Catherine the Great: Potret Seorang Wanita, oleh Robert K. Massie

Dia adalah sahabat pena dengan Voltaire, seorang ibu tunggal pekerja keras yang selalu memiliki kekasih — 12 di antaranya selama bertahun-tahun. Dia menulis ulang undang-undang Rusia, memperluas perbatasan dan kekuasaannya, membuat John Paul Jones dari Amerika secara singkat menjadi laksamana di angkatan lautnya dan menjadi kolektor seni terbesar di Eropa. Sebuah gaun di Kremlin Armory membuktikan pinggangnya yang luar biasa — sangat tipis ketika dia masih muda.



Catherine yang Agung naik ke takhta Rusia ketika suaminya, Peter III, digulingkan dalam kudeta pada tahun 1762. Dia sendiri memimpin 14.000 tentara untuk menangkapnya, menunggang kuda putih, berseragam, dengan pedang di sisinya. Dia memerintah selama 34 tahun, tidur jam 10 malam, bangun jam 6 pagi, minum kopi hitam dan mulai bekerja, menjalankan kerajaannya sampai dia meninggal karena stroke pada 6 November 1796, pada usia 67 tahun.



cara detoks thc dalam 2 minggu

Dia menulis dengan rajin, untuk kekasihnya, untuk diplomatnya, untuk teman-teman, dan meninggalkan memoar rinci, semua dimanfaatkan dengan baik oleh Robert K. Massie, penulis biografi tsar, yang membawa otoritas besar untuk akun pembohong ini Catherine dan zamannya. Kisahnya tentang kehidupan epik ini hangat, pasti, dan penuh percaya diri, bahkan saat menghadapi perang lagi dengan Turki.

Catherine adalah seorang putri Jerman kota kecil berusia 14 tahun bernama Sophia ketika dia dipanggil ke Rusia oleh Permaisuri Elizabeth, putri Peter the Great, yang sedang mencari istri untuk keponakannya, cucu Peter, Peter III.



Sophia yang cerdas dan tidak sopan lulus dan segera menikahi Peter, sepupu keduanya dan seorang pemuda yang sulit dibesarkan di Jerman (ibunya menikah dengan seorang pangeran Jerman, dan kedua orang tuanya meninggal ketika dia masih muda) oleh seorang tutor yang mendominasi yang berhasil mengganggunya secara emosional dan intelektual. Sophia dengan terpaksa melepaskan iman Lutheran-nya, memeluk Ortodoksi Rusia, mengambil nama Catherine, dan bekerja keras untuk menjadi orang Rusia, suatu transformasi yang kurang menarik bagi Peter. Itu membuktikan kehancurannya.

'Catherine the Great: Potret Seorang Wanita' oleh Robert K. Massie (Random House)

Pernikahan itu mengerikan. Catherine mengatakan itu tidak pernah selesai. Dia mundur ke buku, membenamkan dirinya dalam karya-karya Pencerahan. Peter menyibukkan diri dengan mengebor tentara dan merindukan Jerman. Keduanya mengambil kekasih. Setelah Elizabeth meninggal, Peter dinobatkan tetapi dengan cepat membuat dirinya tidak populer, dan Catherine, menganggap dirinya lebih cocok untuk memerintah, menerima kudeta. Peter setuju tanpa perlawanan, dipenjarakan dan dibunuh seminggu kemudian dalam keadaan gelap.

Kebencian terhadap orang asing adalah faktor utama dalam seluruh perselingkuhan, tulis Catherine sendiri, dan Peter III dianggap sebagai orang asing.



Massie dengan berani memimpin kita melalui lukisan besar bangsawan kecil dan signifikan, semua orang berhubungan dengan orang lain, kebanyakan dari mereka Jerman, dengan beberapa Swedia, Austria, Prancis dan Inggris dilemparkan. Dengan begitu banyak tanggal, kerajaan, pangeran, grand duchess, kaisar, kecerdasan, filsuf menjulang dan tentara gagah berani menempati sekitar 600 halaman, penulis berhenti dari waktu ke waktu untuk mengulang, berhenti hanya singkat pengulangan.

Dia membuat kita frustrasi hanya sekali. Sejak awal, Massie menyebutkan ambisi kuat yang akan mendorong Catherine melewati beberapa momen paling luar biasa dalam sejarah. Namun dia tidak pernah benar-benar menyelaminya. Namun, kita melihat bahwa dia penasaran, disiplin, dan teratur. Dia menikmati tawa, dan dia perlu dicintai. Dia sangat hidup.

Terinspirasi oleh bacaannya tentang Montesquieu , diaduk oleh persahabatan dengan Voltaire dan Diderot , Catherine mulai merancang undang-undang yang menjamin keselamatan setiap warga negara. Dia menghabiskan dua sampai tiga jam sehari selama dua tahun mengerjakannya. Penyiksaan akan dilarang, tidak hanya sebagai tidak manusiawi tetapi juga tidak dapat diandalkan — penderitaan membuat korban mengatakan apa pun yang dia harus untuk menghentikan rasa sakitnya. Budak akan dibebaskan. Proses hukum akan diabadikan. Delegasi ke Komisi Legislatif dipilih untuk membahas kode, yang pada akhirnya hanya menghasilkan ketidaksepakatan. Dan kemudian dilupakan.

Ada pembalikan lainnya. Pemberontakan Pugachev tahun 1774-75 menewaskan ribuan orang ketika seorang Cossack yang buta huruf, berbicara tentang penderitaan para budak, memicu perang saudara, dengan pembalasan kejam dari tuan tanah. Revolusi Prancis membuatnya terkesima, dan dia memperkenalkan sensor — Alexander Radishchev dijatuhi hukuman pemenggalan kepala karena menulis buku yang kritis terhadap perbudakan. Catherine mengubah hukumannya menjadi pengasingan. (Dia dijadikan pahlawan di era Soviet, jalan-jalan dinamai menurut namanya di seluruh Rusia, dan setiap anak sekolah tahu namanya.)

Setelah mengesampingkan cita-cita Pencerahan, Catherine memutuskan untuk membuat kendalinya tak tergoyahkan dan kerajaannya lebih kuat, sebuah dorongan yang telah menginformasikan rezim berikutnya, termasuk Uni Soviet dan demokrasi yang dikelola saat ini.

Namun, dia bersikeras untuk diinokulasi terhadap cacar pada tahun 1768, ketika kebanyakan orang Eropa menganggapnya terlalu eksperimental dan berbahaya (meskipun Thomas Jefferson telah melakukannya pada tahun 1766). Ketika Diderot, yang telah menyusun Encyclopedia of the Enlightenment, terancam oleh kemiskinan pada tahun 1775, dia membeli seluruh perpustakaannya dan mempekerjakannya sebagai pustakawannya. Sementara Amerika mendeklarasikan dirinya merdeka, dia menandatangani dekrit untuk mendirikan Teater Bolshoi. Dia mengisi Hermitage dengan lukisan Rembrandt, Rubens dan Van Dyck dan mempekerjakan talenta terbaik dunia, meskipun John Paul Jones tidak bertahan lama.

negara max ontario new york

Dia menangis ketika dia bertengkar dengan kekasihnya, dan menghargai orang-orang yang menawarkan percakapan yang cerdas. Dia menginginkan lebih dari sekedar wajah cantik. Favorit dari favorit adalah Gregory Potemkin, dia yang membangun desa Potemkin yang konon palsu untuk membuatnya terkesan. Ini, menurut Massie, adalah mitos. Desa-desa itu nyata.

Hari ini, 215 tahun kemudian, pihak berwenang masih menjanjikan Pencerahan — sekarang mereka menyebutnya modernisasi — dan orang-orang mereka masih menuduh mereka membangun desa Potemkin. Kehidupan Catherine sama instruktifnya seperti biasanya, dan Massie membuatnya menjadi bacaan yang menarik.

Kathy Lally isLivingmax kepala biro Moskow.

CATHERINE YANG HEBAT

Potret Seorang Wanita

Oleh Robert K. Massie

Rumah Acak. 625 hal.

Direkomendasikan