Apakah Menggunakan Aplikasi Kencan Saat Berhubungan Selingkuh?

Sekali waktu, ketika menyangkut hubungan, ada beberapa area abu-abu di sekitar apa yang merupakan perselingkuhan. Jika seseorang melakukan kontak dengan pihak ketiga, baik dengan menggoda mereka, berkencan, atau, akhirnya, tidur dengan mereka, cukup jelas bahwa garis merah telah dilewati. Perairan telah menjadi sangat berlumpur belakangan ini, dengan munculnyapenanggalan situs web .



Ketersediaan aplikasi kencan



Banyak orang sekarang menggunakan Internet dan ini daftar situs kencan untuk mengenal orang, terkadang hanya untuk mencari teman baru, tetapi sering kali karena ini adalah cara yang nyaman untuk menjangkau calon mitra. Aplikasi kencan baru tersedia untuk diunduh secara teratur, memanfaatkan perpaduan memikat antara teknologi web dan romansa. Tetapi apakah mendaftar ke aplikasi kencan secara otomatis merupakan indikasi bahwa seseorang tidak puas dengan hubungan mereka, dan secara aktif mencari pengganti? Atau ada yang lebih dari itu?

Mengapa orang menggunakan aplikasi ini



Orang-orang mengunduh aplikasi kencan untuk segala macam alasan, dan tidak heran – mereka adalah alat yang sangat nyaman. Selalu dirancang dengan baik, mereka cocok dengan koleksi aplikasi siapa pun yang ada. Orang-orang cenderung mengunduh aplikasi dengan iseng sama seperti membuat keputusan sadar untuk menelusuri App Store mereka untuk mencari sesuatu yang benar-benar mereka butuhkan. Aplikasi kencan mungkin diiklankan di luar konteks dan diunduh ke perangkat pintar tanpa berpikir dua kali. Orang-orang akan menelusuri aplikasi kencan di waktu luang mereka, bukan karena mereka secara aktif mencari pasangan baru tetapi hanya karena kepekaan yang lebih voyeuristik. Beberapa pengguna hanya suka melihat gambar profil!

Area abu-abu

Ada banyak area abu-abu saat menggunakan aplikasi kencan. Pada tahap apa ini menjadicurang?Dapat dikatakan bahwa itu adalah naluri alami manusia untuk menggoda pasangan potensial, dan perilaku ini jarang diambil lebih jauh dari komentar kurang ajar atau sugestif. Misalnya, ketika pasangan pergi makan, tidak ada yang bisa menghentikan salah satu pihak untuk terlibat dalam percakapan dengan staf yang menunggu atau orang lain dalam hal ini. Ini tidak secara otomatis berarti bahwa satu orang ingin keluar dari hubungan.



Pertukaran genit ini hanya menambah getaran kecemburuan pada setiap malam. Orang yang menggunakan aplikasi kencan sering kali melakukan aktivitas serupa, terlibat dalam percakapan online yang bersifat cabul. Seperti contoh restoran, jenis flirting ini biasanya tidak berbahaya – sesuatu yang bisa ditertawakan oleh para pihak daripada sesuatu yang lebih kontroversial. Namun, wajar saja jika pihak yang diabaikan merasa iri ketika mereka menyaksikan wajah pasangannya menyala di beberapa pesan yang masuk ke kotak masuk mereka.

Apa yang dianggap selingkuh?

Masalah dengan flirting adalah bahwa orang tidak selalu tahu kapan harus menahan diri. Mungkin tergoda untuk koneksi online mengarah ke sesuatu yang lebih intens. Semakin banyak waktu yang dihabiskan seseorang untuk aplikasi kencan, meskipun dalam konteks menikmati olok-olok ringan, semakin besar mereka dapat terlibat dalam situasi yang hanya akan meningkat. Semakin terlibat mereka dalam berkomunikasi dengan orang yang sama di situs kencan, semakin besar godaan untuk masuk lebih dalam ke dalam situasi ini. Pesan reguler yang dikirim melalui saluran komunikasi aplikasi akan meletakkan dasar hubungan yang nyata. Ketika itu terjadi, salah satu pihak mungkin merasakan dorongan untuk mengeksplorasi perasaan mereka lebih jauh, di luar batasan aplikasi kencan. Hanya masalah waktu sebelum seseorang menyarankan pertemuan yang sebenarnya, di mana godaan yang tidak bersalah menjadi kecurangan, dengan modal C.

Direkomendasikan