Resensi buku: 'Witches of East End,' oleh Melissa de la Cruz

Judul buku pertama dalam seri baru Melissa de la Cruz untuk orang dewasa mengingatkan pada karya John Updike Para Penyihir dari Eastwick . Memang, kedua buku itu memiliki beberapa kesamaan, termasuk tiga penyihir zaman modern, masing-masing mewakili pola dasar perempuan: ibu bumi, intelektual tertindas, dan anak liar. Tambahkan ke kota kecil, sebuah rumah tua yang ditinggalkan selama bertahun-tahun dan dua saudara laki-laki misterius yang kedatangannya mengganggu keseimbangan kehidupan pantai. Tidak, ini bukan Updike, tetapi ini adalah sesuatu yang kami kenali: pengaturan klasik untuk pembalik halaman yang ajaib dan romantis.



kapan restitusi pajak diterbitkan 2021

Kota Long Island di North Hampton tidak muncul di peta mana pun karena diselimuti kabut misterius yang memungkinkannya muncul dan menghilang. Kami segera mengetahui bahwa tiga penyihir, Beauchamps — seorang ibu dan dua anak perempuan — telah dikecam dan dipaksa untuk tinggal di sini selama beberapa kehidupan sebagai manusia karena mempraktikkan keahlian mereka selama pengadilan penyihir Salem tahun 1692.



Selalu membingungkan ketika seorang penulis menyarankan bahwa ada penyihir sejati di Salem tua, di mana eksekusi pria dan wanita yang tidak bersalah, pada kenyataannya, dimotivasi oleh ketakutan, kecemburuan, dan keserakahan. Jika ditangani dengan buruk, pose seperti itu tampaknya bisa jadi meremehkan penganiayaan agama yang paling terkenal dalam sejarah Amerika. Tapi untungnya, de la Cruz menangani situasi ini secara sensitif dengan menunjukkan betapa mudahnya paranoia menguasai kembali masyarakat modern.

Meskipun para penyihir Beauchamp telah berperilaku baik selama berabad-abad, kejadian baru-baru ini di North Hampton membuat mereka tidak mungkin menjauh dari sihir. Kita bertemu Freya dulu. Menyeruput sampanye di pesta pertunangannya, dia segera berakhir di kamar mandi beruap adegan seks dengan saudara tunangannya. Meskipun secara moral kurang baik, Freya hampir sama menariknya bagi pembaca seperti halnya bagi para pria dalam hidupnya. Keajaiban bartending-nya membuatnya mencampur ramuan cinta untuk penduduk setempat yang membutuhkan, yang sangat menyenangkan bagi semua pihak — sampai seorang gadis muda hilang.



Kakak perempuan Freya, Ingrid, pustakawan kota, adalah seorang tabib yang bisa membaca masa depan. Empatinya terhadap rekan kerja yang memiliki masalah kesuburan membawanya kembali ke praktik sihir. Keberhasilan yang mengikuti segera membuat pasien baru berbaris di tangga perpustakaan.

panutan yang telah mengatasi kesulitan

Ibu mereka, Joanna, selalu takut bahwa keterampilan keibuannya kurang dari bintang, terutama sejak hilangnya misterius suaminya dan kehilangan putra mereka. Dahulu kala, Joanna mengucapkan mantra pengikat yang telah melindungi North Hampton dari penemuan, tetapi efeknya melemah. Lebih buruk lagi, bencana lingkungan telah melepaskan lumpur abu-abu beracun yang tidak dapat diidentifikasi oleh laboratorium. Ketika seorang teman menyerah, Joanna melakukan sihirnya yang paling kuat, tetapi itu menciptakan sejumlah masalah lain bagi kota dan keluarganya.

Selain petualangan magis Beauchamps, ada lebih banyak cerita: legenda Nordik, lorong rahasia, dan dunia lain. Seperti kebanyakan buku pertama dalam sebuah seri, yang satu ini menderita beberapa kesenjangan dalam narasi, alur cerita disarankan tetapi tidak dikembangkan dan kadang-kadang untuk dilanjutkan bayangan. Kami dapat berharap bahwa de la Cruz akan menghargai kesabaran kami dalam gelar-gelar mendatang.



Penggemar remaja-dewasanya Darah biru buku akan menyukai seri baru ini dan akan senang dengan penampilan dua karakter yang sudah dikenal. Tetapi Penyihir dari East End pasti akan menarik pembaca dewasa baru juga. Kecepatannya sangat bagus, dan sementara sihirnya menghibur, pada akhirnya cinta segitiga yang membuat ceritanya menarik. De la Cruz telah menciptakan keluarga wanita berempati yang memiliki bakat magis dan cacat manusiawi.

Barry adalah penulis Pembaca Renda dan Peta Tempat Sejati .

penyihir dari ujung timur

Oleh Melissa de la Cruz

kontestan idola amerika dengan cystic fibrosis

hiperion. 273 hal. ,99

Direkomendasikan