Valentina Lisitsa: Pianis yang memenangkan Internet

'Selesai lebih baik dari sempurna adalah moto mid-aughts. Pengadopsi pepatah Internet ini memenangkan tempat mereka di puncak pencarian dan tumpukan sosial. Pendekatan sukses seperti itu tampaknya bertentangan dengan sistem penghormatan para ahli musik klasik yang telah lama dipegang. Tapi pianis Ukraina Valentina Lisitsa, 43, berani mengutak-atik formula itu, menggunakan YouTube sebagai panggung kosongnya.



Saya bercanda mengatakan bahwa saya telah menjalani beberapa kehidupan, kata Lisitsa, mengacu pada pelatihan konservatori dan kariernya di sirkuit kompetisi piano, yang gagal tak lama setelah dimulai. Pada tahun 2007, saya hanyalah seorang mantan pianis Rusia berambut pirang. Saya tidak memiliki penonton atau konser. Saya berada di rumah bersama putra saya, bertanya-tanya apa yang harus saya lakukan dengan hidup saya, jadi saya memasang klip di YouTube.



Video tiga menit dari Rachmaninoff's Etude Op. 39 No. 6, atau Little Red Riding Hood, menjadi viral, terlepas dari ketidakjelasan relatif karya tersebut. Menyusul kesuksesannya, Lisitsa memposting video dirinya bermain Liszt dan Tchaikovsky. Strategi first-past-the-post-nya membanjiri YouTube dengan video repertoar terbayar, menghasilkan lebih dari 60 juta tampilan dan 100.000 pelanggan YouTube. Ketenaran akhirnya diterjemahkan ke dalam kesepakatan album — Valentina Lisitsa Plays Liszt adalah yang terbaru — dan jadwal tur global yang dijadwalkan untuk membawanya ke Perpustakaan Kongres Kamis lalu, kunjungan yang dibatalkan karena penutupan pemerintah.

Lisitsa memutuskan untuk mencoba YouTube setelah menyadari bahwa dia tidak dapat bersaing dalam bisnis musik klasik dengan begitu banyak pianis berbakat yang belajar di konservatori.



Level setiap pianis yang keluar dari konservatori tidak pernah lebih tinggi, katanya. Begitu banyak pianis yang keluar dari sekolah musik yang bagus, tetapi mereka tidak tahu ke mana harus mencari penonton.

Meskipun Lisitsa memiliki karir klasik pada 1990-an, dia menggambarkannya sebagai berumur pendek. Dia memasuki Konservatorium Kiev pada usia 17 dan bertemu suaminya, Alexei Kuznetsoff, di sana. Mereka berkompetisi dan melakukan tur bersama, akhirnya menetap di North Carolina. Dia ingat bahwa satu-satunya pekerjaan yang bisa dia dapatkan adalah menggantikan pianis tur jika mereka sakit atau dibatalkan.

resensi buku pramugari

Bahayanya kita para musisi adalah komoditas, kata Lisitsa. Ada transisi dari saya sebagai musisi ke saya sebagai pengusaha, yang tidak mereka ajarkan di sekolah musik.



apakah chick fil tutup pada hari minggu?

Lisitsa telah, dalam banyak hal, menjadi simbol model bisnis baru untuk industri klasik, yang menghindari aturan Internet hingga saat ini. Tidak seperti banyak musisi mapan yang takut bahwa pembajakan Internet dan unduhan gratis akan menghancurkan karir rekaman, Lisitsa adalah contoh yang berlawanan: Dia menganut filosofi budaya bebas, membanjiri Internet dengan video dan media, yang mengarah pada penemuannya. Dia mengatakan dia tidak punya pilihan selain untuk merangkul strategi ini ketika dia menyadari DVD buatannya dari Chopin's 24 Etudes sedang diunggah secara ilegal di YouTube.

Awalnya saya menghapus klip satu per satu, tetapi kemudian saya berpikir, 'Apa yang saya lakukan? Saya membuat marah penggemar saya,' katanya. Saya mengunggahnya ke YouTube dan hal aneh terjadi: Itu mencapai Nomor Satu Amazon .

Lisitsa terkadang terkejut karena videonya sangat disukai penonton. Dia adalah seorang pianis sempurna yang telah digembar-gemborkan oleh para kritikus, tetapi bahkan musisi paling terkenal pun belum mengembangkan basis penggemar digitalnya yang besar. Pianis Lang Lang memiliki kurang dari 10.000 pelanggan yang terdaftar di saluran YouTube-nya. Yo-Yo Ma memiliki kurang dari 2 juta tampilan. Itzhak Perlman? Kurang dari 1 juta tampilan di saluran resminya, meskipun ia bergabung dengan YouTube setahun sebelum Lisitsa. Dominasinya di situs ini tak tertandingi.

Saya pikir mungkin orang sangat terikat dengan gaya sederhana, katanya. Saya tidak berdandan untuk video. Saya bukan tentang mode dan tidak peduli untuk membuat orang terkesan dengan produksi yang rumit.

Namun, dia mencatat, ada kelemahan ketenaran digital, dengan banyak yang bertanya-tanya apakah pengikutnya akan gagal. Dia mengatakan industri masih skeptis terhadap apa yang dilihatnya sebagai promosi diri. Dia berharap kisah suksesnya mengubah pola pikir dalam musik klasik.

Kami musisi menginginkan audiens yang lebih besar, kami ingin lebih banyak orang datang dan mendengarkan, kata Lisitsa. Kami terkadang bertindak seolah-olah Anda membutuhkan pendidikan yang bagus untuk memahami [musik klasik]. Tapi saya melihat siapa yang mendengarkan video saya di YouTube, dan itu adalah orang-orang dari negara berkembang, tidak terkait dengan gedung konser klasik atau besar. Saya melihat pertumbuhan dan ingin terhubung dengan para penggemar ini.

Direkomendasikan