Perayaan orang luar dan orang buangan yang telah membuat musik hebat

Oleh Michael Dirda Pengkritik 16 Oktober 2019 Oleh Michael Dirda Pengkritik 16 Oktober 2019

Ted Gioia menggambarkan dirinya sebagai seorang kritikus, sarjana, pemain dan pendidik, yang menunjukkan sesuatu dari luasnya pengetahuan yang dia bawa ke banyak bukunya tentang jazz, di antaranya The Jazz Standards: A Guide to the Repertoire. Dia juga telah dihormati empat kali dengan Penghargaan Deems Taylor untuk keunggulan dalam kritik musik, terutama untuk masing-masing dari tiga volume dalam apa yang disebut siklus lagunya: Lagu Penyembuhan, Lagu Kerja dan Lagu Cinta.



irs treas 310 stimulus pajak ref

Seperti buku-buku sebelumnya, karya terbaru Gioia, Music: A Subversive History, ditujukan untuk pembaca umum: Anda dapat langsung mengetahuinya karena tidak berisi satu batang notasi musik pun. Alih-alih mencurahkan ruang untuk analisis lain dari bentuk sonata, fokus Gioia terutama adalah sosiokultural: Dia ingin menjelaskan dinamika sejarah musik, untuk melacak bagaimana gaya dan bentuk berkembang, menjalankan jalannya dan akhirnya diganti atau diberi energi kembali. Secara alami, dia memiliki tesis. Sama seperti masyarakat yang membutuhkan liburan karnaval seperti Mardi Gras agar tetap sehat, demikian juga musik membutuhkan infus erotisme dan kekerasan Dionysian secara teratur. Praktik konservatif dan genre rematik harus secara berkala diganggu dan dirusak.



Secara khusus, Gioia berpendapat bahwa inovasi musik terjadi dari bawah ke atas dan dari luar ke dalam. Lagi pula, ide-ide segar jarang ditemukan di konservatori, katedral, atau gedung konser. Sebagai gantinya, kita perlu mencari bidang musik yang terabaikan yang bertahan di luar ranah pialang kekuasaan, institusi keagamaan, dan elit sosial.

Kisah Iklan berlanjut di bawah iklan

Bagi Gioia, musik yang benar-benar penting adalah jenis musik yang membuat Ibu dan Ayah kesal — dan hampir selalu muncul dari mereka yang direbut. Budak, penjahat, penjahat, orang pedesaan yang miskin, emigran asing, dan anak-anak dalam kota tidak terhambat oleh batasan estetika yang sopan. Selain itu, meskipun melodi yang didengar itu manis, melodi yang belum pernah didengar sebelumnya bisa menjadi lebih manis, meskipun terkadang agak keras atau anehnya sinkop. Pada akhirnya, Gioia menunjukkan, sebagian besar perkembangan penting dalam musik Amerika berasal dari akar Afrika-Amerika. Spiritual, chorus gospel, ragtime, blues, jazz, rock, hip-hop — ini mendefinisikan soundscape bangsa kita yang selalu berubah.



Favorit J.K. Rowling, Edith Nesbit adalah pelopor buku anak-anak dan banyak lagi

Musik: Sejarah Subversif mencakup seluruh 4.000 tahun umat manusia telah membuat suara yang berirama dan harmonis. Tahukah Anda bahwa ada lebih dari 1.000 referensi tentang musik di dalam Alkitab? Atau bahwa Amerika Serikat mendukung 130 band militer, menghabiskan tiga kali lebih banyak untuk musik militer daripada untuk National Endowment for the Arts? Atau bahwa penulis lagu tertua yang dikenal dengan namanya adalah Enheduanna, seorang pendeta tinggi Ur di Sumeria? Sejak awal, musik selalu dikaitkan dengan sihir, obat-obatan, dan mistisisme.

Bagi Gioia, filosof pra-Socrates Pythagoras mungkin adalah figur paling penting dan mengerikan di seluruh bukunya. Ini karena Pythagoras mengkonseptualisasikan musik sebagai ilmu rasional tentang suara yang dapat dijelaskan dalam istilah matematika. Hasilnya, rasio dan proporsi yang awalnya membantu kami memahami lagu berubah menjadi aturan dan batasan yang mendefinisikannya. Sebelum Pythagoras, wanita memainkan peran sentral dalam pembuatan musik; untuk waktu yang lama sesudahnya, tidak begitu banyak. Ekstasi, ritus komunal, dan penderitaan seksual pribadi yang kita kaitkan dengan Sappho tergeser oleh peringatan Plato tentang emosionalisme musik, kemudian dibayangi oleh suasana bela diri kekaisaran Roma dan lagu berbaris.



Kisah Iklan berlanjut di bawah iklan

Dan begitulah yang terjadi sepanjang sejarah: Di satu sisi kita menemukan musik keteraturan dan disiplin, bercita-cita untuk kesempurnaan matematika dan selaras dengan hak prerogatif institusional. Di sisi lain, kami menemukan musik perasaan yang intens, sering dikaitkan dengan sihir atau keadaan trance, dan tahan terhadap kontrol dari atas. Namun yang pertama tidak bisa ada tanpa yang terakhir. Lagu-lagu intens dari orang luar dan berbagai kelompok terpinggirkan memiliki kekuatan, dan kekuatan itu tidak bisa diabaikan. Jadi suara pemberontak akhirnya diserap, pemberontak sendiri terkooptasi menjadi pendirian baru. Apa yang awalnya mengejutkan di Bronx Selatan akhirnya dilakukan di Carnegie Hall.

Meskipun Goia tidak mengatakan demikian, pola ini mengatur hampir semua bentuk seni. Penulis terbaik yang muncul secara metaforis menolak orang tua mereka yang dominan dan tertarik pada paman dan bibi mereka yang terbuang. Selama setengah abad terakhir, misalnya, novel-novel realistis arus utama telah kehilangan sentralitas yang dulunya memiliki hak istimewa menjadi karya-karya persilangan yang menarik inspirasi dari fantasi dan fiksi ilmiah, novel kriminal, pornografi, dan barat. Generasi penulis berikutnya akan kembali melihat ke margin — mungkin ke Twitter atau permainan komputer — untuk menggoyahkan paradigma dominan dan menjadikannya baru.

Apa yang ditunjukkan oleh 'Perpustakaan Perlawanan' tentang perjuangan Amerika hari ini

Saya tidak bisa berbicara banyak tentang Musik: Sejarah Subversif. Meskipun Gioia kadang-kadang bisa sangat sombong, itu tidak pernah mengerikan, dan dia selalu menyenangkan untuk dibaca. Wanita, katanya, secara tradisional dikaitkan terutama dengan tiga L: ratapan, lagu pengantar tidur, dan lagu cinta—dan ini, dia menambahkan, tiga genre yang jarang dipertahankan untuk anak cucu. Hampir 300 halaman kemudian kita mengetahui bahwa industri musik modern, di mana penghinaan Gioia tidak disembunyikan, juga dapat digambarkan dengan tiga L: litigasi, legislasi, dan lobi. Sepanjang, buku ini condong ke anak-anak nakal musik: madrigalis terkenal Gesualdo lolos dengan membunuh istri dan kekasihnya; Bach, ayah dari 20 anak yang dikenal, menyukai birnya sama seperti hakim Mahkamah Agung mana pun; dan Sid Vicious dari Sex Pistols merangkul penghancuran diri dengan semangat gembira seorang kekasih.

Kisah Iklan berlanjut di bawah iklan

Saya menduga bahwa para akademisi akan mengabaikan aspek Musik: Sejarah Subversif. Begitulah seharusnya. Terlepas dari penghargaannya, Ted Gioia tetap menjadi kritikus luar, yakin bahwa hasrat untuk kehancuran bisa menjadi hasrat kreatif. Saat dia menulis, dalam bab terakhir bukunya — daftar 40 kata-kata mutiara — Institusi dan bisnis tidak menciptakan inovasi musik; mereka hanya mengenali mereka setelah fakta.

Michael Dirda mengulas buku setiap Kamis dalam Gaya.

MUSIK: SEJARAH Subversif

Oleh Ted Gioia

Buku Dasar. 514 hal.

perawatan darurat seneca falls ny
Catatan untuk pembaca kami

Kami adalah peserta dalam Program Associates Amazon Services LLC, program periklanan afiliasi yang dirancang untuk menyediakan sarana bagi kami untuk mendapatkan biaya dengan menautkan ke Amazon.com dan situs afiliasi.

Direkomendasikan