Kunci pikiran yang lebih tenang? Seorang penulis berpendapat ini semua tentang meninjau kembali buku-buku dari masa lalu.

OlehJohn Glassie 15 September 2020 OlehJohn Glassie 15 September 2020

Sekarang kita harus mengadvokasi begitu banyak hal yang seharusnya tidak perlu dipikirkan (misalnya, kesetaraan ras, sains, Layanan Pos), mengapa tidak, seperti penulis Alan Jacobs, mengambil alasan untuk membaca buku? Agar adil bagi penulis, volume barunya, Breaking Bread With the Dead: A Reader's Guide to a Tranquil Mind, berargumen atas nama jenis buku tertentu, yang berasal dari periode pengalaman manusia bukan milik kita sendiri. Hari-hari ini, itu mungkin penjualan yang sulit.



cara detoks gulma dalam satu hari

Jacobs, seorang intelektual Kristen dengan daftar panjang publikasi tentang sastra Inggris, teologi dan sejarah memperoleh pembaca arus utama dalam beberapa tahun terakhir dengan beberapa judul minat umum. Kenikmatan Membaca di Zaman Gangguan dan Cara Berpikir: Panduan Bertahan Hidup untuk Dunia yang Aneh memang ilmiah namun dapat diakses, dan dukungannya terhadap toleransi terhadap gagasan yang berlawanan telah menarik bagi mereka yang berpikiran moderat. Banyak dari apa yang dia katakan di sini tentang nilai memperhatikan buku-buku tua akan terdengar sangat masuk akal bagi mereka yang percaya bahwa membaca itu baik, dan membacanya sebanyak mungkin. Beberapa dari apa yang dia katakan, dan dalam kasus-kasus tertentu apa yang dia abaikan, akan mengingatkan pembaca mengapa mereka harus memperluas selera mereka di luar kanon Barat.



Mendaftar untuk buletin Klub Buku

Buku ini adalah tanggapan, setidaknya sebagian, terhadap apa yang digambarkan Jacobs sebagai sikap umum saat ini: sepanjang sejarah hingga saat ini paling-paling adalah saluran pembuangan rasisme, seksisme, homofobia, dan ketidakadilan sosial umum, paling buruk sebuah rumah potong hewan yang tidak akan dimiliki oleh orang yang berakal sehat. bahkan ingin mengintip. Terlepas dari nada baris itu, dia kemudian mengklarifikasi bahwa dia ingin pembaca mengakui seruan saat ini untuk menyebut ketidakadilan apa adanya sambil menyangkal bahwa seruan untuk membuang buku-buku lama ke tempat sampah, atau diabaikan begitu saja. Penulis ini sering berusaha keras untuk menyampaikan pikirannya sendiri dengan tidak menyinggung (walaupun dia tidak selalu menghindari apa yang akan dilihat oleh pembaca yang terbangun sebagai ungkapan yang mengerikan). Strategi retorisnya bukanlah untuk memperdebatkan isi buku-buku lama, tetapi untuk menarik kepentingan pribadi orang.



Kisah Iklan berlanjut di bawah iklan

Membaca dari dan tentang sejarah — atau memecahkan roti dengan orang mati, seperti yang dikutip W.H. Garis Auden memilikinya — tidak hanya memperdalam pemahaman kita tentang masa lalu, Jacobs berpendapat; bahwa pemahaman yang lebih dalam meningkatkan kepadatan pribadi kita sendiri. (Dalam novel Gravity's Rainbow karya Thomas Pynchon, kepadatan pribadi digambarkan berbanding lurus dengan bandwidth temporal, yang merupakan lebar hadiah Anda, sekarang Anda.)

Hari ini, tulis Jacobs, kita hidup dengan begitu kacau, begitu situasional, sehingga kita kekurangan kepadatan untuk tetap diam bahkan dalam angin sepoi-sepoi dari umpan berita kita. Dan untuk memperoleh kepadatan yang diperlukan, Anda harus keluar dari momen fana Anda dan masuk ke waktu yang lebih besar.

Tapi apa yang harus dilakukan, misalnya, dengan seksisme The Iliad, rasisme dan kolonialisme Robinson Crusoe, anti-Semitisme House of Mirth? Jacobs percaya bahwa masalah itu harus diperhitungkan, dan itu berarti membaca buku. Kami menyaring masa lalu untuk kebijaksanaan dan kejahatannya, persepsi dan kebodohannya, tulisnya.



Ketika Anda tidak dapat mencerna teks, katanya, Anda selalu dapat menutup buku. Inilah salah satu ciri terpenting penulis buku-buku lama: mereka sudah mati. Anda tidak dapat menghukum mereka atau menghadiahi mereka. (Tentu saja, itu dengan mudah mengesampingkan kasus-kasus yang lebih rumit dari penulis hidup yang dapat dihukum atau dihargai atau, berani saya katakan, dibatalkan.)

Jacobs memuji kejelasan mata dingin yang digunakan sejarawan Inggris C.V. Wedgwood menulis tentang kekurangan moral dan etika dan kebohongan tokoh-tokoh yang terlibat dalam Perang Tiga Puluh Tahun dan Perang Saudara Inggris. Dia tidak pernah terkejut oleh mereka, tulisnya. Dan mungkin kita tidak perlu terkejut dengan kebrutalan sejarah manusia, bahkan mungkin sifat manusia. Sehubungan dengan kemunafikan dan ketidakkonsistenan nenek moyang kita, ia menulis: Jika kita memahami bahwa ketidakkonsistenan yang meluas ini, ketidakmampuan untuk melampaui kepentingan orang-orang yang terlihat atau bertindak atau percaya seperti kita, adalah universal, maka mungkin — mungkin saja — kita akan lebih kecil kemungkinannya untuk percaya bahwa kita kebal terhadapnya.

Kisah Iklan berlanjut di bawah iklan

Lebih banyak ulasan dan rekomendasi buku

Jacobs adalah pendukung perbedaan dan jarak sebagai sarana untuk meningkatkan perspektif. Ada sejumlah cerita di sini tentang tokoh-tokoh yang telah mendapatkan wawasan dari penulis lintas waktu dan budaya. Dalam beberapa tahun terakhir, misalnya, novelis India Amitav Ghosh telah menemukan bahwa dia lebih mampu memahami dahsyatnya perubahan iklim dari membaca literatur Bengali pra-modern. Contoh lain yang dia berikan — bagaimana Frederick Douglass menghargai kata-kata seorang Irlandia yang berbicara di Parlemen Inggris tentang penindasan terhadap gereja Katolik; cara Zadie Smith menemukan panutan dalam penyair Romantis John Keats — cenderung mengingatkan kita bahwa pembaca non-kulit putih, non-laki-laki telah melakukan ini, menjangkau melampaui batas-batas budaya, dan menemukan hubungan yang bermakna dalam karya-karya pria kulit putih, selama berabad-abad .

Mereka harus melakukannya. Karena tentu saja apa yang dapat dibaca dari masa lalu — apa yang tersedia untuk dibaca, apa yang ditugaskan kepada Anda di sekolah — adalah fungsi dari siapa yang memiliki status dan sarana untuk menulis, menerbitkan, atau menerjemahkannya terlebih dahulu.

Jika membaca membantu kita memahami diri kita lebih baik dengan memahami orang lain, maka mungkin Jacobs telah melewatkan kesempatan untuk menunjukkan sejauh mana ia mendapat manfaat dari bacaannya sendiri di luar norma etnosentris Barat.

Kisah Iklan berlanjut di bawah iklan

Jacobs mengatakan bahwa ketika kita mengambil sebuah buku tua, kita tahu bahwa manusia lain dari dunia lain telah berbicara kepada kita. Rasa penghargaan itu mungkin diterapkan pada karya semua penulis, hidup dan mati. Ada banyak dunia, dulu dan sekarang, dari mana orang lain dapat berbicara.

John Glassie adalah penulis A Man of Misconceptions: The Life of an Eccentric in an Age of Change.

Memecahkan Roti Dengan Orang Mati

Panduan Pembaca untuk Pikiran yang Lebih Tenang

Oleh Alan Jacobs

Pers Pinguin. 192 hal. .00

Catatan untuk pembaca kami

Kami adalah peserta dalam Program Associates Amazon Services LLC, program periklanan afiliasi yang dirancang untuk menyediakan sarana bagi kami untuk mendapatkan biaya dengan menautkan ke Amazon.com dan situs afiliasi.

Direkomendasikan