'Pertarungan Terbesar Muhammad Ali' HBO: Gerak kaki legal yang menarik, tapi tanpa KO

Film HBO, Muhammad Ali's Greatest Fight, disutradarai oleh Stephen Frears, berhasil menghidupkan kembali perdebatan yang dulunya menekan dan tidak dapat disangkal bergairah — dan kemudian entah bagaimana meratakannya dan membuatnya menjadi pertarungan yang sedikit kurang menarik. Ini adalah film Mahkamah Agung yang bahkan para pecandu SCOTUS yang paling bersemangat sekalipun mungkin merasa kurang memuaskan.



Apa yang terjadi adalah ini: Pada tahun 1966, tidak lama setelah ia bergabung dengan Nation of Islam dan mengubah namanya dari Cassius Clay, Muhammad Ali keluar sebagai penentang perang Vietnam yang semakin meningkat. Berdasarkan keyakinannya bahwa Allah melarang orang beriman membunuh dan berperang dalam perang apa pun (kecuali perang suci), Ali, yang saat itu berusia 24 tahun dan juara kelas berat yang berkuasa, menolak untuk mendaftar wajib militer.



siklus steroid terbaik untuk massa tanpa lemak dan pemotongan

Sementara hukuman kejahatan dan bandingnya yang menghindari wajib militer berjalan ke Mahkamah Agung, Ali tinggal di pengasingan profesional. Ini semua dengan cakap dan bahkan digambarkan secara artistik dengan berita vintage dan klip acara bincang-bincang yang telah diberi sinyal antena dendeng akhir tahun 60-an yang bagus — cuplikan kasar dari pertandingan tinju dan konferensi pers yang berkeringat dan penuh sajak dan wawancara di The Dick Pertunjukan Cavett. Ini berarti tidak ada seorang pun dalam film yang memiliki pekerjaan yang hampir mustahil untuk memainkan peran Ali (jadi santai saja, Will Smith). Semuanya memiliki bakat menjadi film dokumenter olahraga yang menarik yang mungkin telah dibuat lebih dari sekali.

Tapi Pertarungan Terbesar Muhammad Ali (ditayangkan Sabtu pukul 8 malam) malah merupakan drama hukum tentang kehidupan di aula suci pengadilan Ketua Hakim Warren E. Burger sekitar tahun 1970-71, saat kasus Ali tiba untuk mencari keputusan akhir. Seperti yang dijelaskan oleh film secara blak-blakan, kita berada di ambang budaya dan sosial — demonstrasi antiperang terus-menerus, juru tulis dengan potongan rambut acak-acakan dan kerah yang lebih lebar dan semua itu. Saya memuji pembuat film pada tidak adanya lick gitar Hendrix pada titik mana pun.



Burger (Frank Langella, yang telah memerankan Nixon di Frost/Nixon), terlihat terus berkomunikasi dengan Gedung Putih, sangat melindungi agenda status-quo. Rekan-rekan hakimnya sebagian besar sejalan dengannya, termasuk Hakim John Harlan II (Christopher Plummer) yang sedang sakit.

Omong-omong, mereka semua ada di sini — sembilan anggota dari pengadilan yang saat itu sangat berbeda: Harry Blackmun (Ed Begley Jr.); Byron White (John Bedford Lloyd); Potter Stewart (Barry Levinson); William Brennan Jr. (Peter Gerety) dan yang lainnya. Danny Glover berperan sebagai Thurgood Marshall, yang mengundurkan diri dari keputusan Ali karena telah terlibat dengan kasus sejak awal sebagai jaksa agung. Di balik pintu tertutup, Marshall dari Glover menggerutu tentang pandangan Muslim kulit hitam tentang ras dan politik — dia jelas tidak ingin ada hubungannya dengan itu, meskipun banyak dari apa yang mempengaruhi keputusan akhir pengadilan (mendukung Ali), film tersebut menjelaskan, dengan balapan. Kami pergi dengan snapshot Clarence Thomasesque yang menakutkan tentang Marshall yang sebagian besar tidak terlibat, menonton opera sabun siang hari di kamar.

Benjamin Walker memerankan Kevin Connolly, pegawai Harlan yang baru direkrut, yang idealisme dan kemauannya untuk menantang Harlan membantu mengubah pendapat akhirnya dari 5 menjadi 3 menjadi delapan dengan suara bulat. Karakter Connolly adalah gabungan fiksi dari beberapa juru tulis — penemuan penting yang dimaksudkan untuk menjangkar cerita dan memberikannya beberapa taruhan naratif seperti Pertunjukan Kuis pribadi. (Lebih pribadi, saya kira, daripada taruhan Ali.)



Jika Anda akan menciptakan seseorang untuk bertahan di tengah-tengah penilaian penting, baiklah, lakukan apa yang harus Anda lakukan, tetapi Anda harus membuatnya menjadi karakter yang lebih dalam dan lebih menarik dan tidak menempelkan seseorang yang hambar seperti Walker (Abraham Lincoln: Vampire Hunter ) dalam perannya. Seperti yang ditulis dan ditampilkan, Connolly adalah klise yang dikelilingi oleh klise lain, seperti pegawai ambisius berpendidikan Liga Ivy dengan aksen Kennedy yang buruk (Pablo Schreiber) atau nebbish brilian di meja seberang yang mengenakan yarmulke yang terlalu besar (Ben Steinfeld). Ada kalanya Pertarungan Terbesar Muhammad Ali terasa seperti episode di bawah standar The Paper Chase. Setengah jam pertama adalah pengaturan yang canggung, lebih banyak entri Wikipedia daripada cerita, karena karakter berbicara satu sama lain dalam paragraf panjang eksposisi hukum.

Film sedikit rileks setelah itu, memberikan ruang bagi Langella dan Plummer untuk melakukan apa yang biasanya mereka lakukan dengan baik. Langella's Burger berjuang dengan apa yang tampaknya merupakan kasus rasisme kuno yang tidak disengaja dan penghinaan terhadap protes sipil; Harlan Plummer tampaknya termotivasi oleh kematiannya sendiri, mengenali dunia yang berubah saat dia meninggalkannya. Beberapa di antaranya cukup mengharukan, dalam arti nostalgia.

Pertarungan Terbesar Muhammad Ali , yang didasarkan pada buku oleh Howard L. Bingham dan Max Wallace, adalah yang terbaik saat menikmati keputihan yang menakjubkan dan terkadang cara konyol dari pengadilan tinggi kemarin. (Tidak ada satu pun yang difilmkan di Washington, saya merasa berkewajiban untuk mencatatnya. Tidak ada yang pernah ada. Bahkan gedung Mahkamah Agung dapat dihancurkan di tempat lain.) Sangat menyenangkan untuk menonton orang-orang tua ini, yang rata-rata usianya pada saat itu adalah 71 tahun, bertengkar hebat. kasus dan kemudian mundur ke ruang bawah tanah untuk menonton gulungan film kotor untuk mendefinisikan pornografi sebagai hal yang tahu-ketika-saya-melihatnya. Ini juga memiliki efek membuat hakim tampak sangat antik dan ketinggalan zaman, yang, seperti yang masih dicerminkan oleh banyak keputusan mereka, sebenarnya tidak demikian.

maret wanita 2018 seneca falls

Pertarungan Terhebat Muhammad Ali

(100 menit) tayang Sabtu pukul 8 malam. di HBO, dengan encore.

Direkomendasikan