Bagaimana 'gaun cantik' seorang gadis kecil menjadi salah satu hadiah paling penting bagi Met

Sandy Schreier di rumahnya di Michigan. Schreier telah menyumbangkan koleksi gaun adibusana dan desainernya ke Institut Kostum Metropolitan Museum of Art. (Ali Lapetina/ForLivingmax)



Oleh Robin Givhan 13 November 2019 Oleh Robin Givhan 13 November 2019

SELATAN, Mich. — Lihat! seru Sandy Schreier, matanya melebar dan suaranya memekik serak. Bukankah itu luar biasa? Itu Saint Laurent. Serial Rusia-nya.



Schreier berdiri di ruang tamu bungalo bata merahnya di pinggiran kota Detroit sambil memegang salah satu contoh desain mode modern paling indah dan berpengaruh di dunia: ansambel dari koleksi haute couture 1976 Yves Saint Laurent yang terinspirasi oleh Ballet Russes. Gayanya, dengan rok penuh dan rompi berpotongan bulu, benar-benar mewah. Teknik konstruksi, buatan tangan dengan keahlian yang diperoleh dari generasi ke generasi, tepat. Warnanya — pasangan yang mustahil antara hijau zamrud dan cabernet — sangat subur. Dan inspirasinya, pada saat itu, adalah wahyu, membantu memperluas resonansi budaya adibusana jauh melampaui tempat kelahirannya di Paris.

Ini adalah malam Rusia. Lihat itu! Saya memiliki topi sorban. Ini blusnya. Lihat jalur warnanya. Ini adalah sable Rusia. Kelihatannya seperti cerpelai tapi itu sable Rusia, lanjut Schreier, keindahan setiap komponen menyapu dirinya seperti pukulan dopamin. Rompi, ikat pinggang, dan ada topi sorban yang tidak saya keluarkan dari penyimpanan. Dan ikat pinggangnya seperti, di sini Anda bisa lihat. Maksudku, lihat warna-warna ini bersama-sama. Bukankah itu indah?



Kisah Iklan berlanjut di bawah iklan

Oh, ya, Saint Laurent luar biasa, lebih menakjubkan daripada yang pernah diambil foto. Itu juga cukup berharga. Di pelelangan, berdasarkan penjualan serupa, itu bisa diperkirakan mencapai sekitar .000.

cara terbaik untuk detoksifikasi dari thc

Orang Rusia itu adalah bagian dari koleksi langka dari 15.000 benda terkait mode yang telah dikumpulkan Schreier selama hidupnya: pakaian, aksesori, foto, gambar. Dia telah menjanjikan 165 dari barang-barang itu ke Institut Kostum Metropolitan Museum of Art, sebuah hadiah, kata Andrew Bolton, kurator yang bertanggung jawab, yang akan mengisi kesenjangan dalam narasi besar karya mode dari institusi tersebut.

Ini adalah salah satu sumbangan kostum pribadi terbesar dalam sejarah baru-baru ini. Beberapa kolektor memiliki kemampuan untuk mengatasi rintangan dalam mempertahankan mode, yang dapat dengan mudah rusak oleh cahaya dan fluktuasi suhu dan kelembaban.



Untuk menandai kemurahan hatinya yang luar biasa, In Pursuit of Fashion: Koleksi Sandy Schreier dibuka 27 November dan berlangsung hingga 17 Mei di Costume Institute di New York.

Pameran yang tidak biasa ini berdiri terpisah karena tidak didasarkan pada gaya pribadi individu — seperti Rara Avis tahun 2005: Pilihan Dari Koleksi Apfel Barrel Iris dan Nan Kempner: American Chic tahun 2006. Schreier mengumpulkan pakaian yang menarik baginya secara pribadi, tetapi bukan karena dia bermaksud memakainya. Ini bukan pakaian seperti buku harian.

Kisah Iklan berlanjut di bawah iklan

Schreier menerapkan pandangan yang cerdas dan canggih pada mode dengan cara yang sama seperti yang dilakukan orang lain dalam menyusun katalog seni modern, lukisan sejarah, atau perabotan antik.

Awalnya, koleksinya intuitif; dia langsung bereaksi terhadap sesuatu. Dia tertarik pada seni, kata Jessica Regan, yang mengkurasi pameran Schreier. Meskipun [selama bertahun-tahun] dia masih ingin memiliki hubungan langsung itu, dia memperluas minatnya. Dia mulai mempertimbangkan cara [desain] mencerminkan sebuah era. Dan dia mengembangkan tingkat keahlian yang luar biasa.

Selama lebih dari 50 tahun, Schreier memperoleh karya master mode: Saint Laurent, Cristóbal Balenciaga, Christian Dior, Chanel, Charles James, Adrian, Fortuny, Madeleine Vionnet, Elsa Schiaparelli. Tapi dia juga memiliki kepemilikan dari couturiers yang kurang terkenal seperti Boué Soeurs, yang aktif di Paris pada awal abad ke-20.

Kisah Iklan berlanjut di bawah iklan

Saya pikir penting bagi orang untuk mengetahui seberapa maju Sandy saat dia memulai dekade ini, kata Regan. Bukan hal yang aneh sekarang, tetapi ketika Sandy pertama kali membeli untuk dikoleksi, relatif sedikit museum yang peduli dengan koleksi fesyen. Dia memastikan pelestarian benda-benda yang akan dibuang atau hilang.

Memang, Schreier telah mengumpulkan lebih lama dari Institut Kostum telah menjadi departemen formal di Met, yang tidak sampai tahun 1959. Keyakinannya pada kemampuan mode untuk naik ke tingkat mahakarya estetika dan kepastiannya akan signifikansi budayanya mendahului era tersebut. pameran mode inovatif di Met, salah satunya, Tubuh Surgawi: Fashion dan Imajinasi Katolik, menarik lebih banyak penonton daripada Mona Lisa dan Harta Karun Tutankhamun.

Schreier mengenali potensi mode beberapa dekade sebelum orang banyak mulai berkumpul.

'Heavenly Bodies' di Met menunjukkan betapa banyak kesamaan fashion dan Katolik

'Tergila-gila' dengan adibusana

Schreier, 83, tinggi dan ramping dengan highlight emas di lingkaran ikal cokelat karamelnya. Dia memancarkan kehangatan gaya Midwestern — ramah dan sopan tetapi dengan inti tekad yang kuat. Pada hari yang cerah di bulan September, dia berpakaian glamor dalam setelan piyama bermotif abstrak berwarna peach dan biru oleh Dries Van Noten; bros bunga Molly Goddard biru kobalt seukuran piring makan; dan cincin Missoni yang batu jingganya adalah keliling Oreo. Selera pribadi Schreier dipengaruhi oleh kecintaannya pada zaman keemasan kostum Hollywood dan bulu dan debu bintang dari Motown's Supremes. Dia suka gaun gembira dengan lapisan lebih dari Napoleon, mantel bordir untuk raj dan perhiasan yang berkilau seperti emas batangan. Lebih dari segalanya, Schreier percaya pada kapasitas mode untuk menghadirkan kegembiraan.

Kisah Iklan berlanjut di bawah iklan

Saya suka film-film Hollywood, tetapi saya tergila-gila dengan seni mode dan seni adibusana Prancis, katanya. Kostum tidak memiliki fabrikasi dan sulaman serta manik-manik Lesage.

Sebagai seorang kolektor, Schreier tertarik pada benda-benda yang membuatnya kagum.

Itu harus memiliki karisma internal, kata Harold Koda, mantan kurator yang bertanggung jawab di Costume Institute. Itu harus bernyanyi dan menari.

berapa harga plat nomor?

Schreier selalu menjadi pemain di hati — bintang yang mencari panggung. Tetapi seperti banyak wanita di generasinya, dia langsung beralih dari siswi sekolah menjadi istri. Dia baru saja keluar dari masa remajanya ketika dia menikah dengan Sherwin Schreier, yang menjadi pengacara pengadilan yang sukses dan dengan siapa dia memiliki empat anak.

cincin api politik youtube
Cerita berlanjut di bawah iklan

Schreier tidak pernah memiliki pekerjaan sebanyak dia memiliki kegemaran profesional. Kecintaannya pada haute couture dan mode tinggi mendorongnya ke kehidupan publik yang telah mendefinisikannya sebagai bagian yang setara Zelig, Cinderella, dan bulldog-dengan-tulang. Dia telah bertemu bintang film, makan malam di Met gala dan membantu menggertak mode menjadi pengejaran kuratorial yang serius.

Iklan

Dia mulai mengumpulkan apa yang dia sebut gaun cantik sebagai seorang anak di Detroit - hewan peliharaan yang dimanjakan dari sosialita daerah yang sering mengunjungi pos lokal department store mewah New York Russeks, tempat ayahnya bekerja sebagai kepala tukang bulu.

Saya tampak seperti Kuil Shirley kecil dan saya memiliki gambar untuk membuktikannya, kata Schreier. Saya benar-benar melakukannya karena rambut saya selalu keriting dan staf membuat keributan besar atas saya. Dan saya melihat majalah Vogue untuk pertama kalinya di Russeks. Saya menjadi gila mengamuk melihat gambar-gambar di majalah.

Ketika pelanggan Ayah, yang merupakan istri para raksasa otomotif, melihat saya duduk di lantai melihat gambar-gambar di majalah mode, mereka berkata, 'Kami akan mengirimi Anda beberapa hadiah, sayang.' Dan mereka mulai mengirimkan pakaian mereka yang belum dipakai. atau dipakai sekali atau jarang dipakai couture untuk saya sebagai hadiah berpikir saya akan bermain berdandan. Tapi saya tidak pernah, pernah, pernah memakai apa pun dari koleksi saya.

Ini adalah anak yang luar biasa dan keras kepala yang dikaruniai berbagai macam haute couture dan yang menahan diri untuk tidak memakainya, melainkan memperlakukannya seperti lukisan atau patung dan menyisihkannya untuk dikagumi dan dipertimbangkan. Tapi ada sedikit yang biasa tentang Schreier.

Kisah Iklan berlanjut di bawah iklan

Pada saat dia menikah, dia telah mengumpulkan ribuan benda fashion. Sebagai pengantin baru muda, menemani suaminya dalam perjalanan bisnis, dia akan mengunjungi museum lokal di mana pun dia berada karena dia suka melihat pakaian dalam lukisan, karena kreativitas menginspirasinya dan karena dia ingin fesyen diangkat secara formal.

Saya menjadi hama dan saya akan menelepon direktur museum. Saya akan mencari tahu nama mereka dan saya akan menelepon mereka, kata Schreier. Saya bahkan akan pergi ke museum kecil yang berada di rumah-rumah tua, dan saya akan meminta untuk berbicara dengan sutradara dan berkata, 'Pernahkah Anda berpikir untuk memiliki mode tinggi?' Saya tidak tahu apakah para direktur akan tahu kata itu. pakaian . Jadi saya menyebutnya 'pameran mode tinggi.' Dan saya akan mengatakan betapa pentingnya itu.

Pada 1970-an, dia dan Sherwin melakukan perjalanan pertama mereka ke luar negeri — ke London — di mana dia menemukan Museum Victoria dan Albert. Fashion: An Anthology oleh Cecil Beaton dipamerkan. Fotografer masyarakat berpengaruh telah mengadakan pameran haute couture.

Kisah Iklan berlanjut di bawah iklan

Itu adalah pameran kostum pertama yang pernah saya lihat dalam hidup saya, kenang Schreier. Saya tidak tahu hal seperti itu ada. Dan saya sangat bersemangat dan saya mengamuk. Saya berkata, 'Lihat! Saya memiliki itu. Saya memiliki itu. Saya memiliki itu.’ Begitu banyak dari apa yang ada di pameran, saya sudah memilikinya.

Mary Ballard, seorang konservator tekstil di Smithsonian Institution, sebelumnya bekerja di Institut Seni Detroit, di mana dia bertemu Schreier. Ballard menasihatinya tentang cara terbaik untuk mempertahankan koleksinya yang terus bertambah, dan dia tergerak oleh khotbah Schreier tentang kemuliaan mode.

[Sandy] sangat menyukai Poiret dan saya melihat jahitannya dan jahitannya sangat buruk, dan dia berkata, 'Itu tidak penting, itu kualitas seni dan ekspresi kreatif,' kata Ballard. Dia adalah harta nasional, tetapi Anda juga bisa memanggilnya tukang giling. Itu hanya tergantung di mana Anda berada di pihak penerima.

Kisah Iklan berlanjut di bawah iklan

Pada awalnya, mengoleksinya mudah dan murah. Dia menemukan Fortunys di toko barang antik yang berdebu; dia membeli aksesoris Lanvin dan Balmain di toko barang bekas dengan harga beberapa sen. Wanita kaya yang selesai dengan rok setelah satu atau dua musim menurunkannya ke Schreier. Pakaian, semua pakaian, dianggap sekali pakai atau dapat didaur ulang. Dia masih ingat setengah lusin gaun renda Jeanne Paquin yang dia lewatkan satu hari ketika mereka dilelang di Detroit.

Seseorang membelinya untuk membuatnya menjadi antimakassar, kata Schreier, suaranya meninggi karena marah. Apakah Anda tahu apa itu? Itu adalah serbet kecil, serbet renda yang akan diletakkan wanita di kursi suami mereka di belakang kepala mereka sehingga produk apa pun yang mereka gunakan di rambut mereka tidak akan masuk ke jok.

Keesokan paginya, saya pergi ke telepon dan menelepon dan menanyakan nama siapa pun yang membelinya. Semua lima atau enam gaun couture dijual seharga sekitar 20 dolar. Tidak 20 dolar masing-masing. Dua puluh dolar untuk lot. Sudah terlambat.

Schreier berteriak sekarang: Dia telah memotong semuanya!

Pada 1980-an, Schreier tidak lagi bersaing dengan ibu rumah tangga yang tidak tahu apa-apa dan mandiri. Dia menawar museum di lelang tingkat atas. Dia membayar untuk penyimpanan yang dikontrol suhu di luar lokasi, kertas bebas asam, dan tingkat asuransi yang mungkin diberikan pada lukisan master tua. Fashion telah menjadi hobi yang sangat mahal.

Sherwin berkata, 'Sudah waktunya Anda mulai menghasilkan uang sehingga jika Anda ingin memiliki kebiasaan ini, Anda dapat mendukung kebiasaan Anda sendiri,' kata Schreier. Dan saat itulah saya mulai memikirkannya lebih seperti bisnis.

Schreier membuktikan dirinya sebagai ahli kostum Hollywood - daya tariknya yang lain. Dia mulai di televisi lokal, bercabang menjadi buku dan segera di sirkuit ceramah berbicara kepada kelompok perdagangan dan organisasi sipil. Dia tidak berbicara tentang seluk-beluk adibusana; dia berbicara tentang legenda kostum seperti Edith Head, Theodora van Runkle dan Dorothy Jeakins. Dia bercerita tentang bintang-bintang Hollywood yang dia wawancarai untuk pertunjukan TV atau yang dia temui karena perburuan modenya.

Amerika Tengah tidak pernah mendengar tentang Karl Lagerfeld sampai hari ini. Amerika Tengah tidak pernah mendengar tentang siapa pun kecuali Chanel, kata Schreier. Saya berpikir, 'Saya harus dapat menagih banyak uang [untuk kuliah],' dan untuk melakukan itu dan membuat orang benar-benar tertarik — apakah mereka tertarik pada Jean Patou, atau apakah mereka tertarik pada apa yang Barbra Streisand mengenakan ke Oscar atau apa yang Nicole Kidman kenakan ketika dia berlarian dengan Tom Cruise? Itu adalah jawaban yang sangat mudah.

pembakar lemak terbaik untuk wanita 2021

Schreier naik ke panggung dan tur dalam peran utama: pakar Hollywood. Dan ketika dia tidak tampil, dia sedang berburu.

Itu selalu tentang bagian berikutnya, kata Andrew Bolton dari Met. Itu hanya ada dalam darahnya.

Hadiah yang penuh kasih

Semuanya berubah pada musim gugur 2014. Sherwin, suaminya yang hampir 60 tahun sakit, meninggal. Dia adalah pengacara yang lucu dan bersahaja; dia adalah pemimpi yang lincah. Dan meskipun dia tidak berbagi ketertarikannya dengan mode atau Hollywood, meskipun dia jarang menemaninya ke pesta mode yang dicintainya, dengan semua bussing dan table-hopping ganda, dia adalah bagian dari koleksi seperti Sandy sendiri. .

Mereka sudah saling kenal sejak mereka berusia 13 tahun. Dia membantunya menjalani fantasinya. Dia mengungkap sifat misterius keindahan. Berbicara tentang dia membuatnya menangis. Untuk tidak berbicara tentang dia tidak mungkin karena dia banyak dorongan untuk hadiahnya ke Met.

Cermin ajaib saya memberi tahu saya bahwa saya berusia 29 tahun dan memberi tahu saya bahwa Sherwin berusia 29 tahun dan kami berdua akan hidup selamanya, kata Schreier. Dan ketika dia meninggal, itu adalah kejutan besar.

Dia sudah lama berharap untuk menyumbangkan koleksinya ke museum. Tapi sekarang dia dihadapkan pada kebenaran yang tak terbantahkan: kematiannya sendiri. Dia telah merawat koleksinya seolah-olah itu adalah anak kelimanya — dan itu membutuhkan pengasuh baru. Tidak ada anak atau cucunya yang tertarik untuk melanjutkan pekerjaannya.

Ini telah menjadi gairah sejak dia masih kecil; itu tidak dapat dipisahkan dari identitasnya, kata Koda, yang telah mengenal Schreier sejak tahun 1980-an. Menyumbangkannya, dia menambahkan - bahkan sebagian - itu benar-benar seperti mengupas sebagian dari hidupnya.

In Pursuit of Fashion dibuka untuk teman dan keluarga pada ulang tahun kelima pemakaman Sherwin Schreier.

cara membeli pengikut tiktok

Saya bukan orang yang religius, tetapi memang seharusnya demikian, kata Schreier. Kami sedang bekerja, saya sedang bekerja menuju ini. Itu adalah fantasi dan impian seumur hidup saya. Dan dia akan tahu bahwa itu menjadi kenyataan.

In Pursuit of Fashion: Koleksi Sandy Schreier 27 November-15 Mei di Pusat Kostum Anna Wintour di Museum Seni Metropolitan. metmuseum.org .

Baca lebih lanjut oleh Robin Givhan:

Koleksi Black Fashion Museum menemukan rumah yang bagus bersama Smithsonian

Roger Stone telah mengubah penampilannya di pengadilan menjadi peragaan busana

Akhir dari Barneys, toko yang membuat kami bernafsu untuk fashion

Direkomendasikan