Seni yang dibuat di garis depan Perang Dunia Pertama


'On the Wire' oleh Harry Everett Townsend. (Museum Nasional Sejarah Amerika Smithsonian)

Pada seratus tahun masuknya Amerika ke dalam Perang Dunia I, Museum Dirgantara dan Luar Angkasa Nasional menawarkan pemandangan konflik yang langka oleh seniman yang menjadi tentara dan tentara yang merupakan seniman amatir.



Artist Soldiers: Artistic Expression in the First World War, dibuka 6 April, akan memamerkan lebih dari 100 karya seni dan artefak — banyak yang tidak pernah ditampilkan di depan umum — yang menggambarkan pemandangan realistis kehidupan di depan dan dalam kehidupan sipil di sekitarnya.



Pusat pameran adalah 54 karya dari Pasukan Ekspedisi Amerika, bagian dari koleksi sekitar 500 yang dimiliki oleh Museum Nasional Sejarah Amerika Smithsonian. Potongan dari koleksi telah dipamerkan hanya sekali sebelumnya, hampir seabad yang lalu.

apakah dokter harus melaporkan gigitan anjing?

Karya-karya ini penting karena mewakili titik balik dalam apa yang disebut seni perang, kata Peter Jakab, kepala kurator di Museum Dirgantara. Sebelumnya, Anda akan melihat lukisan tokoh-tokoh heroik, yang dilukis lama setelah pertempuran.



Tetapi AEF menugaskan delapan seniman dan memasukkan mereka ke dalam pertempuran. Mereka diberi kebebasan untuk melukis tidak hanya adegan pertempuran, kata Jakab, tetapi juga kehidupan di depan, adegan aktivitas pribadi. Dan ini memberi kami semacam menangkap perang pada saat itu, oleh peserta langsung.

Seniman tentara diwakili oleh 29 foto oleh Jeff Gusky, yang mendokumentasikan ukiran batu di dinding dan langit-langit tambang bawah tanah yang menampung tentara dan peralatan. Belum pernah dipamerkan di museum, foto-foto tersebut menggambarkan berbagai seni, dari religi hingga humor hingga potret diri, karikatur, dan lambang unit militer. Salah satunya menunjukkan altar rumit yang diukir di dinding hanya beberapa meter dari tangga yang mengarah ke parit, kata Jakab.

jadwal rochester red wings 2015

Pameran ini juga menampilkan artefak seperti masker gas, kursi roda rumah sakit dan renda Belgia, barang-barang yang digambarkan dalam karya seni. Bersama-sama, mereka memusatkan perhatian pada pengalaman individu, kata Jakab, yang sangat penting untuk memahami perang industri pertama.



Teknologi Perang Dunia Pertama membuatnya lebih besar. Truk dan pasokan dalam jumlah besar, ada pesawat untuk pertama kalinya dan tank, katanya. Sangat mudah untuk kehilangan individualitas dari orang-orang yang menjadi tentara, dan yang merupakan warga sipil yang tersapu dalam peristiwa-peristiwa bersejarah yang besar ini. Seni membantu kita untuk tidak lupa bahwa sejarah terdiri dari individu dan tindakan individu.

Museum ini juga akan menghormati peringatan 100 tahun keterlibatan Amerika dalam Perang Dunia I dengan serial film dan program lainnya.


Seorang pria kulit hitam memberi isyarat dengan ibu jarinya ke bawah ke seorang Pengawal Nasional bersenjata, selama protes dalam kerusuhan ras Newark, Newark, New Jersey, 14 Juli 1967. (New York Times Co./Getty Images)Juga perlu diperhatikan

1967: Hak Sipil di 50, hingga 2 Januari 2018, di Newseum, menampilkan gambar liputan surat kabar dan majalah tentang perjuangan Afrika-Amerika untuk keadilan rasial di tahun yang kritis itu. Pameran ini menyelidiki peran Amandemen Pertama dalam gerakan hak-hak sipil.

Untuk Dari Tarzan ke Tonto: Program Khusus Meneliti Meresapnya Stereotip dalam Budaya Amerika, tiga museum Smithsonian — Museum Nasional Seni Afrika, Museum Nasional Indian Amerika, dan Museum Nasional Sejarah dan Budaya Afrika Amerika — akan mengumpulkan panel ilmuwan, penulis, dan kritikus untuk meneliti Tarzan dan Jane, Tonto, dan Lone Ranger , Paman Ben dan Bibi Jemima, dan stereotip lain dalam budaya Amerika. Program ini 9 Februari pukul 6 sore. di Museum Indian Amerika.

apakah akan ada stimulus keempat?

Baca lebih lanjut dari Pratinjau Seni Musim Semi:

Dari Bechdel hingga Chekhov, bintang sastra menginspirasi pilihan teater D.C. musim semi ini

Musim warna, dari glasir Renaissance hingga instalasi psikedelik

riwayat google chrome tidak memuat

Washington Ballet melompat — dengan 4 program yang tidak sabar untuk dilihat — menjadi kemegahan

Eksperimen baru Kennedy Center, festival orkestra Shift, menjanjikan

Adegan jazz Distrik ada di mana-mana. Apakah Luke Stewart menyatukannya?

Dimulai dengan Wonder Woman 'she-ro', film musim semi terlihat menggembirakan karena peran wanita yang menggembirakan

Direkomendasikan