'What We Do in the Shadows' menemukan sedikit kehidupan yang tersisa dalam format mockumentary

Kayvan Novak, kiri, memerankan Nandor yang tanpa henti bersama Guillermo karya Harvey Guillén dalam What We Do in the Shadows. (John P Johnson/FX)



Oleh Hank Stuever Editor Senior untuk Gaya 26 Maret 2019 Oleh Hank Stuever Editor Senior untuk Gaya 26 Maret 2019

Komedi baru FX yang cukup lucu, What We Do in the Shadows, berusaha dengan gagah berani untuk menghidupkan kembali mockumentary dari kematian. Formatnya berjalan dengan baik dalam film (dimulai kurang lebih dengan This Is Spinal Tap tahun 1984) dan terutama televisi (The Office, The Comeback, Modern Family, dan lain-lain), tetapi belakangan ini meta-gagasan membangun komedi dari premis bahwa karakter yang diikuti oleh kru film dokumenter sepertinya tersedot kering, bukan?



Untung subjek di sini adalah vampir. Jika What We Do in the Shadows terasa terlambat untuk permainan — yah, Anda cobalah tetap keren saat Anda berusia beberapa abad. Apa bedanya dengan makhluk malam ini jika tahun 2006 atau 2019?

langka dan ceroboh penn yan

Di sini, pemirsa diberi tahu bahwa kru film telah mendapatkan izin untuk mengikuti trio pengisap darah yang sudah ketinggalan zaman yang hidup bersama dalam situasi tipe Grey Gardens yang tertutup di rumah jompo di Staten Island, New York. Mereka menjelajah terutama untuk memberi makan dan, seperti yang ditunjukkan oleh mantan perampok Kekaisaran Ottoman bernama Nandor the Relentless selama pertemuan rumah, kecerobohan mereka telah menjadi masalah kebersihan.



Kisah Iklan berlanjut di bawah iklan

Seseorang, keluh Nandor (Kayvan Novak), telah meninggalkan korban manusia mereka di sekitar rumah, Setengah mabuk. Tolong, selesaikan utuh korban sebelum pindah ke yang berikutnya.

Mengapa kita tidak menulis saja di atasnya dengan spidol? Cantumkan nama dan tanggal kita? saran Nadja (Natasia Demetriou), seorang penggoda Dunia Lama. Pastikan mereka permanen — Sharpie.

Anda mendapatkan idenya. Ini adalah kisah imigran yang dibawa ke ekstrem yang menyeramkan, setua The Addams Family, The Munsters, dan representasi metaforis lainnya dari paranoia dan xenophobia yang menyapa sebagian besar orang luar. What We Do in the Shadows didasarkan pada film tahun 2014 yang jauh lebih baik dengan judul yang sama dari Jemaine Clement (Flight of the Conchords) dan Taika Waititi (sutradara Thor: Ragnarok). Film tersebut, yang dibuat dan dirilis di Selandia Baru dan mendapatkan penggemar di seluruh dunia, berkisah tentang empat vampir yang berbagi rumah di Wellington sambil dengan canggung mencoba berhubungan dengan dunia di sekitar mereka — terkadang bertabrakan dengan sekumpulan manusia serigala lokal.



Kisah Iklan berlanjut di bawah iklan

Clement dan Waititi pada dasarnya telah merelokasi dan memperluas ide untuk TV Amerika, dengan hasil mulai dari yang dapat diprediksi secara anemia hingga sangat pintar, tergantung pada bitnya. (Tidak ada permainan kata-kata yang dimaksudkan.) Apa yang paling menghibur tentang pertunjukan itu mungkin adalah kurangnya kerumitan yang disengaja. Lelucon tepat di tempat yang Anda harapkan untuk menemukannya.

Novak memberikan catatan yang meyakinkan tentang kerentanan terhadap Nandor yang ditipu dengan sombong, yang terjerat dalam hubungan kodependen, master-pelayan dengan Guillermo yang dikenalnya sebagai manusia (diperankan oleh Harvey Guillén, yang memberikan setidaknya setengah tawa besar). Guillermo adalah seorang nerd yang bercita-cita menjadi vampir sejak pertama kali melihat Antonio Banderas dalam film adaptasi Interview With the Vampire tahun 1994.

Vampir lain di rumah itu adalah perampok bernama Laszlo (Matt Berry), yang diubah menjadi vampir beberapa abad yang lalu oleh Nadja; keduanya mempertahankan hubungan terbuka, karena jelas dia sudah lama bosan dengannya.

Kisah Iklan berlanjut di bawah iklan

Ketiganya bergabung dengan teman serumah yang mengerikan lainnya — vampir energi bernama Colin Robinson (Mark Proksch). Dia adalah pejalan kaki yang sederhana, berpakaian khaki-dan-sweater dengan pekerjaan kantor, di mana dia berpindah dari satu bilik ke bilik dan membuat rekan kerjanya bosan dengan obrolan ringan yang tidak masuk akal sampai mereka kehabisan energi dan pingsan.

Anda mungkin tahu vampir energi, Colin memberi tahu kamera mockumentary. Kami adalah jenis vampir yang paling umum.

Vampir Staten Island menerima surat kejutan yang memberi tahu mereka bahwa atasan Dunia Lama mereka, vampir yang kuat (dan telanjang) bernama Baron Afanas (Star Trek: Discovery's Doug Jones), melakukan kunjungan transatlantik untuk memeriksa kemajuan mereka; baron telah memerintahkan mereka untuk melakukan perjalanan ke Amerika sekitar 200 tahun yang lalu untuk mulai mengubah penduduknya menjadi tentara vampir.

festival balon di dansville ny
Kisah Iklan berlanjut di bawah iklan

Takut untuk mengakui bahwa mereka telah menghabiskan abad ke-19, ke-20, dan sekarang ke-21 dengan bermalas-malasan, Nandor dan rekan-rekannya mencoba menebus waktu yang hilang. Colin membawa mereka ke salah satu tempat favoritnya untuk menyedot energi — sesi masukan publik di pertemuan dewan mingguan wilayah, hamparan banalitas dan keputusasaan — di mana Nandor memberi pejabat terpilih kesempatan untuk tunduk pada kekuasaannya. Mencari perawan manusia untuk kelompok yang memberi makan untuk menghormati baron, Guillermo memperkenalkan vampir ke klub perguruan tinggi komunitas LARPers (Pemain Peran Aksi Langsung); Nadja mengangkat hidungnya. Saya tidak ingin perawan ini. Mereka akan merasa terlalu sedih.

Ada banyak tawa di awal, tetapi, dalam empat episode, pertunjukan kehilangan beberapa keaktifannya (karena tidak ada kata yang lebih baik), mempertaruhkan komedi yang setara dengan rigor mortis. Pertunjukan dan akting cemerlang tamu cukup untuk lulus ujian.

Dari perspektif budaya pop, vampir cenderung datang dan pergi, biasanya karena kebosanan lebih mematikan daripada salib atau sinar matahari. Setelah begitu banyak perawatan serius dalam dekade terakhir ini, senang sekali lagi melihat mereka digambarkan sebagai dweeb yang tidak sopan dan berpakaian berlebihan yang telah hidup lebih lama dari cap mereka sendiri.

Apa yang Kami Lakukan dalam Bayangan (30 menit) tayang perdana Rabu pukul 10 malam. di FX.

Direkomendasikan