Memoar Ashley Judd, 'Semua yang Pahit dan Manis'

Seorang teman saya pernah mengaku bahwa dia suka menghadiri pertemuan 12 langkah karena melakukannya seperti menonton opera sabun — meskipun perlu dan bermanfaat. Nah, apakah saya punya buku untuknya: memoar Ashley Judd, Semua Yang Pahit dan Manis, ditulis dengan Maryanne Vollers. Sebagian besar dari buku itu terjadi di Shades of Hope, sebuah fasilitas perawatan di Buffalo Gap, Texas, di mana — dalam bahasa pemulihan — Judd menemukan anaknya yang hilang.



Judd menjaga karier aktingnya di luar panggung. Anda tidak akan belajar banyak tentang bagaimana dia mendapatkan dari Kentucky asalnya menjadi bintang Hollywood. Buku ini tentang pemulihan dari depresi yang lahir dari tumbuh dalam keluarga yang sangat disfungsional dan membangun pemulihan itu untuk menjadi aktivis global. Namun Semua Itu Pahit dan Manis tidak sesakarin deskripsi ini membuatnya terdengar. Terlepas dari jargon dan klise dosis berat - Judd rindu untuk membawa suara ke yang tak bersuara - aktris ini menceritakan kisah menarik tentang masa kecilnya yang benar-benar mengerikan. Ibu penyanyi country Naomi Judd — terlahir sebagai Diana Judd — tampil sebagai monster. Ashley, yang telah berusaha untuk memaafkan orang tuanya yang lalai dan memanjakan diri sendiri, mungkin tidak sepenuhnya menyadari betapa buruknya potret ibunya yang muncul.



Keluarga Judd memiliki banyak rahasia kelam, dan Naomi menyumbangkan salah satu yang paling aneh ketika dia hamil pada usia 17 tahun dan entah bagaimana meyakinkan Michael Ciminella — dengan siapa dia terlibat dalam petting berat — bahwa dia adalah ayahnya. Christina — yang akan menjadi terkenal sebagai Wynonna Judd — lahir tak lama setelah pasangan itu menikah. Ashley datang empat tahun kemudian. Wynonna sudah dewasa sebelum dia tahu yang sebenarnya.

Tak perlu dikatakan, pernikahan Ciminella tidak ditakdirkan untuk umur panjang. Setelah bertugas sebagai orang tua hippie di California, Michael dan Naomi bercerai pada tahun 1974, dan Ashley menghabiskan sebagian besar masa kecilnya di antara ibu dan ayah, yang sama-sama tidak peduli tentang Ashley muda yang sengaja mendengar kehidupan seks aktif mereka melalui dinding tipis. Dia bersekolah di 13 sekolah antara usia 5 dan 18 tahun. Saya terpental dari kota ke kota, rumah tangga ke rumah tangga, dari Los Angeles ke Kentucky ke Carolina Utara dan kembali lagi, sementara Ibu berkeliaran, mengembangkan mimpinya yang tinggi, tulisnya.



Ketika Judd mengatakan bahwa musim panas yang dia habiskan bersama kakek-nenek Ciminella di Kentucky adalah alasan saya hidup hari ini, kami percaya padanya. Akan mudah untuk mengolok-olok bab (ya, itu jamak) yang ditujukan untuk pemulihan di Shades of Hope, tetapi saya tidak akan melakukannya. Ini adalah penghargaan bagi Judd bahwa dia mencari jalan keluar dari depresi dan kemarahannya, bahkan jika orang juga berharap bahwa suatu hari nanti dia akan belajar untuk menempatkan pengalamannya dalam bahasa Inggris yang lebih sederhana. Sementara kebanyakan dari kita mungkin mengatakan, saya tidur siang, Judd menjelaskan, Tidur siang saya memiliki tujuan ganda yaitu istirahat esensial dan bantuan psikologis.

''Semua yang Pahit dan Manis: Sebuah Memoir'' oleh Ashley Judd dengan Maryanne Vollers (Ballantine, 406 hlm. $26)

Sebuah fitur aneh dari buku ini adalah bahwa suami Judd, Dario Franchitti , pengemudi mobil balap profesional, hampir hilang dalam aksi. Dia tampil jauh lebih tidak jelas daripada Buttermilk (kokapoo) atau Percy (kucing). Anak-anak yang hilang menyukai hewan peliharaan, kami diberitahu. Bahkan kita yang menyayangi teman berkaki empat kita mungkin harus menahan tawa melihat tontonan ikatan Judd dengan bonobo di salah satu perjalanan internasionalnya: Dia nakal, lembut, menyenangkan, dan secara umum adalah malaikat dari Tuhan, yang memberkati saya dengan pengalaman yang luar biasa, langka dan memperluas hati, yang sangat menenangkan saya. Ashley, dia kera!

Meskipun aktivisme internasional Judd atas nama penderita AIDS dan wanita yang diperdagangkan dimulai sebelum Shades of Hope, itu terkait erat dengan pencariannya akan kenyamanan dan makna dari pengalaman menyakitkannya. Seperti Putri Diana sebelumnya, dia dapat mengidentifikasi dengan orang-orang yang dia temui dalam situasi putus asa. Sementara dunia mungkin bisa bergaul tanpa Judd mengambil genosida di Rwanda, dia mengunjungi tempat-tempat yang kebanyakan dari kita tidak akan pernah pergi. Kami melihatnya di rumah bordil Dunia Ketiga dan menggendong dua bocah lelaki yang diselamatkan dari stasiun kereta api di New Delhi. Dia membiarkan orang-orang ini berbicara sendiri. Namun, adegan-adegan yang hidup ini dirusak oleh emosi Judd — terlalu sering ceritanya adalah perasaannya. Dia sangat putus asa pada satu titik sehingga dia harus memanggil instruktur yoganya di Hollywood.



Ashley Judd telah bertemu beberapa klise atau orang yang tidak ingin dia peluk. Namun, entah bagaimana, bukunya berhasil terlepas dari ini.

Hays adalah rekan penulis, baru-baru ini, dari Suatu hari Anda akan berterima kasih kepada saya untuk ini: Panduan Resmi Wanita Selatan untuk Menjadi Ibu yang 'Sempurna'.

Direkomendasikan