'Koyaanisqatsi,' film dan soundtrack, kembali ke Kennedy Center

Philip Glass Ensemble menampilkan pertunjukan langsung soundtrack Glass untuk film 1983 Koyaanisqatsi pada 16 Maret. (James Ewing)



OlehCharles T. Downey 18 Maret 2018 OlehCharles T. Downey 18 Maret 2018

Festival Direct Current perdana Kennedy Center adalah perayaan musik dan seni kontemporer. Komposer Philip Glass, setelah mengambil bagian dalam pertunjukan pianonya minggu lalu, kembali ke Aula Konser Kennedy Center pada Jumat malam bersama Philip Glass Ensemble. Sebagai bagian dari pemutaran film eksperimental Godfrey Reggio, Koyaanisqatsi, grup ini menampilkan pertunjukan langsung dari soundtrack ikonik Glass.



Glass dan Reggio mengoordinasikan musik dan gambar dalam film dengan erat, dengan pergeseran di antara bagian musik yang terjadi bersamaan dengan perubahan bidikan. Mondar-mandir ini terbukti sulit untuk direkayasa ulang, dengan ansambel tidak selalu satu dengan Michael Riesman, yang memimpin dari keyboard pusat.

Bagian vokal adalah yang terbaik, dalam penampilan yang jelas dari anggota Paduan Suara Washington, dengan direktur musik baru mereka, Christopher Bell, bertindak sebagai konduktor saat tangan Riesman sibuk. Bass Gregory Lowery memiliki D rendah untuk motif Koyaanisqatsi ostinato ultralow, tetapi tidak pernah beresonansi sepenuhnya.



Kisah Iklan berlanjut di bawah iklan

Skor dan film telah melewati dekade dengan cukup baik sejak 1983. Reggio menunjukkan kehidupan yang tidak seimbang dari judul Hopi sebagai campuran kekhawatiran lingkungan dan nuklir, yang menyentuh saraf di negara itu setelah tumpahan bahan kimia di Love Canal dan kehancuran sebagian reaktor Three Mile Island. Isu-isu tersebut tampaknya dibuat khusus untuk zaman kita sekali lagi, karena Badan Perlindungan Lingkungan, yang dibentuk oleh Presiden Nixon pada tahun 1970, kembali diserang.

Demikian pula, gambar-gambar dari pembongkaran proyek perumahan Pruitt-Igoe di St. Louis, yang merupakan simbol segregasi rasial yang terkenal, adalah pengingat bahwa masalah-masalah itu juga tidak banyak membaik di St. Louis. Urutan gedung-gedung tinggi yang runtuh karena ledakan sekarang memiliki resonansi yang tidak nyaman dengan ingatan akan menara World Trade Center yang runtuh pada 9/11.

Sayangnya, tingkat volume amplifikasi sering kali disetel terlalu tinggi, membuat nada paling keras dari keyboard elektronik dan tiupan kayu tak tertahankan di telinga. Musiknya dimaksudkan untuk terdengar mengancam dan aktif, tentu saja, tetapi bagi pendengar yang ingin menghindari gangguan pendengaran selama mungkin, itu terlalu keras.



Direkomendasikan