Anne Tyler membenci Shakespeare. Jadi dia memutuskan untuk menulis ulang salah satu dramanya.

'Vinegar Girl' karya Anne Tyler adalah novel yang didasarkan pada 'Taming of the Shrew' karya Shakespeare. Tapi jika teori konspirasi benar dan Shakespeare tidak menulis satupun dramanya, lalu siapa yang sebenarnya menulis 'Vinegar Girl'? (Ron Charles/The Washington Post)

Anne Tyler membenci drama Shakespeare. Mereka semua. Tapi dia paling membenci The Taming of the Shrew.



Jadi dia menulis ulang.



apa merek jam tangan teratas?

Gadis Cuka , novelnya yang ke-21, menyeret Kate yang cerdik ke zaman modern.

Ini cerita yang sangat gila, kata Tyler dari rumahnya di Baltimore. Orang-orang berperilaku sangat tidak dapat dijelaskan sehingga Anda hanya tahu ada sisi lain darinya. Seseorang melebih-lebihkan; seseorang menempatkan putarannya sendiri pada hal-hal. Mari kita cari tahu apa yang sebenarnya terjadi.



(Hogarth)

Apa yang sebenarnya terjadi dalam revisi Tyler sedikit lebih masuk akal daripada permainan jelatang Shakespeare, yang telah menghibur, membingungkan, dan membuat marah pemirsa selama 400 tahun terakhir. (Sebuah versi semua wanita baru saja dibuka untuk rave di New York; produksi semua laki-laki yang berjalan sekarang di Washington sangat kacau.)

Tikus di Vinegar Girl adalah seorang wanita muda bernama Kate Battista, yang terjebak merawat saudara perempuannya yang imut dan ayahnya yang pelupa sejak dia dikeluarkan dari perguruan tinggi karena menyebut profesor botaninya idiot. Dia bekerja sebagai asisten guru di prasekolah, di mana dia secara teratur mengejutkan orang tua dan membuat administrator tidak senang dengan pendapatnya yang murni. Saat novel dibuka, ayah Kate, seorang ahli imunologi di Johns Hopkins, memohon padanya untuk menikahi asisten labnya yang sungguh-sungguh agar ilmuwan muda itu tidak dideportasi saat visanya habis.

Pengaturan ulang plot yang cerdik itu mempertahankan penghinaan Kate sebagai alat dalam skema ayahnya sambil membiarkan semua karakter berperilaku dengan lebih banyak humor dan kelembutan daripada di versi Bard.



Katherina dalam drama Shakespeare itu gila, kata Tyler sambil tertawa. Dia hanya menyemburkan racun. Dia berteriak pada Petruchio sejak dia bertemu dengannya. Dan dia tidak jauh lebih baik. Jadi, Anda tahu saya harus meredam mereka. Saya yakin ada seseorang di luar sana, berkata, 'Ini sama sekali bukan tikus.'

Faktanya, Kate Tyler hanyalah seorang wanita muda yang cerdas — masih makhluk berbahaya di beberapa kalangan — yang tidak peduli membuat semua orang di sekitarnya merasa nyaman.

Tyler menyadari betapa menyenangkannya karakter itu ketika dia menulis adegan di mana Kate dimarahi oleh bosnya. Ada baris di mana saya menulis, 'Kate tidak punya apa-apa untuk dikatakan jadi dia tidak mengatakan apa-apa.' Dan saya pikir itu sangat menyegarkan karena wanita, khususnya, dibesarkan untuk percaya bahwa jika ada keheningan, Anda harus menghaluskannya dan mengisinya dengan mengoceh. Pertama minta maaf dan katakan, 'Saya pikir. . . .'

Pengarang Anne Tyler (Michael Lionstar)

Tentu saja, Tyler, yang memenangkan Hadiah Pulitzer untuk Pelajaran Pernapasan (1988), bukanlah penulis pertama yang menjinakkan drama paling misoginis karya Shakespeare. Cole Porter memberi cerita bingkai baru yang lucu di Kiss Me Kate (1948), dan Sepuluh Hal yang Aku Benci Tentangmu (1999) memutar plot menjadi komedi sekolah menengah yang dibintangi Julia Stiles dan Heath Ledger. Bahkan sutradara paling tradisional pun telah mencoba cara kreatif untuk merekayasa ulang pidato terakhir Kate yang merendahkan tentang supremasi pria. Tyler tahu kalimat itu terkadang disampaikan dengan sarkastis, tetapi dia menemukan cara lain untuk menjaga martabat Kate sambil menyajikan akhir yang manis dan romantis.

Sangat menyenangkan untuk menulis. Itu hanya meringue! Tyler mengatakan tentang novelnya yang terpendek dan teringan. Saya harus menandatangani kontrak sebelum saya menulisnya, dan mereka menentukan berapa banyak kata yang harus saya buat. Saya benar-benar mengaktifkan penghitung kata komputer saya untuk memastikan saya sudah cukup, dan saya pikir saya hampir tidak punya cukup - beberapa lagi 'sangat sangat' di sana.

Vinegar Girl adalah yang terbaru dalam proyek Hogarth Shakespeare, yang telah mempekerjakan novelis terkenal untuk menghasilkan cerita modern berdasarkan drama Shakespeare. Howard Jacobson menceritakan kembali The Merchant of Venice pada bulan Februari; Margaret Atwood akan menceritakan kembali The Tempest musim gugur ini. Tapi Tyler mendapat pilihan pertama dari drama itu.

[Ulasan 'Shylock Is My Name': Shakespeare untuk abad ke-21]

Baru setelah putri saya menunjukkannya, saya menyadari bahwa memberi tahu editor bahasa Inggris bahwa saya membenci Shakespeare mungkin dianggap tidak sopan. (Ada sedikit sentuhan Kate di sana.)

Bahwa Tyler bersedia berpartisipasi dalam proyek ini adalah suatu kebetulan. Editor Hogarth kebetulan menangkapnya di saat yang rentan. Tyler berkata, Ketika mereka pertama kali menyebutkan kemungkinan itu kepada saya, saya benar-benar tertawa, karena inilah seseorang dengan plot yang mengerikan — dan itu bahkan bukan miliknya sendiri — tetapi kata-kata yang indah, dan kemudian seseorang datang dan berkata, 'Mengapa Anda tidak mengambil miliknya plot yang mengerikan dan tambahkan milikmu kata-kata yang lebih rendah dari itu?’ Maksud saya, apakah itu masuk akal?

Tetapi pada akhirnya, plot mengerikan Shakespeare yang memenangkan hatinya. Di tengah pengerjaan novel sebelumnya, A Spool of Blue Thread, Tyler mengatakan bahwa dia khawatir tentang proyek berikutnya: Saya selalu panik tentang bagaimana saya akan menghabiskan sisa hidup saya, dan saya berpikir, 'Nah, di sini kasus, Anda tahu akan ada plot yang sudah jadi! Jadi, dia menandatangani, dengan sedih mengakui batas orisinalitas.

Kita hidup di zaman yang sangat tidak orisinal: Mari mendaur ulang semua yang bisa kita dapatkan, katanya. Saya sudah cukup dewasa sekarang sehingga kadang-kadang, ketika saya membaca novel baru, saya berpikir, 'Saya pernah membaca ini sebelumnya,' dan saya tidak bermaksud bahwa penulisnya menjiplak. Maksud saya semuanya sudah tua setelah beberapa saat. Hanya ada begitu banyak plot di dunia.

Tapi jangan berharap ada kebangkitan lagi darinya. Ini pertama kalinya, katanya, dan saya pikir ini harus menjadi yang terakhir kalinya. Anda tidak ingin mendapatkan reputasi karena melakukan ini.

detoks mega bersih di dekat saya

Hal lain yang Tyler tidak akan mendapatkan reputasi adalah mempublikasikan bukunya sendiri. Di zaman ketika penulis diharapkan untuk menjajakan dagangannya di media sosial, dia tetap, pada usia 74, jelas di luar Twittersphere. Dan pengalamannya baru-baru ini membuatnya semakin enggan. Di bawah tekanan dari penerbitnya, dia melakukan sedikit publisitas untuk A Spool of Blue Thread, tetapi sekarang berkata, Ini sangat buruk untuk tulisan saya. Itu benar-benar menggelincirkan saya selama sekitar satu tahun sesudahnya. Dia membuat pengecualian langka untuk wawancara surat kabar ini hanya karena editornya bersikeras dia menjelaskan keadaan yang aneh dari Gadis Cuka.

Tapi tidakkah dia menyadari betapa para penggemarnya sangat ingin bertemu dengannya di toko buku di seluruh negeri?

Apakah Anda tahu betapa kecewanya mereka? dia menembak kembali. Aku telah melihatnya. Jika saya pergi ke toko kelontong, dan seseorang menghentikan saya dan berbicara kepada saya, saya hanya dapat melihat kekecewaan di wajah mereka karena saya tidak mengatakan apa pun seperti yang saya tulis. Saya hanya berbicara tentang betapa mahalnya pisang.

Kecerdasan mencela diri sendiri itu adalah salah satu pesona yang terus membawa kita kembali ke novelnya sejak Jika Pagi Pernah Datang muncul pada tahun 1964.

Saya harus terus menulis hanya karena saya tidak punya hobi, kata Tyler. Tapi saya tidak merasa dunia membutuhkan buku lain dari saya.

Dia salah, tapi siapa yang bisa berdebat dengan wanita seperti ini?

Ron Charles adalah editor Dunia Buku. Anda dapat mengikutinya di Twitter @RonCharles .

Baca lebih lajut :

'A Spool of Blue Thread' menarik ujung longgar dari keluarga Amerika yang erat

Gadis cuka

Oleh Anne Tyler

Hogarth. 237 hal.

Direkomendasikan