'Girls' dan 'Shameless': Kehinaan jelas merupakan rasa yang didapat

Penggemar TV hari ini menghabiskan banyak waktu tanpa sadar mengelola toleransi pribadi untuk kehinaan. Perilaku buruk - dari penjahat yang kejam hingga yang pada dasarnya tidak sopan - membawa hari itu, tetapi itu harus menjadi rasa buruk tertentu agar sebuah pertunjukan benar-benar berfungsi, dan selera memang berbeda.



Selama di dunia sastra, pembaca dan pengulas berdebat akhir-akhir ini tentang kesukaan karakter (terutama kesukaan karakter wanita dalam novel yang ditulis oleh wanita) dan apakah disukai atau tidak adalah alasan untuk meletakkan buku setelah 50 halaman atau lebih. Saya hanya tidak suka dia dipandang sebagai kritik yang sangat halus, seringkali dengan alasan yang bagus.



Tapi di sini di sofa, dengan remote di tangan dan broadband mengalir seperti sungai, kami selalu berurusan dengan kehinaan karena serial TV terbaik dan favorit kami hampir selalu dibangun di sekitar orang-orang yang cacat, seringkali sangat tidak disukai — kebanyakan pria — yang membuat pilihan yang mengerikan dan menderita tingkat narsisme yang provokatif. Kehinaan dipandang sebagai cara pasti untuk menghubungkan kita. Saya ingin mulai menonton beberapa pertunjukan tentang secara intens yg menyenangkan orang-orang, tetapi saya hampir tidak dapat memikirkan apa pun (Hubungi Bidan, mungkin?) Dan hidup ini terlalu singkat untuk menonton film Hallmark.

dimana saya bisa membeli minuman detoks untuk gulma

Faktor kesukaan sekali lagi membawa saya — dengan enggan, kali ini — ke subjek Hannah Horvath yang dianalisa secara berlebihan, protagonis yang masih berusia 24 tahun dari serial HBO Girls, yang kembali untuk musim ketiga Minggu malam. Aku hanya tidak menyukaimu, karakter baru memberi tahu Hannah tentang pekerjaan barunya, di tengah musim baru. Aku tidak suka wajahmu. Mulutmu — aku hanya ingin merobeknya dari wajahmu.



Saya tidak akan pergi sejauh itu, tetapi saya menafsirkan adegan itu sebagai pengakuan bawah sadar lainnya oleh Lena Dunham (pencipta Girls dan showrunner terkenal, yang berperan sebagai Hannah) bahwa dia pada dasarnya mencari tanggapan marah dari para pencela dan penggemarnya. Inti dari menonton adalah untuk melelahkan diri sendiri dengan mengajari Hannah untuk hak abadi dan perjalanan sabotase diri menuju kedewasaan. Dalam 60 tahun televisi, kami telah sampai pada titik di mana kami ingin Lucy ini benar-benar tersedak cokelat yang keluar dari ban berjalan itu - atau, seperti yang terjadi, makanan ringan gratis yang ditemukan Hannah di ruang istirahat perusahaan.

William H. Macy dan Emmy Rossum dalam Shameless. (Cliff Lipson/Waktu Tayang)

Dalam kondisi terbaik dan terburuknya, Girls memungkinkan percakapan berkelanjutan tentang kesenjangan generasi yang sangat nyata. Orang yang berusia lebih dari 35 tahun dapat menggunakan acara tersebut sebagai cara untuk memutuskan apakah orang di bawah 30 tahun tidak kompeten dan egois seperti yang digambarkan (kebanyakan secara anekdot) dalam laporan media dan studi sosio-psiko-ekonomi-demografis. Yang lain dari kita dapat melihat Girls sebagai kesempatan untuk dihibur dengan rasa sakit yang tumbuh dari generasi muda.

Alih-alih bangkit melawan stereotip milenium yang sangat sempit yang digambarkan dalam Girls, pemirsa berusia 20-an tertarik padanya, dan tertarik untuk menegaskan pertunjukan dalam esai dan rekap kuasi-kritis yang diposting online. Dan saya mengerti mengapa: Girls adalah tentang seorang wanita muda yang egois dan lingkaran sosialnya yang paling hina. Ini adalah dakwaan dan pengagungan seluruh subspesies dewasa muda.



Di musim ini, semua masalah Girls dan krisis seperempat kehidupan tetap utuh. Marnie (Allison Williams) yang dulunya sedang naik daun sekarang hanya patah hati dan terpaut tanpa tujuan dalam mimpinya akan kesuksesan menyanyi (dan menyanyikan penghinaan, melalui sampul Edie Brickell di YouTube); Shoshanna (Zosia Mamet) menyesal mencampakkan Ray (Alex Karpovsky); Jessa (Jemima Kirke) yang menjengkelkan secara kartun sedang menyiksa sesama pecandu di pusat rehabilitasi pedesaan di bagian utara.

Kegigihan Girls melewati batas musim lalu menjadi jijik. Pertunjukan menjadi kurang tentang satire dan lebih dari downer obsesif. Ini jauh lebih tidak menyenangkan sekarang; ketika menonton episode baru ini, saya merasa tidak mungkin untuk menyelesaikan kalimat apa pun di sepanjang baris saya berharap [kosong] terjadi pada [kosong], tidak termasuk harapan saya bahwa Adam yang malang (pacar Hannah yang semakin kompleks, diperankan oleh Adam Driver, yang sekarang menyediakan satu-satunya tarikan gravitasi pertunjukan) akan sadar dan melarikan diri. Saya tidak berharap apa pun terjadi pada Hannah atau Marnie atau terutama Jessa, karena Girls lupa menawarkan imbalan atau pertunangan apa pun sebagai acara TV; Shoshanna adalah satu-satunya dari mereka yang benar-benar akan terus saya tonton, jika itu datang dengan lagu tawa. Satu busur yang menarik melibatkan saudara perempuan Adam, Caroline, yang diperankan oleh Gaby Hoffman, yang ternyata merupakan jenis masalah yang mengganggu yang dibutuhkan Girls; dia seseorang yang mungkin memiliki masalah mental yang nyata, bukan hanya mencoba-coba di dalamnya.

Di awal musim, Hannah menghadapi kematian; seorang kenalan telah meninggal, tetapi semua yang dipicu, secara emosional, adalah kekhawatiran tentang bagaimana kematian ini dapat memengaruhi Hannah secara profesional. Adam, sekarang dibebani dengan mewakili petunjuk belaka dari Girls tentang pusat moral, sekali lagi bingung dengan keegoisannya dan ketidakmampuannya untuk memproses perasaan.

Kenapa kita bertengkar tentang ini?! Hannah bertanya, mendongak dari layar komputernya, di mana dia telah membaca komentar anonim tentang kematian di Gawker.

Mengapa kamu tidak berduka dengan tenang? Adam ingin tahu.

satudari 8 Tutup Putar Otomatis Layar Penuh
Berita Malam NBCberpose dengan putrinya Allison Williams, yang memerankan Marnie di 'Girls.''> Lewati Iklan × Penayangan perdana ‘Girls’ Musim 3 Lihat FotoAnggota pemeran dan lainnya merayakan musim ketiga serial HBO tentang empat teman yang tinggal di New York.Teks Lena Dunham, Allison Williams, Judd Apatow, dan lainnya merayakan musim ketiga serial HBO tentang empat teman yang tinggal di New York. Dari kiri, bintang 'Girls' Jemima Kirke, Lena Dunham, Allison Williams dan Zosia Mamet merayakan musim ketiga pertunjukan di Jazz di Lincoln Center. Tayang perdana pada 12 Januari di HBO. Charles Sykes/Invision melalui APTunggu 1 detik untuk melanjutkan.

Karena dia tidak memilikinya di dalam dirinya. Kita terlalu banyak berbicara tentang pertunjukan yang hanya tentang kehampaan orang-orang yang kosong dan tercela. Mengabaikan Gadis tidak berarti Anda tua atau melewatkan lelucon atau bahkan Anda anti-feminis. Sejauh yang bisa saya berikan, saya memberikan kepada kita yang memiliki cukup izin untuk melanjutkan hidup kita, untuk alasan apa pun, termasuk ketidaksukaan.

'Tak tahu malu'

Apa yang saya katakan di atas, tentang kehinaan menjadi selera pribadi? Inilah buktinya: Over on Showtime, juga pada Minggu malam, adalah kembalinya orang-orang mengerikan yang jauh lebih disambut: Tak tahu malu, versi Amerikanisasi dari drama Inggris John Wells, kembali untuk musim keempat.

Dengan sedikit pujian yang mengejutkan dan hampir tidak perlu membongkar analitik gaya Girls, chugs (dan chugs) yang tak tahu malu. Kebijaksanaan tanpa henti tentu saja merupakan rintangan di sini (Tak tahu malu dipenuhi dengan seks, serta muntah, berbohong, mencuri — sebut saja) tetapi kehinaan adalah variasi yang jauh lebih kontekstual, saat kita mengejar klan Gallagher yang tertindas dari Chicago, dipegang bersama oleh putri tertua Fiona (Emmy Rossum yang sangat tepat).

Fiona adalah sezaman dengan Hannah Horvath dalam usia saja, dibebani dengan membesarkan saudara-saudaranya setelah ayahnya yang tidak baik, Frank (William H. Macy) mengalami kesulitan yang tidak pernah berakhir bertahun-tahun yang lalu; Fiona sekarang berada di jurang solvabilitas, karena pekerjaan bilik memberinya sedikit kehidupan dengan gaji yang jujur, rencana kesehatan, dan 401 (k).

Itu tidak akan bertahan lama, tidak ketika seseorang menjadi Gallagher, karena seorang Gallagher tidak dapat memiliki hal-hal yang baik. Acara ini diadakan bersama oleh semacam Wah, Petugas Krupke rasa moralitas: Mereka bejat onna-count'a mereka dirampas. (Sedangkan di Girls, mereka bejat onna-count'a mereka pergi ke Oberlin?)

Lip yang tertua kedua (Jeremy Allen White) menghadiri kuliah di seluruh kota dengan beasiswa, melawan hak istimewa di sekelilingnya di asrama dan ruang kelas, dan juga menemukan bahwa dia bukan jenius akademis yang dia yakini. Adik perempuan Debbie (Emma Kenney) dengan depresi mendekati seksualitas yang kejam, brutal, dan selalu ada di sekelilingnya, sementara adik laki-laki Carl (Ethan Cutkosky) menemukan jati dirinya dengan pengabaian liar di tempat tidur susun atasnya. Tetangga memberikan sebagian besar versi komik bantuan Shameless: Steve Howey dan Shanola Hampton secara konsisten ditonton sebagai pasangan hiperseksual di sebelah; Bakat tak terukur Joan Cusack telah dimanfaatkan dengan baik sebagai tetangga agorafobia unik keluarga Gallagher.

Dan meskipun pertunjukan itu seolah-olah berpusat di sekelilingnya, Frank Macy tampaknya paling tidak relevan atau menarik kali ini — mungkin bersiap untuk keluar tepat waktu, karena Frank menabrak rumah Gallagher dengan hati yang tidak berfungsi, dikurangi menjadi minum alkohol melalui obat tetes mata. dan enema.

Seperti yang saya katakan: Kotor, menjijikkan, tercela. Namun itu adalah acara yang saya temukan sendiri secara rutin mendorong pemirsa yang gelisah untuk kembali dan menonton dari Musim 1 . Keseimbangan tak tahu malu antara humor dan kehinaan adalah pelajaran dalam berkubang naratif yang harus dipelajari Girls.

Cewek-cewek

(30 menit) kembali hari Minggu
jam 10 malam di HBO.

Tak tahu malu

(satu jam) kembali hari Minggu pukul 9 malam. pada waktu tayang.

Direkomendasikan