Puisi yang sempurna untuk Hari Valentine

OlehColin Fleming 8 Februari 2019 OlehColin Fleming 8 Februari 2019

Apakah ada Romantis yang lebih romantis dari John Keats? Kedatangan setiap musim dingin, saat dunia tampak lebih tenang, mengundang introspeksi, membuat saya berpikir tentang penyair dan apa yang kita sebut model hati Keatsian. Musim dingin ini, ada lebih banyak tarikan, seperti 200 tahun yang lalu, sekitar tahun 1819, ketika Mr. Keats sangat menyadari tiga hal.



Satu: Dia mencintai seorang wanita, dengan semangat yang luar biasa, bernama Fanny Brawne. Dua: Dia memiliki dalam dirinya, meskipun belum pernah naik ke tingkat ini sebelumnya, untuk menulis ode terbesar dalam sejarah sastra Inggris. Dan tiga: Dia sekarat karena konsumsi yang telah lama membayanginya, sabit penuai melayang di atas tambangnya.



Fanny dan John adalah tetangga. Pada awalnya, dia tidak terlalu memikirkannya, tetapi pengabdiannya memenangkannya. Pada satu titik, mereka bertunangan, sebelum konsumsi Keats memburuk, di mana keduanya tahu bahwa cinta mereka adalah cinta bernasib sial. Mungkin juga cinta yang paling berbuah dalam sastra. Karena Keats berkonsentrasi untuk menunjukkan wanita ini, sebelum dia meninggalkan gulungan fana ini, apa artinya wanita itu bagi hatinya, jiwanya, seninya. Ada renungan, dan kemudian ada apa yang dilihat John Keats di Fanny Brawne.

F. Scott Fitzgerald mengatakan bahwa dia tidak bisa membaca Ode to a Nightingale tanpa menangis. Saya juga tidak bisa. Bisakah Anda? Cobalah. Sebelum 1819, Keats telah mendapatkan tempat di jajaran penyair, tetapi itu adalah tempat yang lebih rendah. Dia tidak akan cukup terkenal bagi kami untuk melakukan karya seperti ini di tempat seperti ini, yang menghancurkan hati saya — dengan cara yang retroaktif, kontrafaktual — dan menanamkan di dalamnya rasa terima kasih atas apa yang dia lakukan di annus mirabilis-nya.



Kisah Iklan berlanjut di bawah iklan

Lagu yang paling banyak dinyanyikan dari mahakarya ini, dan puisi Hari Valentine yang sempurna, adalah La Belle Dame Sans Merci, yang diterjemahkan menjadi wanita cantik tanpa belas kasihan. Anda tahu apa yang saya katakan, teman-teman. Atau apakah Anda? Karena ini bukanlah puisi tentang seorang wanita yang menganiaya seorang pria, melainkan tentang seorang muse yang, katakanlah, terjerat dengan seorang seniman untuk menghasilkan sesuatu yang lebih besar dari keduanya. Ini adalah salah satu puisi paling erotis dalam sastra.

O apa yang bisa membuatmu sakit, ksatria bersenjata/Sendirian dan pucat dan berkeliaran? seorang pejalan kaki bertanya kepada penyair ksatria kami, yang kemudian melanjutkan untuk menceritakan kisah seorang wanita — roh, inspirasi, semacam pasca-manusia — yang muncul dari pakis dan bergabung dengannya. Dia mengaitkannya dengan akar yang enak (baca apa yang Anda mau), dan dia membuat karangan bunga untuk rambutnya. Aku meletakkannya di atas kudaku yang mondar-mandir, dan tidak ada hal lain yang terlihat sepanjang hari/Untuk sidelong dia membungkuk, dan menyanyikan/lagu faery.

terbaik di atas meja untuk ed

Erotisisme bermuatan dari baris-baris ini memiliki sesuatu yang luwes — mereka juga memiliki gravitasi yang anggun. Ini adalah kerentanan dan risiko, pemberian diri seseorang kepada orang lain, ekstase keyakinan yang mungkin tidak dihargai sesuai dengan harapan konvensional. Tetapi apakah kebahagiaan selamanya adalah pahala, atau apakah pahala itu adalah pengetahuan yang diperoleh bahwa dalam urusan hati yang tidak dijamin ini — seperti halnya semua urusan seperti itu — orang ini meminum kehidupan hingga ampas dan menjadi lebih manusiawi dalam melakukannya?



Kisah Iklan berlanjut di bawah iklan

Sirene hutan membawa ksatria pulang bersamanya. Sampai saat ini, apa yang terjadi telah terjadi di tempat terbuka, di pinggir jalan. Itu selalu mengejutkan saya bahwa ksatria ini menceritakan kisahnya kepada orang yang lewat. Dia memilih untuk berbagi sesuatu dari dirinya sendiri, dengan sedikit dorongan. Hampir terasa seperti kepahlawanan.

bagaimana cara kerja prangko selamanya?

Kisah ksatria diakhiri dengan hilangnya wanita cantik, pertemuan mereka terbatas, jamuan hati dan pikirannya, tak terbatas. Jadi dia akan tinggal di tempat dia berada untuk sementara waktu dan merenung.

Dan itulah mengapa saya tinggal di sini, dia menyimpulkan. Apa kata kerja. Tinggal. Di dalamnya terkandung gagasan tentang tempat tinggal, tentang tempat tinggal. Apa yang telah terjadi akan selalu tinggal di dalam diriku. Nah, itu valentine dari orang yang tahu.

Colin Fleming fiksi muncul di Harper's, dan dia menulis banyak subjek untuk banyak tempat. Buku berikutnya adalah Buried on the Beaches: Cape Stories for Hooked Hearts and Driftwood Souls (musim semi 2019).

Catatan untuk pembaca kami

Kami adalah peserta dalam Program Associates Amazon Services LLC, program periklanan afiliasi yang dirancang untuk menyediakan sarana bagi kami untuk mendapatkan biaya dengan menautkan ke Amazon.com dan situs afiliasi.

Direkomendasikan