Washington Ballet mengakhiri musim virtualnya dengan menghirup udara segar, direkam dalam film

Samara Rittinger melakukan pemanasan sebelum syuting di Wolf Trap of Silas Farley's Werner Sonata oleh Washington Ballet. (Matt McClain/The Washington Post)



Oleh Kelsey Ables 12 Juni 2021 pukul 07.00 EDT Oleh Kelsey Ables 12 Juni 2021 pukul 07.00 EDT

Pada suatu malam baru-baru ini di Wolf Trap, sekelompok penari Balet Washington muncul dari hutan lebat menuju jam keemasan. Dengan perasaan lega, mereka bergerak melintasi lantai dansa di depan panggung Paviliun Meadows. Setiap lengan yang terulur, putaran tanpa hambatan dan lompatan menyapu tampaknya membuka ruang.



Saat satu gerakan berakhir, koreografer Silas Farley berseru ke arah panggung, Ke pepohonan! Ke pohon-pohon! Farley tidak mengusir jangkrik yang tersesat atau menyuruh para penari melompat lebih tinggi. Dia berteriak kepada kru yang merekam Werner Sonata-nya, menggunakan kamera yang bertengger di atas tongkat panjang seperti bangau yang disebut jib. Sepertinya Anda bisa duduk di kursi di seluruh teater sekaligus [atau] seperti Anda seekor burung yang terbang di atas panggung, kata Farley tentang efeknya.

Saat semuanya berkumpul, Kyle Werner, komposer sonata untuk biola dan piano yang mengilhami tarian, sedang melihat monitor di bawah tenda produksi, kewalahan. Dia belum pernah melihat musiknya dikoreografikan secara langsung pada skala ini. Mereka mendapatkan yang satu ini dengan gerakan yang panjang dan lambat di kamera. Dan itu hanya memukau. Saya menangis sepanjang waktu, katanya. Pencahayaan alami dan kemudian angin yang datang dengan crescendos dalam musik — Anda tidak bisa meminta sesuatu yang lebih baik dari itu.



manfaat jaminan sosial meningkat 2021
Kisah Iklan berlanjut di bawah iklan

Ini tampaknya benar terutama setelah setahun dilumpuhkan oleh pandemi, dengan para pemain sebagian besar terbatas pada kelas dansa Zoom dan latihan ruang tamu, mengenakan topeng saat berlipat ganda dan tidak pernah menyentuh.

Dimensi gerakan balet yang lebih tak terbatas tidak dapat diakses karena kami terbatas pada ruang-ruang kecil ini di mana pun kami tinggal, kata Farley. Untuk dapat kembali ke lingkungan di mana Anda benar-benar dapat bergerak lagi — itu sangat berharga dan ada lebih banyak kegembiraan di dalamnya karena kita semua kehilangannya.

Balet Washington bangkit kembali dengan gala pascapandemi pertama di ibu kota



dapatkah Anda minum kratom dengan antidepresan?

Juni lalu, Farley berhenti menari dengan New York City Ballet pada usia 26 untuk mengejar koreografi dan mengajar. Setahun kemudian, dia tidak ketinggalan menari — karena dia tidak pernah benar-benar berhenti. Dia menunjukkan kombinasi kepada siswa dan anggota perusahaan dengan ketajaman seorang pemain yang baru turun dari panggung. Dan ketika dia memimpikan koreografi, dalam jiwaku dan dalam jiwaku, itu seperti aku bisa menari setiap bagian dari balet, katanya.

Tidak mungkin ketika Farley membuat keputusan untuk berhenti tampil — yang dia lakukan sebelum pandemi melanda — dia melihat pembuatan film dalam waktu dekat. . Dalam percakapan, dia kembali ke tradisi balet klasik - George Balanchine dan John Neumeier termasuk di antara koreografer kanonik yang dia kagumi - seperti kembali ke jalan beraspal baik di hutan. Dia memuji ritual kelas balet, pentingnya membangun langkah-langkah mendasar, dan konektivitas fisik antara penari dan penonton. Tetapi ketika dia masuk kembali ke industri sebagai koreografer muda dengan kecenderungan klasik, dia memasuki dunia yang lebih mirip eksperimen postmodern.

Tetap saja, Farley menemukan pijakannya. Berkolaborasi dengan Werner, ia membuat koreografi video pendek untuk Seri Pekerjaan & Proses Guggenheim juga sebagai karya yang dipentaskan di Southern Methodist University, tempat ia menghabiskan tahun lalu sebagai seniman residensi. Jadwalnya tidak menunjukkan tanda-tanda melambat — setelah syuting untuk Balet Washingon selesai, dia menuju ke Colorado, di mana dia membuat koreografi sebuah karya untuk Teater Balet Amerika yang akan tayang perdana di atas panggung di Green Box Arts Festival pada bulan Juni. Pada bulan Juli ia akan mulai sebagai dekan Colburn School, sebuah akademi seni pertunjukan di Los Angeles.

Kisah Iklan berlanjut di bawah iklan

Werner Sonata, ditetapkan untuk debut 18 Juni di Marquee TV bersama Orpheus Dana Genshaft, adalah komisi perusahaan besar pertama Farley. Ini juga merupakan produksi terbesar yang telah dilakukan Washington Ballet sejak mulai bekerja perdana di Marquee TV, layanan streaming untuk persembahan seni dan budaya, pada November 2020 .

Werner menyamakan balet dengan potongan abstrak neoklasik pada pertengahan abad ke-20. Ini memiliki kostum yang sederhana dan elegan, dirancang oleh istri Farley , Cassia; tidak ada alur cerita tertentu; dan satu set telanjang termasuk panggung dan latar belakang alami Wolf Trap. Penghematan seperti itu memungkinkan keabadian tertentu, tetapi juga menggoda untuk menafsirkan pekerjaan sebagai cerminan dari peristiwa yang mengarah ke hari ini. Ditulis pada tahun 2015, sonatanya bergerak dari awal yang menyenangkan ke bagian tengah yang gelap yang disebut Ratapan ke akhir yang meriah. Farley mengatakan gerakan terakhir Werner menangkap keterbukaan dan kejelasan yang muncul di sisi lain kesedihan.

Werner dan Farley bertemu pada tahun 2014 dan terikat saat makan siang yang menurut mereka berubah menjadi makan malam. Apresiasi mereka terhadap sejarah bentuk seni mereka memicu percakapan berjam-jam. Intinya adalah bahwa kami berdua hanyalah kutu buku dalam tradisi klasik masing-masing, kata Werner. Komposer menggambarkan Farley sebagai seseorang yang merasa sangat muda dan sangat tua pada saat yang bersamaan.

cewek fil negara bagian new york

Julie Kent, direktur artistik Washington Ballet, menggunakan kata-kata yang mirip untuk menggambarkan Farley, yang katanya mempertahankan rasa lapar yang mendalam akan pengetahuan tentang masa lalu balet sambil menciptakan karya yang benar-benar segar dan modern.

Kisah Iklan berlanjut di bawah iklan

Dalam jenis klasisisme yang dibawa Silas, Anda melihat bahwa pertumbuhan itu seperti garis, kontinum dengan panah di kedua ujungnya, kata Kent. Anda dapat menjangkau ke belakang, Anda dapat menjangkau ke depan.

Di Werner Sonata, Farley meminjam banyak dari sejarah balet — lompatan yang dilakukan oleh Maria Tallchief di Firebird, port de bras (gerakan lengan) yang menggemakan penari utama, Nikiya, di La Bayadere — sebagai sejarah baru-baru ini. Karena pembatasan virus corona yang berlaku ketika mereka mulai berlatih lagu pada 17 Mei, satu-satunya pekerjaan pasangan dilakukan oleh dua pasangan yang tinggal bersama — Nicole Graniero dan Oscar Sanchez; Nardia Boodoo dan Andile Ndlovu. Penari lainnya berfungsi sebagai solois, bergerak dalam pola seperti kawanan dan menciptakan citra kesendirian yang paralel.

Sementara pandemi hidup secara halus dalam koreografi, Farley melihat karya itu sebagai jembatan untuk kembali ke pertunjukan langsung. Sementara beberapa video Marquee TV Washington Ballet sebelumnya menggunakan lebih banyak bahasa film, karya ini dibuat untuk proscenium. Pemotretan sudut lebar melatih kembali pemirsa untuk memilih ke mana harus mencari, seperti yang mungkin terjadi saat melihat pertunjukan langsung. Ini bukan film tari, tapi tarian yang difilmkan, kata Kent.

cara memilih keluar dari kredit pajak anak
Kisah Iklan berlanjut di bawah iklan

Selama produksi, dunia secara bertahap terbuka. Farley memulai latihan dengan hanya tujuh penari bertopeng di studio sekaligus. Pada akhir latihan pada tanggal 31 Mei, pembatasan telah dicabut, dan seluruh pemain yang terdiri dari 14 penari dapat berlatih di studio yang sama. Pada hari pembuatan film, penari dan rekan kerja tanpa topeng saling berpelukan dan minum kopi. Beberapa hari kemudian, pada gala tahunan mereka di luar di Kennedy Center, mereka menampilkan gerakan terakhir Werner Sonata di depan 400 orang.

Ada harapan dan kehidupan baru di sana, kata Kent, merenungkan bagian pagi gala. Bagi saya, rasanya seperti pergantian bab.

Galeri Seni Kecil Gratis bermunculan di mana-mana, menyebarkan pesona seukuran gigitan mereka secara nasional

Siap untuk kembali ke bioskop? Inilah yang perlu Anda ketahui.

Instalasi seni menampilkan 200 patung 'sepatu kets' yang dibuat dari sampah kelas atas

Direkomendasikan