Dokumenter HBO tentang tahun-tahun terakhir MLK menunjukkan pahlawan yang kelelahan dan berkonflik

Dr. Martin Luther King Jr. dan Stokely Carmichael di Jackson, Miss., di Meredith March tahun 1966. (Bob Fitch/Perpustakaan Universitas Stanford/HBO)



Oleh Hank Stuever Editor Senior untuk Gaya 1 April 2018 Oleh Hank Stuever Editor Senior untuk Gaya 1 April 2018

Sangat mudah untuk membuat film dokumenter lain yang lebih meningkatkan kehidupan dan karya Pendeta Martin Luther King Jr., yang telah dibunuh 50 tahun yang lalu minggu ini di Memphis, ketika dia baru berusia 39 tahun. Tugas yang lebih sulit adalah membuat film dokumenter yang tidak hanya terasa baru tetapi juga membawa King kembali turun ke bumi. Terkadang cara terbaik untuk mengingat seseorang adalah sebagai manusia, kesalahan dan segalanya.



Begitulah hasil hati-hati King in the Wilderness, film dokumenter Peter Kunhardt yang empatik dan baru dibuka yang ditayangkan Senin di HBO. Berfokus pada beberapa tahun terakhir kehidupan King, itu memperkenalkan pemirsa dengan seorang pemimpin yang secara pribadi terperosok dalam keraguan diri, yang kelelahan secara fisik dan mental oleh gerakannya sendiri dan ditantang oleh kekuatan kontradiktif yang mengancam untuk merusak kemajuan yang telah dibuat. Masa tersulit dalam hidupnya adalah 18 bulan sebelum pembunuhan, kata Clarence Jones, pengacara pribadi King.

Tanpa sketsa biografis atau pembukaan, King in the Wilderness dengan sengaja melompat ke titik terendah dalam cerita King — jauh setelah March 1963 di Washington, setelah Selma. Hampir secara simbolis, rekaman arsip yang terlihat di sini bukan lagi film hitam-putih yang tajam dari puncak Raja; dalam semalam, tampaknya, jenis tahun 60-an yang berbeda tiba, dalam pelangi film berwarna yang jelas namun tidak sempurna yang dibuat dengan kamera genggam yang sangat cepat.



Kisah Iklan berlanjut di bawah iklan

Aktivisme Afrika-Amerika mulai bertentangan dengan pesan tegas non-kekerasan King, dan hanya itu yang bisa dia lakukan, dari 1966 hingga 1968, untuk tetap berada di jalur yang dia rencanakan. Ketika orang lain mendesak taktik yang kuat, dan kerusuhan menjadi berita utama, King terkejut mendapati dirinya kadang-kadang dicemooh oleh penonton kulit hitam, seperti ketika dia melakukan perjalanan ke Los Angeles setelah kerusuhan Watts 1965.

Melalui wawancara dengan orang-orang yang bekerja erat dengannya (termasuk Andrew Young, Marian Wright Edelman, Jesse Jackson, dan Xernona Clayton), King in the Wilderness menunjukkan kepada kita seorang pria yang terbiasa memberi hormat dan menimbulkan cemoohan dengan hampir setiap gerakan yang dia lakukan, termasuk keputusannya untuk memfokuskan kembali pekerjaan Konferensi Kepemimpinan Kristen Selatan dari Selatan ke Utara, untuk lebih berkonsentrasi pada masalah perkotaan.

Kegigihan kemiskinan menyibukkan Raja dan memberikan visi pekerjaan ke depan. Dia percaya bahwa tanpa kesetaraan ekonomi, atau harapan akan hal itu, tidak akan pernah ada yang namanya kesetaraan ras atau hukum. Pada catatan itu, dia menyampaikan pidato yang menggugah di Gereja Riverside New York pada April 1967 yang menyesalkan Perang Vietnam dan ketidakadilan ekonomi. Nada sosialis memicu lebih banyak alarm bagi mereka yang sudah diam-diam memata-matai kegiatan King, termasuk Direktur FBI J. Edgar Hoover, yang mengumpulkan file merusak tentang King yang mencakup dugaan perselingkuhan dan menjulukinya sebagai oportunis yang tidak bermoral.



Kisah Iklan berlanjut di bawah iklan

Edelman ingat bahwa hanya beberapa bulan sebelum kematiannya, King mengalami depresi, tetapi didorong ketika Robert F. Kennedy dan yang lainnya menyuruhnya membawa orang miskin ke Washington untuk berbaris. King berharap semua ras — kulit hitam, Hispanik, kulit putih Appalachian — akan bergabung untuk bekerja melawan kemiskinan. Pada saat yang sama, beberapa rekannya mendesaknya untuk mengambil cuti panjang; dia telah bekerja tanpa henti selama lebih dari satu dekade. Hampir seolah-olah dia melihat kematian sebagai pelarian, kata Young. Dia tidak bisa melarikan diri seperti yang kami inginkan.

Bergabung dengan pekerja sanitasi Memphis untuk melakukan pemogokan pada Maret 1968 (dikenang dengan tanda khas pekerja I Am a Man), King hancur ketika protes berubah menjadi kekerasan di depan matanya. Tapi dia kembali seminggu kemudian — bahkan, seperti yang Clayton ingat, anak-anaknya memblokir pintu depan dan menggedor kap mobil saat mundur di jalan masuk, memohon ayah mereka untuk tidak pergi. (Apa yang sebenarnya terjadi pada anak-anak ini? Mereka pasti mencoba memberitahuku bahwa mereka semakin merindukanku, dia ingat seorang Raja yang kebingungan berkata ketika mereka berkendara ke bandara.)

Perasaan malapetaka itu mengalir melalui King in the Wilderness, tetapi juga perasaan tenang yang menjadi ciri Raja di hari-hari terakhirnya. Dia memberi tahu beberapa temannya, termasuk Harry Belafonte, bahwa dia telah berdamai dengan kematian. Dia berbicara tentang pekerjaan yang akan berlanjut setelah dia pergi. Dan dengan sangat lembut dan mengharukan, film ini mulai mengangkat subjeknya kembali ke tingkat kebijaksanaan dan pandangan ke depan yang menjulang tinggi.

Raja di Padang Gurun (dua jam) tayang Senin pukul 8 malam. di HBO.

Direkomendasikan