat relevan saat ini.



Empati, atau lebih tepatnya kurangnya empati, telah menjadi topik utama menu retorika Amerika selama empat tahun terakhir: Bahkan dapat dikatakan bahwa pemilihan Presiden Biden mencerminkan keinginan pemilih akan pemimpin yang penuh kasih dengan bakat untuk mendengarkan. Empati juga tampaknya menjadi inti dari banyak inisiatif interdisipliner Lab: untuk melibatkan teman atau orang asing dalam dialog melalui seni dan praktik artistik — baik pada tingkat wacana sehari-hari atau antar negara dalam bentuk diplomasi budaya.

Kisah Iklan berlanjut di bawah iklan

Masing-masing dari kita dari perspektif kita sendiri telah melangkah maju dengan keyakinan nyata kita pada kekuatan seni secara luas, dan khususnya pertunjukan langsung, untuk menjadi pengalaman transformatif, kata Schneider tentang kolaborasinya dengan Goldman. Dan pertunjukan langsung itu memiliki kapasitas untuk melibatkan orang-orang seputar masalah politik dengan cara yang sangat mendalam. Dan benar-benar dengan cara yang tidak bisa dilakukan orang lain.

Lab ini berorientasi pada proyek, bukan usaha berbasis kelas, disponsori bersama oleh program teater dan School of Foreign Service. Kami telah ada selama 100 tahun, dan kami dirancang untuk memiliki kompetensi budaya dan empati, kata Joel Hellman, dekan School of Foreign Service. Dia menambahkan bahwa masuk akal jika programnya menjadi bagian dari Lab, karena kami terus berusaha untuk membuka pikiran.

Aspirasi Goldman dan Schneider untuk Lab telah mendorongnya ke jalur yang beragam. Salah satu proyek jangka panjang Lab adalah drama tentang mendiang Jan Karski, pahlawan perlawanan Polandia selama Perang Dunia II dan kemudian seorang profesor Georgetown. Versi awal dari Remember This: The Lesson of Jan Karski, yang dibintangi oleh David Strathairn dan ditulis oleh Goldman dan mantan siswa Clark Young, dipentaskan pada pembukaan Museum Sejarah Yahudi Polandia di Warsawa pada tahun 2015. Drama tersebut telah dibuat menjadi film dengan Strathairn dan akan ditampilkan di festival film akhir tahun ini.

Selama beberapa tahun terakhir juga, Lab telah bergulat dengan warisan Georgetown yang buruk: sejarah universitas memiliki dan menjual orang-orang yang diperbudak. Saya disini, pertunjukan digital yang akan tayang perdana pada bulan April, adalah kisah Mélisande Short-Colomb, seorang wanita New Orleans dan keturunan dua dari 314 orang yang diperbudak yang pada tahun 1838 dijual oleh Jesuit Maryland untuk mengumpulkan uang bagi universitas. Short-Colomb, 67 — yang empat tahun lalu menjadi mahasiswa Georgetown setelah mengetahui tentang leluhurnya — menampilkan karya yang dia buat dengan aktris-penulis drama Nikkole Salter .

Kisah Iklan berlanjut di bawah iklan

Saat mengambil salah satu kelas teater Goldman, Here I Am dikandung. Kelas itu bukan kelas berbasis kinerja, tetapi kelas berbasis memori tempat kami menulis tentang kenangan, kenang Short-Colomb dalam wawancara Zoom. Setelah dia menulis tentang pengalamannya sendiri, pada akhir semester, Derek berkata, 'Saya pikir Anda memiliki sesuatu.' Setelah drama yang lebih luas tentang sekelompok orang yang diperbudak, yang dikenal sebagai GU272, gagal, Kolom Pendek katanya, dia dan pejabat Lab pergi ke administrasi universitas dan mendapat persetujuan untuk proyeknya.

Salah satu jalan tembus dengan proyek yang berbeda seperti Remember This dan Here I Am adalah gagasan bersaksi, dan otoritas moral yang muncul dari kesaksian pribadi. Apa yang saya temukan selama bertahun-tahun melakukan ini adalah bahwa orang-orang menanggapinya dengan reaksi perut yang mendalam, kata Strathairn tentang pertunjukan Karski. Ini lebih merupakan perasaan empatik yang dapat memupuk cara berpikir yang berbeda — terutama di teater, ketika Anda memiliki 300 orang dari semua ideologi yang berbeda, berbagi momen empatik.

In Your Shoes juga terlibat dalam berbagi. Ini adalah kolaborasi antara Lab dan program Demokrasi dan Tata Kelola Georgetown, yang dipicu pada tahun 2018 oleh minat direktur program Daniel Brumberg pada siswa yang mengeksplorasi polarisasi politik. Saat konsep pertemuan In Your Shoes mulai terbentuk, Brumberg menghubungi Cory Grewell, profesor sastra dan penasihat klub drama di Patrick Henry, 40 menit berkendara dari Georgetown. Halaman berandanya mencatat bahwa perguruan tinggi itu ada untuk memuliakan Tuhan dengan menantang status quo yang tidak dapat diterima dalam pendidikan tinggi.

Grewell mengatakan dia segera mengenali nilai dalam metodologi Goldman: apa yang digambarkan Brumberg secara akademis sebagai dialog yang difasilitasi. Para siswa mungkin tidak berjalan satu mil dengan sepatu satu sama lain, tetapi mereka mengambil beberapa langkah besar di dalamnya.

cek stimulus

In Your Shoes juga terlibat dalam berbagi. Ini adalah kolaborasi antara Lab dan program Demokrasi dan Tata Kelola Georgetown, yang dipicu pada tahun 2018 oleh minat direktur program Daniel Brumberg pada siswa yang mengeksplorasi polarisasi politik. Saat konsep pertemuan In Your Shoes mulai terbentuk, Brumberg menghubungi Cory Grewell, profesor sastra dan penasihat klub drama di Patrick Henry, 40 menit berkendara dari Georgetown. Halaman berandanya mencatat bahwa perguruan tinggi itu ada untuk memuliakan Tuhan dengan menantang status quo yang tidak dapat diterima dalam pendidikan tinggi.

000
Kisah Iklan berlanjut di bawah iklan

Ini tidak hanya membawa orang-orang dari kubu ideologis yang berbeda untuk berbicara, kata Grewell. Anda benar-benar harus membayangkan apa yang membuat orang lain ini tergerak, ketakutan mereka, keinginan mereka.

Dan seperti yang disarankan Brumberg, sedikit showbiz di dunia akademis tidak ada salahnya: Saya kira Derek akan mengatakan ada aktor dalam diri kita semua.

Untuk sesi Zoom In Your Shoes Lab bulan lalu, peserta dari pertemuan sebelumnya bersatu kembali, dan diberi petunjuk umum untuk diskusi mereka. Kami berkata, 'Fokuskan percakapan pada pengalaman Anda sekitar 6 Januari dan sejak itu, dan apa yang muncul untuk Anda,' kenang Goldman. Sebelum pandemi virus corona memberlakukan pembatasan kontak fisik, para siswa Patrick Henry dan Georgetown berkumpul secara langsung, dan selama program berlangsung, mereka berinteraksi dengan mitra yang berbeda.

Ini terpisah dari menemukan kesamaan, atau 'Mari kita lihat apa yang bisa kita sepakati' jenis retorika, kata Ijeoma Njaka, lulusan Brown University yang bekerja paruh waktu sebagai spesialis pedagogi inklusif Lab. Ada mahasiswa di kedua kampus yang tertarik dengan proyek ini karena mereka pikir mereka hidup dalam gelembung.

Salah satu tujuan In Your Shoes adalah untuk mendorong peserta untuk menangkap tidak hanya kata-kata orang lain, tetapi juga beberapa tingkah laku mereka — pengakuan lembut tentang betapa sepenuhnya mereka diamati dan didengar. Saya senang, pendekatan ini bukan tentang menghilangkan perbedaan, ini tentang mendorong perbedaan, kata Cochrane, yang lulus dari Patrick Henry pada tahun 2019 dengan gelar dalam teori politik dan sekarang bekerja pada masalah hukum dan kebijakan di wilayah DC.

Kisah Iklan berlanjut di bawah iklan

Cochrane mengatakan dia khawatir bahwa pertukaran itu mungkin berubah menjadi argumen tentang Presiden Donald Trump saat itu. Semangat persaudaraan yang ditimbulkan oleh latihan itu membuat semua animus terputus. Kami mendiskusikan hal-hal yang sangat kontroversial - ada pengakuan yang jelas bahwa kami tidak setuju - tetapi tidak pernah dengan permusuhan apa pun, katanya.

Orang Albanese, yang memiliki gelar Georgetown dalam studi dan teater Amerika, memiliki beberapa tembok di awal In Your Shoes di tahun pertamanya. Butuh beberapa saat bagi saya untuk menjadi rentan dengan orang-orang dari sekolah lain, katanya, menambahkan bahwa saling bertanya tentang keluarga dan kesepian meruntuhkan tembok itu. Hanya bertemu dengan orang-orang nyata yang mengidentifikasi sebagai konservatif dan yang seusia saya menambahkan begitu banyak nuansa untuk memahami apa yang sebenarnya mereka pikirkan.

youtube berhenti bekerja di chrome

Kemungkinan untuk In Your Shoes tampaknya menguntungkan. Goldman mengatakan dia telah mengawasi versi program di konferensi teater internasional - dan telah ditanyai tentang menggunakan teknik dalam terapi pernikahan.

Kisah Iklan berlanjut di bawah iklan

Adapun Cochrane dan Albanese, Lab membuka mata mereka. Hal yang luar biasa tentang tampil sebagai Daniel adalah bagaimana tubuh saya merasakannya — pelepasan fisik ini, kata Albanese.

Penampilannya, pada kenyataannya, mendapat sambutan hangat dari penonton yang paling tertarik. Dia melakukan pekerjaan yang fantastis, kata Cochrane. Apa yang ditunjukkannya adalah bahwa dia benar-benar mendengarkan.

Pekerja seni membangun gerakan buruh untuk menyelamatkan ekonomi kreatif

Tembakan di lengan untuk seni pertunjukan di New York: NYPopsUp

Simply Sondheim — acara pemanasan untuk saat-saat dingin

Direkomendasikan