Jonathan Swift berusia 350 minggu ini. Apakah satiris hebat itu akan muak dengan DC?

Oleh Ron Charles Ron Charles Kritikus, Dunia Buku Surel Dulu Mengikuti 28 November 2017

Jika Gulliver dapat menjelajahi waktu, alih-alih berlayar keliling dunia, bayangkan betapa akrabnya Yahoos of Washington baginya sekarang. Apa yang akan dia katakan tentang Lilliputian yang mengaum dan Brobdingnagians yang bengkak menginjak-injak ibu kota?



siapa yang membuat traktor massey ferguson?

Jonathan Swift, kami membutuhkan Anda lebih dari sebelumnya.




Ilustrasi Book World tentang ulang tahun ke-350 Jonathan Swift dan satire kesehatan oleh Ron Charles. Ilustrasi oleh Alla Dreyvitser/The Washington Post (Alla Dreyvitser/The Washington Post)

Minggu ini menandai ulang tahun ke 350 penulis Irlandia yang brilian, lahir 30 November 1667. Bahwa kita tahu tentang Swift adalah salah satu keberuntungan termanis dalam sejarah sastra. Ayahnya meninggal karena sifilis sebelum Jonathan lahir. Seorang perawat basah membawanya ke Inggris selama tiga tahun. Dia bergantung pada kemurahan hati seorang paman. Dia hampir terbunuh oleh bom surat. Namun terlepas dari perubahan yang genting itu, Swift menjadi penyair, pendeta, operator politik, dan, tentu saja, satiris terhebat dalam bahasa Inggris.

Umur panjang karya Swift adalah bukti potensinya karena tidak ada genre yang memudar dengan cepat: Satir adalah bunga potong sastra. Waktu memudarkan kecerdasan mereka, memudarkan warna cerah mereka seperti kartun politik lama yang mengolok-olok kucing gemuk yang tidak lagi kita kenal. (Voltaire menyukai puisi heroik tiruan Samuel Butler tahun 1663, Hudibras, tetapi cobalah membacanya sekarang tanpa catatan kaki.)



Ketika kiasan kontemporer terkikis oleh hujan asam sejarah, wawasan mendalam dari sebuah karya besar satir tumbuh lebih menonjol. Hari ini, para sarjana menikmati referensi anti-Whig di 'Perjalanan Gulliver,' tetapi kita semua masih dapat menikmati kritik jahatnya tentang keangkuhan, kesombongan, dan tidak logis. George Orwell, seorang jenius dalam satire politik, mencatat bahwa Swift 'memiliki intensitas penglihatan yang mengerikan, mampu memilih satu kebenaran tersembunyi dan kemudian memperbesarnya dan mendistorsinya.'

[ Jonathan Swift: Bukan (sepenuhnya) misanthrope yang Anda pikir Anda tahu ]

Namun, sekarang, absurditas pra-satir dari era Trump mempertanyakan potensi genre ini. Jenius komik apa yang bisa bersaing dengan berita? Hampir setiap hari, Gedung Putih terdengar lebih aneh daripada teh di meja Mad Hatter. Satu menit Reince Priebus merendahkan, 'Mr. Presiden, kami berterima kasih atas kesempatan dan berkah yang telah Anda berikan kepada kami untuk melayani agenda Anda.' Selanjutnya, Betsy DeVos menyarankan bahwa sekolah mungkin membutuhkan senjata untuk melindungi siswa dari beruang grizzly.



Ini adalah perubahan iklim yang tidak boleh dipercaya oleh siapa pun, dan itu membuat kita semua secara aneh sadar diri tentang sindiran. Di Facebook, orang terus-menerus melihat kisah nyata yang diawali dengan nasihat: 'Bukan dari Bawang!' Kalau tidak, siapa yang akan menerima berita utama tentang mantan pemburu hantu yang dianggap sebagai hakim pengadilan distrik federal, atau Menteri Keuangan yang lalai mengungkapkan aset pribadi 0 juta? Dengan Grabber-in-Chief yang terus-menerus membelai dirinya sendiri, Ruang Oval melampaui imajinasi para penulis kami yang paling pintar sekalipun. Tahun ini, baik Salman Rushdie dan Harold Jacobson mengincar jantung binatang yang kembung itu — dan sangat meleset.

W.B. Yeats tahu apa yang dia bicarakan ketika dia mengatakan tentang Swift, Tirulah dia jika Anda berani.

Pertimbangkan kegigihan yang luar biasa dari A Modest Proposal, diterbitkan secara anonim pada tahun 1729. Ungkapan ironis Swift adalah bagian yang kuat dari bahasa kita sehingga mudah untuk melupakan betapa tidak mungkinnya kita masih mengacu pada pamflet politik 3.000 kata hampir 300 bertahun-tahun kemudian. Awalnya berjudul Proposal Sederhana untuk Mencegah Anak-anak Orang Miskin Menjadi Beban bagi Orang Tua atau Negara Mereka, dan untuk Membuat Mereka Bermanfaat bagi Publik, esai tersebut membakar amarah kelas istimewa yang bersedia mengabaikan dan merasionalisasi penderitaan manusia. Meskipun penderitaan orang-orang Irlandia yang kelaparan mungkin tidak terbayangkan bagi kita hari ini, berabad-abad tidak melakukan apa pun untuk meredam kemarahan liar Swift. Dia masih terdengar tepat waktu seperti Pertunjukan Harian tadi malam.

Jika Anda belum pernah membaca Proposal Sederhana sejak sekolah menengah, lihat lagi dan Anda akan tercengang. Berbicara dengan suara seorang birokrat yang sangat masuk akal, Swift memulai dengan menggambarkan keadaan menyedihkan para pengemis dan anak-anak mereka yang compang-camping, dan mendesak setiap penumpang untuk sedekah. Menanggapi keadaan yang menyedihkan ini, dia mengumumkan solusi, tidak memiliki motif lain selain kepentingan publik negara saya, dengan memajukan perdagangan kita, menyediakan untuk bayi, membebaskan orang miskin, dan memberikan kesenangan kepada orang kaya:

Mengapa tidak memanen bayi-bayi Irlandia ini?

Seorang anak muda yang sehat dan dirawat dengan baik, pada usia satu tahun, adalah makanan bergizi dan sehat yang paling lezat, apakah direbus, dipanggang, dipanggang, atau direbus.


GAMBAR HANDOUT: 'Jonathan Swift: The Reluctant Rebel,' oleh John Stubbs (kredit: Norton) ***TIDAK UNTUK DIJUAL KEMBALI (Norton)

Sebagian besar esai Swift diambil dengan berbagai statistik dan penjelasan logistik, spreadsheet mengerikan dari daging bayi untuk menjelaskan kasus penggunaan 100.000 anak yang dirawat dengan berat masing-masing sekitar 28 pon. Dalam kalimat-kalimat yang termodulasi dengan baik itu, Swift membasuh individu dan rasa sakit mereka. Seperti yang ditulis John Stubbs dalam biografinya baru-baru ini, Swift memiliki kapasitas yang tiada bandingnya untuk memberikan argumen yang menggelikan dengan suasana alasan yang teguh. Solusi berdarah dari A Modest Proposal mudah ditertawakan sebagai sedikit hiperbola yang aneh, tetapi kengerian sebenarnya dari esai itu tetaplah nada birokratisnya yang hambar — bahasa akuntansi steril yang sama yang membenarkan perbudakan Amerika, Holocaust, atau skema apa pun yang mengiris kehidupan manusia ke dalam kolom buku besar.

Bahkan sekarang, para pemimpin politik kita sedang merencanakan untuk melucuti jutaan orang Amerika dari asuransi kesehatan sehingga tabungan federal yang dihasilkan dapat dicurahkan pada warga negara terkaya. Itu mungkin bukan resep untuk memanggang baby au gratin, tapi itu membuat kue ulang tahun yang enak.

Jika politisi tidak banyak mengubah menu mereka dalam 300 tahun, kita semua masih menghadapi risiko gangguan pencernaan yang sama. Ingatlah bahwa Perjalanan Gulliver berakhir dengan narator pemberani yang terisolasi dan jijik. Orwell berasumsi bahwa Gulliver mencerminkan karakter muram penciptanya dan mengklaim bahwa Swift menderita kebencian umum terhadap kemanusiaan yang dipicu oleh obsesi jahat terhadap dosa dan kelemahan manusia. Stubbs berpendapat bahwa citra Swift sebagai monster misantropis tidak sepenuhnya adil, tetapi nasib Gulliver adalah instruktif.

Sekarang kita semua adalah kritikus keras yang memperdagangkan kemarahan hari ini di Twitter dan meja makan, bagaimana kita menghindari muak dengan kemarahan pahit kita sendiri? Empedu dalam pikiran seorang satiris harus diimbangi dengan harapan, atau seluruh perusahaan akan hancur. Tentunya, Swift tidak akan repot-repot mengolok-olok kekejaman, ketidakmampuan, dan kemunafikan kecuali dia percaya, pada tingkat tertentu, bahwa paparan pedas seperti itu dapat membangkitkan sifat yang lebih baik.

Di ulang tahunnya yang ke 350, ada baiknya untuk mengingat bahwa keputusasaan adalah godaan satiris dan racun warga.

Ron Charles adalah editor Dunia Buku dan pembawa acara TotallyHipVideoBookReview.com .

Baca lebih lajut :

'P---y,' novel satir Howard Jacobson tentang Donald Trump

John Stubbs

Direkomendasikan