Satir liberal semakin malas di era Trump

Oleh Ron Charles Kritikus, Dunia Buku 2 November 2018 Oleh Ron Charles Kritikus, Dunia Buku 2 November 2018

Apakah Donald Trump lucu lagi?



Kembali di zaman keemasan majalah Spy, vulgar berjari pendek adalah target lucu untuk kecerdasan Kurt Andersen. Dan sepanjang kampanye presiden 2016, kandidat Trump tampak seperti hadiah murahan untuk humor Amerika. Saturday Night Live akhirnya terasa esensial lagi. Bawang itu diperlukan mengklik. Lagi pula, kesombongan Trump yang kasar, kebohongan refleksifnya, narsismenya yang tak terbatas — ini adalah kejahatan yang dirancang untuk dieksploitasi oleh sindiran.



Tapi begitu bintang reality TV menjadi panglima tertinggi, Anda bisa merasakan perubahan dalam suasana komik. Pada bulan-bulan awal yang menakutkan itu, presiden berbicara tentang beberapa orang yang sangat baik di antara supremasi kulit putih yang berbaris di Charlottesville. Bahasa fasis yang belum pernah kita dengar di negara ini — Musuh Rakyat — kembali populer. Kami sepertinya memasuki era yang diantisipasi oleh Emily Dickinson ketika dia bertanya-tanya bagaimana perasaan kami ketika kegembiraan berubah menjadi kematian:

Kisah Iklan berlanjut di bawah iklan

Bukankah menyenangkan?



Terlihat terlalu mahal!

Bukankah lelucon itu—

Telah merangkak terlalu jauh!



kapan irs akan merilis pengembalian dana 2020

Embun beku melanda rutinitas komik seperti Stephen Colbert dan Trevor Noah. Dan segera parodi politik mulai terasa tegang juga. Lagi pula, bagaimana bisa sebuah bentuk seni yang bergantung pada berlebihan bersaing dengan seorang pria yang kelemahannya begitu dibesar-besarkan sebelumnya? Bahkan Alec Baldwin tampak bosan dengan penampilannya sendiri.

Dalam industri buku, salah satu tanggapan paling aneh terhadap Presiden Trump adalah reproduksi lucu dari pernyataannya sendiri. Robert Sears menciptakan kumpulan syair yang ditemukan dalam The Beautiful Poetry of Donald Trump. Staf The Daily Show menerbitkan Perpustakaan Twitter Kepresidenan Donald J. Trump dengan mengkurasi serangan tweet presiden terhadap musuh-musuhnya dan bahasa Inggris. Koleksi lain yang lebih rendah membentuk industri rumahan dari empedu dan kesombongan presiden yang didaur ulang.

Stephen Colbert menemukan cara baru untuk mengarahkan presiden: buku anak-anak

Buku terbaru tiba minggu depan oleh staf The Late Show With Stephen Colbert. Ini adalah buku anak-anak palsu berjudul Perahu Siapa Adalah Perahu Ini? Diproduksi dengan kecepatan luar biasa, itu hanya berisi komentar gila yang sebenarnya dibuat Trump ketika dia mengunjungi New Bern, N.C., setelah kota itu dilanda Badai Florence pada bulan September.

Kisah Iklan berlanjut di bawah iklan

Apakah ini perahumu? Presiden meminta pasangan tunawisma yang baru berdiri di samping perahu yang terdampar di pantai. Atau apakah itu menjadi perahu Anda? Tidak ingin menyeberangi lautan di dalamnya. Saat wartawan terlihat bingung dan para korban menutup mata dengan putus asa, presiden terus mengoceh: Tahukah Anda perahu siapa itu? Mereka tidak tahu perahu siapa itu.

Dengan kurang dari dua lusin halaman dan hanya beberapa kalimat, ini bukan buku yang bagus. Ini lebih merupakan kartu ucapan pahit bagi kaum liberal untuk saling mengirim saat mereka menunggu kiamat terjadi. Jika itu membantu, semua hasil dari buku tersebut disumbangkan ke organisasi bantuan badai.

Namun terlepas dari niat baik Whose Boat Is This Boat, ada sesuatu yang tidak dapat dihindari mengecewakan tentang sedikit ejekan yang dicetak ini. Badai Florence tidak hanya menyebabkan lebih dari 50 kematian dan menyebabkan ratusan orang kehilangan tempat tinggal. Itu Kapal Siapa Kapal Ini? adalah satire yang malas.

Dan kemalasan seperti itu secara implisit menguntungkan presiden. Hanya dengan merangkai pernyataan konyolnya melalui ilustrasi anak-anak, Trump hanya terlihat seperti badut, beruang menari dalam tutu. Humor hambar seperti itu dengan lembut memijat superioritas liberal kita sambil menormalkan perilaku presiden. Ini berkontribusi pada gagasan berbahaya, yang diumumkan oleh Peggy Noonan dan kaum konservatif lainnya, bahwa retorika Trump memalukan tetapi pada dasarnya jinak. Tetapi jika minggu ini menunjukkan sesuatu, bahasa itu tidak berbahaya.

bubuk maeng da kratom merah
Kisah Iklan berlanjut di bawah iklan

Akhir bulan ini, kita akan melihat parodi Goodnight Trump (Little, Brown) yang tak terhindarkan dari Erich Origen dan Gan Golan berdasarkan klasik pengantar tidur Margaret Wise Brown, Goodnight Moon. Sepuluh tahun yang lalu, Goodnight Bush dari duo komik itu terasa seperti lelucon politik yang tajam. Tapi sekarang, menundukkan Donald pada kiasan usang yang sama memiliki efek sebaliknya yang menunjukkan bahwa dia hanyalah salah satu dari presiden goofball kita.

Ini bukan argumen bagi para humoris untuk menggantung pena mereka atau untuk mengakhiri ironi. Ada ruang untuk parodi di bawah penyalahgunaan wewenang yang paling mengerikan sekalipun — seperti yang telah ditunjukkan oleh para satiris hebat di seluruh dunia. Tetapi mendaur ulang lelucon lama tidak akan memotongnya ketika berhadapan dengan seorang presiden yang mengancam akan merusak fondasi demokrasi kita. Satire yang sepadan dengan usia kita membutuhkan alkimia yang lebih gelap dari kecerdasan yang ditulis dengan apa yang disebut Mark Twain sebagai pena yang dipanaskan di neraka. Sekarang kita semua hidup dalam pembantaian Amerika yang diproklamirkan Trump pada pidato pelantikannya, taruhannya lebih tinggi di negara ini daripada selama bertahun-tahun.

Ketika orang sekarat, lelucon harus membunuh.

Ron Charles menulis tentang buku untukLivingmax dan host TotallyHipVideoBookReview.com .

Catatan untuk pembaca kami

Kami adalah peserta dalam Program Associates Amazon Services LLC, program periklanan afiliasi yang dirancang untuk menyediakan sarana bagi kami untuk mendapatkan biaya dengan menautkan ke Amazon.com dan situs afiliasi.

Direkomendasikan