David-Apollo karya Michelangelo kembali ke Washington

Terakhir kali David-Apollo dari Michelangelo datang ke Washington, negara itu bersiap untuk melantik Harry S. Truman untuk masa jabatan keduanya sebagai presiden ke-33 negara itu. Patung itu, yang dikirim ke Amerika Serikat sebagai isyarat niat baik oleh pemerintah Italia, melintasi Atlantik di USS Grand Canyon, dikawal dari Norfolk dan kemudian disambut di Galeri Seni Nasional oleh penjaga warna Marinir, berdiri tegak.



Kali ini, patung seukuran aslinya dan belum selesai menggiurkan tiba dengan kurang meriah, tetapi penampilannya sama disambut. Ketika pertama kali terlihat di Amerika Serikat, itu adalah patung bundar pertama karya Michelangelo yang ditampilkan di Amerika Serikat. Itu masih sangat langka. Sementara di sini, ia memiliki perbedaan menjadi yang paling substansial dari setiap karya Michelangelo di tanah AS, termasuk patung yang disengketakan, The Young Archer (dipinjamkan ke Metropolitan Museum of Art), yang mungkin merupakan Michelangelo; lukisan di Museum Seni Kimbell di Fort Worth yang mungkin merupakan produk masa remaja sang seniman; dan sebuah Pieta dalam koleksi pribadi yang menurut beberapa sarjana berasal dari seniman.



Patung yang sedang berkunjung, menggambarkan seorang pemuda dalam postur mengantuk seperti ular, dengan satu tangan ditarik ke belakang ke arah kepalanya, bukanlah, itu David, patung monumental dan heroik yang ditampilkan di Galeri Accademia di Florence. Ini adalah patung kemudian, lebih kecil, lebih kasar dan jelas lebih misterius, produk dari beberapa hari tergelap dalam karir Michelangelo. Bahkan judulnya mengiklankan ambiguitas pada inti dari sosok yang anehnya lesu ini. Dua referensi abad ke-16 telah memunculkan sebutan ganda: Pada tahun 1550, Giorgio Vasari, penulis koleksi mani biografi seniman, merujuk pada patung Michelangelo Apollo yang menggambar panah dari tabungnya, dan inventaris 1553 sebuah karya dimiliki oleh seorang kolektor Medici mengacu pada David yang tidak lengkap oleh Michelangelo.

kapsul kratom premium untuk rasa sakit

Pekerjaan itu sendiri, dengan tanda pahat yang sangat jelas, tampaknya mendukung kedua kemungkinan kesimpulan. Bentuk bulat besar di bawah kaki kanan pemuda itu bisa jadi adalah kepala musuh David yang belum selesai, raksasa Goliat. Dan area batu yang panjang dan belum selesai di punggungnya menunjukkan apa yang mungkin merupakan tempat anak panah, salah satu penanda pengenal Apollo. Karena belum selesai, bisa jadi kedua mata pelajaran itu sekaligus dimaksudkan. Jadi itu milik kelas karya Michelangelo yang belum selesai, begitu banyak sehingga mereka telah membingungkan para sarjana selama berabad-abad, membuat beberapa orang menyimpulkan bahwa seniman itu adalah seorang perfeksionis yang rajin, seorang idealis Platonis yang tidak dapat menderita manifestasi fisik dari ide-idenya, atau hanya sebuah artis yang terlalu banyak bekerja, terlalu ambisius dan sering tunduk pada kekuatan di luar kendalinya.



Michelangelo tampaknya seorang seniman yang suka membiarkan pilihannya tetap terbuka, terutama dalam seni pahat, kata Alison Luchs, kurator seni pahat Eropa awal di Galeri Nasional. Misteri subjek patung mungkin merupakan hasil dari pilihan pragmatis yang sederhana: Seniman memulai satu jalan dan kemudian mengubah patung itu ke bentuk lain. Atau hasil dari teknik terbukanya: Dia mungkin telah berubah pikiran tentang arah mana yang akhirnya ingin dituju oleh patung itu. Atau itu bisa mencerminkan ambiguitas filosofis yang lebih dalam: bahwa dia secara emosional dan intelektual tidak dapat memutuskan apakah dia ingin berakhir dengan dewa pagan atau sosok Perjanjian Lama yang sangat terkait dengan identitasnya sebagai seniman dari Florence.

David-Apollo oleh Michelangelo, pinjaman dari Museo Nazionale del Bargelloe. (POS Bill O'Leary/WASHINGTON)

Jika itu dimaksudkan untuk menjadi David, itu adalah pandangan yang jelas berbeda tentang subjek dari perampokan artis sebelumnya, 1501-04, sekarang mungkin patung paling terkenal di dunia. David adalah tema lama dan kuat bagi para seniman Florentine, yang cenderung menghindari karier raja alkitabiah di kemudian hari, yang agak kotak-kotak, kaya akan perzinahan, anak-anak amoral yang mengecewakan, dan detail rumah tangga kotor lainnya. David yang masih muda, bagaimanapun, adalah propaganda sipil yang nyaman, rendah hati tetapi diberkati dalam perang, penentang rintangan dan simbol persahabatan. Sejak sekitar tahun 1330, David yang masih muda telah muncul sebagai obsesi artistik Florentine yang unik, dengan patung-patung besar dari Donatello, Verrocchio (yang perunggu remaja manis David mengunjungi Galeri Nasional pada tahun 2003) dan, tentu saja, Michelangelo.

Tidak seperti seniman David sebelumnya, patung setinggi 17 kaki yang telah diadopsi sebagai avatar Florence di atas batu, David-Apollo tidak sedang memikirkan pertempuran atau penuh dengan tekad, tetapi menatap ke bawah dengan mata tertutup. Bahkan bentuk bulat yang belum selesai di bawah kaki kanannya yang ditekuk dengan lembut mungkin hanya merupakan hasil dari kebiasaan sang seniman menemukan tanah dengan memahat kaki ke bawah ke kaki, sebuah teknik yang membuatnya fleksibel dan memberikan sikap yang tampak lebih alami. Semua ini, dan terutama sensualitas sosok itu, meyakinkan sejarawan seni Kenneth Clark bahwa bahkan jika aspek David telah merayap ke dalam penyelesaian patung, Apollo tetap ada, karena gerakan sensual yang mengantuk dari tubuh tidak dapat ditafsirkan sebagai tindakan tubuh. pahlawan muda.



Jawaban utama Fuch — atau kekurangannya — adalah yang paling menarik. Patung itu diukir pada awal 1530-an, setelah Republik Florentine dihancurkan oleh Medici dan sekutu mereka. Michelangelo telah mengabdikan dirinya untuk tujuan yang hilang, merombak dan memodernisasi pertahanan kota. Ketika kota itu jatuh, dan pertumpahan darah anti-Republik dimulai, nyawanya terancam. Patung itu diukir untuk antek Medici yang menjabat sebagai gubernur kota setelah kekalahannya.

Dengan demikian, itu mungkin membawa tanda-tanda ambivalensi dan posisi lengket artis: terperangkap di antara kesetiaan kepada pelindung Medici-nya, dan cinta patriotiknya terhadap Republik yang terkutuk. Patung itu tetap dalam keadaan penyelesaian yang ditangguhkan, tidak mau muncul dari batu sepenuhnya dalam satu identitas atau yang lain. Atau seperti yang ditulis Luchs dalam esai yang menyertai tampilan patung itu, dia mungkin berusaha untuk menunda pilihan terakhir antara dewa pagan yang cantik tapi otoriter dan pembunuh tiran muda yang alkitabiah, pahlawan republik yang hilang.

David-Apollo dipajang di Galeri Seni Nasional hingga 3 Maret.

satudari 47 Tutup Putar Otomatis Layar Penuh
Melewatkan iklan × Teater, musik klasik, tari, museum, dan seni terbaik 2012 Lihat FotoPilihan kami untuk seni yang menonjol di tahun 2012.Caption Pilihan kami untuk seni yang menonjol di tahun 2012.Seni terbaik: Joan Miro: Tangga Pelarian Menakjubkan dan sinoptik, Galeri Nasional Joan Miro: The Ladder of Escape, adalah sorotan lokal tahun ini. 2012 Successio Miro/Masyarakat Hak Seniman, New York/ADAGP, ParisTunggu 1 detik untuk melanjutkan.
Direkomendasikan