'The Sound of Music Live' NBC: Pendakian yang mustahil

Amerika jarang berkumpul di sekitar tabung lagi (kecuali, tentu saja, untuk pertandingan sepak bola), tetapi Anda dapat merasakan jutaan orang mendekati Kamis malam untuk melihat secara skeptis The Sound of Music Live NBC, pementasan yang ambisius — namun sangat mengecewakan — dari aslinya musikal.



cara menghapus thc dari tubuh

Saya katakan mengecewakan, tapi saya tidak bermaksud parodi. Terlepas dari beberapa pilihan pencahayaan aneh yang mengingatkan pada opera sabun lama yang mengubah segalanya menjadi bayangan lilin beraroma atau kompos halaman belakang dan desis sonik aneh yang hanya memperkuat celah canggung dalam dialog lisan, sebagian besar berhasil dengan baik. Kudos to NBC untuk mencoba sesuatu yang baru (yang sebenarnya, sesuatu yang lama).



Beberapa pemirsa berharap itu akan lebih buruk karena itu akan lebih menyenangkan untuk diejek di Twitter. The Sound of Music (yang bagi hampir semua orang berarti film Robert Wise tahun 1965 yang hidup dan tanpa henti, yang dibintangi Julie Andrews dan Christopher Plummer) menempati ruang budaya yang penuh penghormatan dan perkemahan.

Oleh karena itu, siaran langsung diterima sebagian sebagai permainan minum-minum, sebagian sebagai momen kritik teater serentak massal. Sebagai imbalannya, itu hanya menawarkan sebagian kecil dari kegembiraan yang tidak ironis. Mungkin saja keseimbangan sempurna dari semua hal itu ada, tetapi Sound of Music Live tidak pernah memiliki kesempatan untuk mendaki gunung itu.



Secara pribadi, saya tidak pernah segugup ini tentang potensi bencana siaran langsung TV sejak Nik Wallenda berdoa bersama Joel Osteen dan kemudian menyeberangi ngarai Grand Canyon Juni lalu. Mengambil musik Rodgers dan Hammerstein yang pada dasarnya sakral tentang keluarga penyanyi elit Austria yang menganggap Anschluss tidak sesuai dengan keinginan mereka - sepertinya cara yang pasti dan tidak masuk akal (untuk tidak mengatakan apa-apa tentang memalukan) untuk terjun ke kematian seseorang.

Tapi Wallenda hidup, dan begitu pula keluarga mantan von Trapp ini, dipimpin oleh penyanyi country-pop Carrie Underwood sebagai Maria, pengasuh muda yang masuk dan mengubah hidup mereka dengan lagu dan membantu mereka melarikan diri dari Third Reich.

Mereka semua tidak lolos begitu saja: Anda bisa salut dengan vokal kuat Underwood dan keberaniannya dalam melangkah ke peran tersebut, tetapi tidak mungkin untuk tidak menyadari bahwa dia tidak bisa berakting. Ketika Underwood mengucapkan dialognya, dia sama datarnya dengan label pada paket kakao Miss Swiss.



steroid yang membuat Anda menurunkan berat badan

Tapi dia tidak sendirian - orang lain yang seolah-olah memiliki lebih banyak pengalaman akting, terutama Stephen Moyer dari True Blood dalam peran Kapten von Trapp, berjuang dengan format yang sama sekali asing dengan TV saat ini. Bahkan veteran panggung — seperti Laura Benanti, sebagai Frau Schrader, dan Christian Borle sebagai Paman Max Detweiler — memberi kesan profesionalisme pada produksi tetapi tidak bersinar. Itu adalah pertunjukan panggung tanpa penonton untuk dimainkan; itu adalah film tanpa rasa ruang lingkup. Difilmkan secara langsung di ruang studio yang luas di Long Island, mungkin juga dipancarkan dari Saturnus.

Hanya Audra McDonald yang fantastis, sebagai Mother Abbess, yang meninggalkan kesan abadi. Michael Campayno, sebagai Rolf si telegram-anak-berubah-pemuda-Nazi, secara alami tampak nyaman dengan panggung/TV hybrid. Dan, tentu saja, Anda selalu dapat menemukan anak-anak yang kuat untuk memainkan induk von Trapp, dan mereka selalu tampak hebat berparade dengan seragam dan selang gorden. Mereka mengucapkan selamat tinggal pada yeu-dan-yeu, dan kamu segera melupakan mereka.

Pemeran dan produser mencoba yang terbaik dan masih bekerja melawan terlalu banyak ide tetap tentang apa itu The Sound of Music dan bukan. Selain Star Wars, The Wizard of Oz, dan beberapa film klasik lainnya, tidak ada materi yang lebih dikenal daripada film The Sound of Music, dan tidak ada materi yang lebih personal bagi penggemar.

Baik di teater komunitas atau di TV jaringan langsung, sulit untuk mengatasi rasa tidak aman yang terkait dengan pementasan Sound of Music asli yang benar-benar biru. Sepanjang The Sound of Music Live, saya terus mendengar gema guru drama sekolah menengah berteriak, Untuk terakhir kalinya, kami tidak melakukan versi film [bleeping]!

NBC memperingatkan pemirsa sebelumnya; versi panggung The Sound of Music, yang ditayangkan perdana pada tahun 1959, berbeda secara signifikan dari filmnya. Jika pemirsa tidak siap untuk itu, kecanggungan dan akting yang lemah membuat semuanya terlalu berat untuk ditanggung. (Dan jika itu tidak membuat Anda pergi, apa yang Wal-Mart coba paksa untuk memberi makan pemirsa dengan iklan manis yang menampilkan — nyata, saya kira? — keluarga Kansas dengan 12 anak?)

Jika Anda terjebak dengannya, The Sound of Music Live meningkat saat perlahan-lahan berjalan menuju romansa antara Maria dan Kapten von Trapp dan penerbangan keluarga menuju kebebasan.

Tapi saya mendapat kecurigaan menyelinap bahwa penonton yang dituju — anak-anak — terkelupas cukup awal di malam hari. Mungkin mereka menyelinap ke bawah untuk menonton DVD The Sound of Music di TV ruang bawah tanah, dengan aman dan selamanya terkunci di pertengahan tahun 60-an yang ideal dari musikal akhir tahun 50-an tentang sekelompok orang akhir tahun 30-an. Yang saya suka dari The Sound of Music Live adalah, untuk sesaat, itu membuat saya lupa bahwa ini tahun 2013.

Kemudian, tentu saja, saya tidak bisa menahan umpan Twitter, dengan teriakan dan teriakannya. Sementara The Sound of Music Live mencoba mendaki setiap gunung, kebanyakan dari kita berakhir di lembah, di mana kita mungkin berada.

BACA SELENGKAPNYA

Semua orang adalah kritikus, termasuk selebritis di Twitter

'Suara Musik' sepanjang sejarah

pil yang bekerja seperti viagra

Mengapa Carrie Underwood tidak dapat merusak 'Musik' Julie

Direkomendasikan