'Lagu Cinta Nona Queenie Hennessy,' oleh Rachel Joyce

Rachel Joyce menawarkan sesuatu yang langka di Lagu Cinta Miss Queenie Hennessy . Buku ini bukan prekuel atau sekuel tetapi buku pendamping untuk debutnya di tahun 2012 yang mengharukan , Ziarah Harold Fry yang Tidak Mungkin . Dalam novel pertama itu, Harold Fry, seorang pensiunan Inggris, menerima surat dari mantan koleganya, Queenie Hennessy, yang mengatakan kepadanya bahwa dia sekarat karena kanker. Harold berangkat untuk mengirim balasan yang hambar tetapi berjalan melewati satu kotak surat demi satu, akhirnya memutuskan untuk berjalan kaki sejauh 600 mil ke rumah perawatannya. Sepanjang jalan, dia memberi tahu Queenie tentang rencananya, mengirim catatan yang berbunyi: Saya sangat menyesal. . . .Tunggu aku.



Lagu Cinta Miss Queenie Hennessy diceritakan dari sudut pandang Queenie saat dia menunggu kedatangan Harold. Seperti buku Harold, Queenie dapat berdiri sendiri sebagai kisah yang hangat dan penuh perhatian tentang cinta, penyesalan, dan penebusan. Tetapi setiap novel menambah kedalaman dan dimensi yang lain.



Seperti yang kita pelajari di The Tidak Mungkin Ziarah, dia dan Queenie lama berteman satu sama lain di tempat pembuatan bir tempat mereka bekerja, dia sebagai manajer penjualan, dia sebagai akuntan. Seorang pria yang sudah menikah dengan sopan mengenakan warna cokelat yang tidak mencolok, Harold menjadi marah, mabuk setelah tragedi keluarga dan menghancurkan beberapa barang berharga bosnya. Queenie masuk untuk mengambil kesalahan, segera dipecat dan menghilang ke utara Inggris. Perjalanannya, meskipun seolah-olah untuk berterima kasih padanya karena telah menyelamatkan pekerjaannya bertahun-tahun yang lalu, menjadi semacam penebusan dosa atas kesalahan masa lalu.

Dalam novel baru ini, kita bertemu Queenie. Sebelum pindah ke perawatan rumah sakit, dia telah menghabiskan sebagian besar tahun-tahunnya sejak meninggalkan tempat pembuatan bir di sebuah rumah pantai di tepi tebing merawat kebunnya yang rumit — sebuah penghargaan untuk Harold, pria lembut yang diam-diam dia cintai sejak hari mereka bertemu. Ketika dia mengetahui bahwa Harold sedang dalam perjalanan, dia memulai sebuah surat kepadanya yang menyatakan kasih sayangnya dan peran rahasianya dalam tragedi pribadinya. Dia dengan demikian memulai perjalanan paralel, saat dia menempatkan satu kata di depan yang lain.



Judul buku adalah permainan Lagu Cinta J. Alfred Prufrock , T.S. Puisi Eliot yang terkenal tentang seorang pria botak yang ketakutan yang mengukur hidupku dengan sendok kopi dan bertanya, apakah aku berani makan buah persik? Joyce tidak menahan kiasan Prufrockian lebih lanjut. Queenie membayangkan bagaimana, jika bukan karena peristiwa tragis 20 tahun yang lalu, persahabatannya yang suci dengan Harold akan terus berlanjut tanpa gangguan: Kita akan menjadi tua. . . kita akan menjadi tua. Anda akan memakai bagian bawah celana Anda digulung. Aku akan menjaga kebenaran tak terungkap.

Lagu Cinta Miss Queenie Hennessy oleh Rachel Joyce. (Rumah Acak)

Dan seorang biarawati menawarkan Queenie sepiring dengan satu buah persik kuning yang lembut. Apakah dia berani? Meskipun khawatir dia akan tersedak, dia mengisap daging yang manis dan berair — suatu prestasi yang membuatnya lebih bahagia daripada jika saya menumbuhkan sayap dan belajar terbang.

Terdengar menyedihkan atau maudlin? Sebenarnya tidak. Queenie, karakter yang lebih aneh daripada Harold, menyampaikan pesannya kepadanya dengan humor, terutama saat dia menggambarkan sesama pasien rumah sakitnya. Mereka termasuk seorang pria tua pemarah yang sering menunjukkan bahwa Harold mungkin lebih baik naik kereta, daripada membuat brouhaha seperti itu dengan jalan-jalannya yang memakan waktu.



Kita bisa menyelesaikan semua urusan bodoh ini, katanya.

Bukan itu masalahnya, dasar kelelawar tua, kata Finty, seorang wanita mesum yang menyatakan dirinya bertanggung jawab atas hubungan media dan mencuitkan badai (#QueenieHennessy), karena perjalanan Harold yang sekarang terkenal membawa hospis itu menjadi gelombang publisitas.

Pada akhirnya, buku yang indah ini penuh dengan sukacita. Lebih dari sekadar kisah cinta abadi seorang wanita untuk pria biasa yang cacat, ini adalah ode untuk kemanusiaan yang berantakan, tidak sempurna, mulia, tanpa tanda jasa. Menjelang kematian, Queenie dapat merayakan semua yang tidak dapat dilakukan oleh Prufrock yang putus asa: begitu banyak orang menjalani hidup mereka, jutaan di antaranya, menjadi orang biasa, melakukan hal-hal biasa yang tidak diperhatikan oleh siapa pun, yang tidak dinyanyikan oleh siapa pun, tetapi mereka tetap ada. , dan mereka dipenuhi dengan kehidupan. . . . Oh, begitu banyak keindahan.

Lagu cintanya untuk kita. Terima kasih, Rachel Joyce.

Ianzito adalah seorang penulis di Washington.

LAGU CINTA MISS QUEENIE HENNESSY

Oleh Rachel Joyce

Rumah Acak. 366 hal. $25

Direkomendasikan