Lukisan Théodore Géricault saat ia terbaring sekarat sama mencengangkannya dengan yang tak tergoyahkan

(A.A. Munger Collection/Courtesy of the Art Institute of Chicago)



Charles mile Champmartin(b. 1797)

Théodore Géricault Di Ranjang Kematiannya, 1824

Dilihat di Institut Seni Chicago

Karya Hebat,Dalam Fokus Perspektif

Perspektif Diskusi topik berita dengan sudut pandang, termasuk narasi oleh individu mengenai pengalaman mereka sendiri.



Melihat kematian di wajah

Charles mile Champmartin's Théodore Géricault di ranjang kematiannya, 1824. Dipajang di Institut Seni Chicago. (A.A. Munger Collection/Courtesy of the Art Institute of Chicago)

OlehSebastian Smee Sebastian Smee Kritikus seni Inilah Théodore Géricault di ranjang kematiannya. Lukisan itu, yang dibuat oleh temannya Charles mile Champmartin, digantung di Institut Seni Chicago.



cara memeriksa pengembalian pajak pengangguran

Ya, itu adalah pemandangan yang mengerikan, dan sulit untuk dilihat. Mengerikan untuk berpikir bahwa pria yang digambarkan itu baru berusia 32 tahun, penuh dengan bakat yang tampaknya tak terbendung dan pernah begitu penuh energi. Tapi saya membayangkan itu akan sama mengerikannya, bagi siapa saja yang mengenal dan mencintainya, jika dia berusia 82 tahun.

Lukisan Champmartin adalah hal yang menakjubkan. Dilukis tanpa kerewelan, nada pergeseran dari minyak putih dan cokelatnya diolesi dengan kebebasan yang hampir tidak peduli, namun tetap tepat dan teguh — gambar menggetarkan dari seseorang yang tertatih-tatih di tepi perubahan yang tidak dapat dibatalkan, dari hidup ke mati.

Ini adalah pengingat, bagi saya, bahwa kita tidak dapat menyerahkan kepada ahli statistik pemerintah untuk melakukan pekerjaan mendamaikan kita sampai mati. Kita harus mencoba untuk bersiap, ketika saatnya tiba, untuk melihatnya secara langsung.



Di antara seniman Prancis di era akhir dan pasca-Napoleon, Géricault (1791-1824) memimpin jalan menuju Romantisisme. Dia bertanggung jawab untuk Cuirassier Pengisian dan Rakit Medusa , dua karya paling menggugah di Louvre. Asli, karismatik, bersemangat, ia memiliki sifat merusak diri sendiri, dan ketertarikan seorang pemuda dengan kematian dan keadaan ekstrem, baik fisik maupun psikologis.

Menjelang akhir hayatnya, ia mengalihkan perhatiannya ke potret orang-orang yang sakit mental dan mayat. (Lukisan Champmartin tahun 1824 tergantung di Chicago dekat salah satu studi mengerikan Géricault tentang kepala dipenggal oleh guillotine ). Dan dia terkenal suka kuda . Dia menyimpan beberapa untuk digunakan sendiri dan melukis serta menggambarnya dengan lebih hati-hati, perhatian, dan setia daripada seniman mana pun di zamannya.

Pulang dari Montmartre suatu hari, dia terlempar dari salah satu kudanya ke tumpukan batu. Ini menandai awal dari akhir yang lambat dan menyakitkan. Jatuh itu melukai tulang punggungnya. Abses terbentuk di punggungnya, di sebelah kiri tulang belakang. Kecelakaan berikutnya di dalam bus di jalan dari Paris ke Fontainebleau memicu lebih banyak masalah. Abses membengkak ketika dia melanjutkan ke Fontainebleau dengan menunggang kuda, kembali dengan cara yang sama keesokan harinya. Beberapa hari kemudian, naik lagi, dia bertabrakan dengan kuda lain, dan upaya otot yang dia lakukan untuk menjaga keseimbangan menyebabkan abses pecah, menyebarkan infeksi ke pahanya. Kondisinya berangsur-angsur memburuk. Dan setahun kemudian, segera setelah Champmartin melukis gambar mengerikan ini, dia meninggal.

Géricault menginspirasi karir tokoh utama Romantisisme, Eugène Delacroix (yang berpose sebagai salah satu tokoh sekarat di The Raft of the Medusa). Asosiasi mereka tak terhindarkan memperparah reputasi Géricault sebagai seorang proto-Romantis. Tapi Géricault, yang banyak hal, bisa dibilang lebih realis daripada Romantisis. Dia ingin menunjukkan hal-hal sebagaimana adanya.

Semangat itu, kesediaan untuk menghadapi apa yang ada dengan cinta dan tanpa kebohongan, dimasukkan ke dalam terjemahan Champmartin tentang Géricault di ranjang kematiannya. Bernapas, memiliki tulang dan otot, otot, dan lemak, bergerak, berperasaan, mencintai — setiap aspek terakhirnya adalah keajaiban, yang cepat atau lambat akan diambil dari kita semua.

Great Works, In Focus Seri yang menampilkan karya favorit kritikus seni Sebastian Smee dalam koleksi permanen di seluruh Amerika Serikat. Mereka adalah hal-hal yang menggerakkan saya. Bagian yang menyenangkan adalah mencoba mencari tahu alasannya.

Pengeditan foto dan penelitian oleh Kelsey Ables. Desain dan pengembangan oleh Junne Alcantara.

Sebastian Smee

Sebastian Smee adalah kritikus seni pemenang Penghargaan Pulitzer diLivingmax dan penulis The Art of Rivalry: Four Friendships, Betrayals and Breakthroughs in Modern Art.' Dia telah bekerja di Boston Globe, dan di London dan Sydney untuk Daily Telegraph (Inggris), Guardian, the Spectator, dan Sydney Morning Herald.

Direkomendasikan