Novel Tana French 'The Trespasser' meminta kita untuk menganggap serius fiksi kriminal

Semakin jelas bahwa Tana French kelahiran AS, berbasis di Dublin adalah novelis kriminal paling menarik dan paling penting yang muncul dalam 10 tahun terakhir. Sekarang, dengan diterbitkannya novel keenamnya, pengganggu, inilah saatnya untuk mengakui bahwa karya Prancis membuat perbedaan yang tidak masuk akal antara genre dan fiksi sastra — gagasan bahwa meskipun novel kriminal mungkin lebih baik diplot dan lebih mudah dibaca, hanya fiksi sastra, yang seharusnya diberkati dengan tulisan, karakterisasi, dan daya tembak intelektual yang unggul, yang pantas dihormati. dari pembaca yang serius.



'The Trespasser,' oleh Tana French (Viking)

French dengan tegas menolak dikotomi itu. Saya tidak pernah terlalu menyukai perbedaan artifisial antara fiksi 'sastra' dan fiksi 'genre', katanya dalam wawancara baru-baru ini . Saya belum pernah melihat mengapa penonton diharapkan puas dengan plot yang mencekam atau tulisan yang bagus. Mengapa keduanya tidak ditawarkan sekaligus? Yang dia minta, untuk dirinya sendiri dan penulis kriminal terbaik lainnya, adalah bahwa pengakuan kritis mereka tidak ditolak hanya karena mereka menulis tentang pembunuhan. Demi tuhan, Dukuh adalah tentang pembunuhan.



[Ulasan: 'Tempat Rahasia' Tana French]

cara detoks thc cepat

Novel baru French membawa kembali dua detektif muda dari Dublin Murder Squad, Antoinette Conway dan Stephen Moran, yang memecahkan pembunuhan sekolah persiapan dalam penawarannya tahun 2014, Tempat Rahasia. Conway menceritakan The Trespasser, dan dengan kemarahan, kecerdasan, dan ketangguhannya muncul sebagai karakter terbaik Prancis.(Atau apakah itu masih Frank Mackey dari Tempat yang Setia ? Sulit untuk dikatakan.)



Conway dan Moran ditugaskan untuk menyelidiki pembunuhan seorang wanita muda yang ditemukan tewas di rumahnya di Dublin. Pacarnya adalah tersangka awal, yang membuat keduanya kurang senang memiliki kasus ini, karena sepertinya pembunuhan rumah tangga rutin dan menyelesaikannya tidak membawa kemuliaan. Karena kasus terhadap pacarnya bersifat tidak langsung, Conway dan Moran mengalihkan perhatian mereka ke tersangka lain, hanya agar detektif yang lebih senior menekan mereka untuk menangkap pacarnya. Para mitra mulai takut bahwa rekan-rekan mereka memiliki beberapa agenda selain kebenaran.

Conway, satu-satunya wanita di Pasukan Pembunuhan, telah berbulan-bulan menjadi sasaran pelecehan. Rekan-rekannya membuat komentar buruk tentang penampilan dan kehidupan seksnya; mereka mencuri dokumen dari mejanya; begitu dia menemukan bahwa seseorang telah meludahi kopinya. Dia dengan keras kepala menolak untuk tunduk pada seksisme, karena dia suka menjadi detektif. Ketika itu benar, pekerjaan ini adalah pukulan yang membuat para penggila kecepatan membuang nyawa mereka untuk berburu, katanya. Tetap saja, perpeloncoan itu sulit, dan dia mulai bertanya-tanya apakah dia harus berhenti.

Tana Prancis (Kathrin Baumbach)

Saat penyelidikan berlanjut, French semakin fokus pada Pasukan Pembunuh itu sendiri, pada jenis pria detektif itu dan bagaimana mereka melakukan pekerjaan mereka. Banyak penulis bagus telah menulis dengan baik tentang pekerjaan polisi — Michael Connelly dan almarhum, Ed McBain yang hebat melompat ke pikiran — tetapi saya tidak ingat novel apa pun yang menggali lebih dalam budaya polisi, trik perdagangan, sisi buruk dan heroik juga, daripada yang dilakukan Prancis di sini.



[Ulasan: Tempat Setia Tana French]

Satu-satunya reservasi saya tentang The Trespasser datang ketika French memiliki satu karakter yang melakukan skema yang sangat rumit dan berbahaya untuk membalas dendam pada yang lain. Saya merasakan hal yang sama ketika bahasa Prancis, di Kemiripan , meminta seorang detektif wanita menyamar sebagai wanita yang terbunuh yang merupakan kembaran virtualnya. Saya pikir kedua peristiwa itu tidak mungkin — tetapi bukan tidak mungkin — dan pada akhirnya keterampilan dan keyakinan narasi Prancis memenangkan saya.

untuk apa green vein maeng da kratom digunakan?

Mulai tahun 2007 dengan Di hutan, yang memenangkan Penghargaan Edgar dan banyak hadiah lainnya, semua novel Prancis telah menjadi buku terlaris internasional. Buku-buku telah mencapai kesuksesan ini karena mereka sangat cerdas dan ditulis dengan indah, dan karena mereka tidak pernah seram — ada sedikit seks atau darah kental di dalamnya. Keajaiban mereka kurang terletak pada kejahatan itu sendiri daripada di dunia baru yang berbeda yang diciptakan Prancis untuk memamerkan masing-masing dari mereka. Pembaca memahami dan menerima karyanya; sudah waktunya bagi lebih banyak orang yang mengulas buku dan memberikan hadiah untuk memikirkan kembali klise tentang genre dan mengenali keunggulan — keunggulan sastra — karyanya.

Patrick Anderson secara teratur mengulas misteri dan thriller untukLivingmax.

Baca lebih lajut:

Film dokumenter badai abad 1993

'The Wonder': Dari penulis 'Room', drama lain yang ketat dan intens

'A Great Reckoning' karya Louise Penny

PELANGGARAN

Oleh Tana French

Viking. 449 hal.

Direkomendasikan