Resensi buku: 'Bahasa Bunga,' oleh Vanessa Diffenbaugh

Saya ingin memberikan buket bouvardia kepada Vanessa Diffenbaugh ( antusiasme ), gladiol ( kamu menusuk hatiku ) dan lisianthus ( apresiasi ). Dalam orisinal dan brilian ini novel pertama , Diffenbaugh telah menyatukan ketertarikannya dengan bahasa bunga — cara komunikasi yang lama terlupakan dan misterius — dengan pengetahuan langsungnya tentang kesulitan sistem asuh. Dia penuh dengan kebijaksanaan bunga dan telah mengasuh banyak anak, sering merusak korban dari birokrasi yang tidak responsif.



Pahlawan wanitanya yang berusia 9 tahun, Victoria Jones, telah melewati setidaknya 32 keluarga asuh yang tidak dapat menanganinya. Pekerja sosialnya menggambarkannya sebagai Terpisah. Cepat marah. Berbibir rapat. Tidak menyesal. Sekarang Victoria dibawa untuk tinggal bersama Elizabeth, ibu angkat lainnya. Ini kesempatan terakhirmu, katanya. Kesempatan terakhir Anda.



Elizabeth, pemilik dan pengelola kebun anggur, dibesarkan di sebuah peternakan bunga. Tidak ada yang bisa dilakukan Victoria untuk mengasingkan Elizabeth yang berhasil — termasuk mengisi sepatunya dengan duri pir berduri. Aku akan mencintaimu, dan aku akan menjagamu. Oke? Elizabeth menyatakan dengan tenang. Dia memberi makan ketertarikan Victoria dengan bunga, dan mereka pergi bersama ke pasar bunga, tempat keponakan remaja Elizabeth bekerja. Dia memberi tahu Victoria bahwa dia tidak pernah berhubungan dengannya karena perselisihan dengan saudara perempuannya.

Narasi rangkap dua tiba-tiba terpotong bolak-balik, menciptakan kanvas kompleks yang berisi kehidupan penuh gejolak Victoria sebagai anak asuh dan kehidupan dewasanya sebagai penjual bunga. Hubungannya dengan Elizabeth akhirnya hancur oleh rencana gila Victoria untuk menjaga calon ibu angkatnya untuk dirinya sendiri. Dia akhirnya, akibatnya, kembali ke rumah kelompok. Pada usia 18, menua dari sistem kesejahteraan, dia menjadi tunawisma. Harapan saya untuk masa depan sederhana: saya ingin sendirian, dan dikelilingi oleh bunga. Dia tetap setia pada tujuannya: Tiba-tiba saya tahu saya ingin menjadi penjual bunga, katanya kemudian. Saya ingin menghabiskan hidup saya memilih bunga untuk orang asing yang sempurna. Saat tidur di taman dan makan makanan yang tersisa di meja restoran, Victoria mendapat pekerjaan dengan pemilik toko bunga Bloom. Dia dengan cepat mempelajari perdagangan dan memulai bisnis yang berkembang untuk pernikahan dan kekasih dengan memilih bunga yang tepat dengan bahasa yang tepat untuk memperdalam kasih sayang mereka dan menjanjikan mereka berkat di masa depan.



Victoria kurang berhasil dalam kehidupan cintanya sendiri. Sebagai orang dewasa, dia kembali bertemu keponakan Elizabeth di pasar. Tanpa kata-kata, dia menyerahkan setangkai kecil mistletoe ( Saya mengatasi semua rintangan ). Tapi tidak ada hubungan cinta yang mudah bagi wanita muda yang tertutup dan bermusuhan ini. Dia terbang di hadapan hampir setiap emosi dan perilaku yang diterima. Namun pembaca memahami dan membaca, berharap untuk resolusi dan akhir yang bahagia.

'Bahasa Bunga: Sebuah Novel' oleh Vanessa Diffenbaugh (Ballantine)

Novel ini mempesona sekaligus kejam, penuh keindahan dan kemarahan. Diffenbaugh adalah seorang penulis berbakat dan pendongeng yang memukau. Dia menyertakan kamus bunga jika kita ingin menggunakan bahasa itu sendiri. Dan ada satu lagi setangkai yang harus saya tambahkan ke buketnya: satu anyelir merah muda ( aku tidak akan pernah melupakanmu ).

prediksi almanak petani untuk musim dingin 2016

Weeks adalah mantan editor Book World.



bahasa bunga

Oleh Vanessa Diffenbaugh

Ballantine. 322 hal.

Direkomendasikan