Alan Dershowitz mengklaim seorang pengacara fiksi memfitnahnya. Implikasinya bagi novelis sangat nyata.

Pengacara Alan Dershowitz, anggota tim hukum Presiden Trump, terlihat di luar Capitol setelah hari pertama proses pemakzulan pada 29 Januari. (Sarah Silbiger/Getty Images)



Oleh Ron Charles Kritikus, Dunia Buku 6 Agustus 2020 Oleh Ron Charles Kritikus, Dunia Buku 6 Agustus 2020

Alan Dershowitz, yang adalah seorang pengacara nyata, mengklaim bahwa dia telah difitnah oleh Benjamin Dafoe, yang adalah seorang pengacara fiktif.



Tunggu, Yang Mulia. Hal-hal akan menjadi rumit.

The Good Fight, yang ditayangkan di CBS All Access, sering kali berkisah tentang acara-acara yang dirobek dari berita utama. Pada tanggal 28 Mei, drama hukum tersebut menayangkan sebuah episode berjudul The Gang Discovers Who Killed Jeffrey Epstein, tentang pelanggar seks kaya yang meninggal di penjara tahun lalu. Di acara itu, Benjamin Dafoe, mantan pengacara Epstein (fiksi), mengatakan bahwa dia membentuk opini yang sangat buruk tentang Epstein setelah dia meninggalkan saya untuk Dershowitz. Kemudian dia menambahkan: Setidaknya saya tidak dipijat, seperti pemalu itu.



Cerita berlanjut di bawah iklan

Dalam surat yang dikirim ke CBS dan dipublikasikan oleh Variasi , Pengacara Dershowitz mengklaim bahwa episode ini memfitnah dan merupakan serangan langsung terhadap reputasi profesionalnya sebagai pengacara dan profesor hukum. Dershowitz ingin CBS menghapus dialog yang menyinggung dan mengeluarkan permintaan maaf publik kepadanya.

Apakah 'The Good Fight' layak untuk ditambahkan langganan streaming lainnya? Takut begitu.

Seorang pengacara kehidupan nyata untuk CBS menanggapi dengan semua keberanian dan kecerdasan yang Anda harapkan dari karakter di The Good Fight. Benjamin Dafoe bukan pengacara sungguhan, tulis pengacara Jonathan Anschell. . . . Dengan kata lain, seperti yang bisa dijelaskan kepada seorang anak kecil, Seri, karakternya, dan hal-hal yang mereka katakan semuanya dibuat-buat. Orang tidak menonton Seri untuk informasi faktual tentang Profesor Dershowitz atau siapa pun.



Iklan

Keberatan Dershowitz terhadap The Good Fight mungkin terdengar seperti varian dari pertempuran hukum aneh yang diluncurkan oleh Rep. Devin Nunes (R-Calif.) tahun lalu melawan sapi parodik di Twitter. Namun keluhannya, jika berhasil, dapat menimbulkan tantangan bagi semangat fiksi sejarah kontemporer dan fiksi biografi — bahkan, karya kreatif apa pun yang mencakup interaksi antara tokoh publik fiksi dan kehidupan nyata.

Cerita berlanjut di bawah iklan

Baru musim panas ini, misalnya, beberapa penulis terkemuka telah menerbitkan novel yang meminjam, memperindah, dan memanipulasi detail kehidupan orang-orang terkenal. Cerita mereka dengan bebas memadukan fiksi dan nonfiksi, pernyataan yang dikatakan orang dan pernyataan yang tidak pernah mereka katakan. Tidak ada catatan kaki dalam novel-novel ini untuk membedakan kebenaran dari fantasi, penelitian dari penemuan. Elemen-elemen itu sama sulitnya untuk dipilih seperti lentil yang dilemparkan ibu tiri Cinderella ke dalam abu. (Catatan: Seorang pengacara untuk ibu tiri Cinderella dengan tegas menyangkal tuduhan itu.)

Bulan lalu, Christopher Buckley menerbitkan sebuah sindiran lucu Washington berjudul Make Russia Great Again . Sementara beberapa karakter — seperti pakar perhotelan yang meriwayatkan novel — dibuat dari kain utuh, yang lain hanya disamarkan, seperti putri Presiden Trump Ivunka dan suaminya Jored. Hampir semua orang di halaman ini dituduh melakukan tindakan tidak etis dan ilegal. Plot aneh berputar di sekitar rekaman video Trump meraih 18 kontestan kontes kecantikan.

Iklan

Karya Christopher Buckley 'Make Russia Great Again' adalah sindiran Trump yang telah kita tunggu-tunggu

Dalam nada yang kurang riuh tetapi sama-sama inventif, novel baru Curtis Sittenfeld, Rodham , menampilkan dirinya sebagai memoar oleh Hillary Clinton. Halaman awal novel ini mengikuti detail kehidupan Hillary yang diketahui secara umum. Seringkali sulit untuk mengingat bahwa Anda tidak benar-benar membaca kata-kata mantan ibu negara. Namun segera, Hillary dan pacar magnetisnya, Bill Clinton, putus. Sisa novel berlangsung di alt-realitas di mana keduanya tidak pernah menikah. Krisis meletus ketika karakter fiksi menuduh Hillary melakukan pelecehan seksual. Apakah ini pencemaran nama baik tergantung pada apa definisi Anda tentang adalah adalah.

Dalam 'Rodham' Curtis Sittenfeld, Hillary tidak menjadi Clinton. Dan Donald Trump bukan presiden.

Akhir bulan ini, Darin Strauss akan menerbitkan sebuah novel berjudul The Queen of Tuesday tentang bintang TV Lucille Ball. Sebagian besar detail tentang kehidupan dan karier Ball didasarkan pada biografinya, tetapi inti novel ini melibatkan perselingkuhan fiksi antara Ball dan kakek Strauss. Sudah terlambat bagi Ball untuk menuntut, tentu saja, tetapi apakah alur cerita terlarang ini merusak warisannya?

Cerita berlanjut di bawah iklan

Pertimbangkan berapa banyak novel, drama, acara TV, dan film yang harus dibatalkan atau dipotong secara dramatis untuk melindungi orang-orang terkenal agar tidak tersinggung oleh lisensi kreatif semacam itu. Fiksi harus seperti Vegas: Apa yang terjadi di sana, tetap di sana. Karakter fiksi tidak bisa lebih mencemarkan nama baik orang kehidupan nyata daripada mereka bisa membunuhnya.

Iklan

Kami suka membayangkan ini adalah masalah modern, tetapi cerita kami yang paling awal muncul ribuan tahun yang lalu dari perpaduan kompleks antara fakta dan fiksi, sejarah suku dan mitos. Mungkinkah pelamar Penelope menggugat Homer atas komentar Odysseus tentang mereka? Oke, itu pertanyaan konyol, karena pasti Athena akan membelanya, tapi tetaplah bersamaku di sini.

Tantangan memadukan karakter nyata dan buatan tidak begitu teoretis bagi William Shakespeare. Macbeth mungkin kurang berdiri untuk menantangnya di pengadilan, tetapi menulis drama sejarah politik di bawah pemerintahan seorang raja adalah upaya yang berbahaya bagi pria dari Stratford-upon-Avon. Ketika Shakespeare mengerjakan sebuah drama berjudul Henry VIII, dia menginjak sangat dekat dengan kepekaan kekuatan tirani.

Mendaftar untuk buletin Klub Buku

Sejak saat itu, kami terus menikmati penggambaran — pujian dan kejahatan — dari orang-orang terkenal dalam karya seni, dan pengadilan telah memberikan perlindungan khusus untuk penggabungan tersebut. Hanya dua tahun yang lalu, sebuah pengadilan banding di California memutuskan Olivia de Havilland ketika dia menggugat FX Networks atas miniseri Feud: Bette and Joan. Aktris legendaris itu mengklaim bahwa acara TV itu melanggar privasinya, menyalahgunakan identitasnya, dan merusak reputasinya. Tapi pengadilan menolak pengaduan itu, menulis bahwa pemirsa umumnya akrab dengan film dan miniseri yang didramatisasi dan berdasarkan fakta di mana adegan, percakapan, dan bahkan karakter dibuat fiksi dan dibayangkan. Para hakim mengacu pada keputusan sebelumnya dari tahun 2001, yang menyimpulkan bahwa hak publisitas tidak dapat, sesuai dengan Amandemen Pertama, menjadi hak untuk mengontrol citra selebritas dengan menyensor penggambaran yang tidak menyenangkan.

Kisah Iklan berlanjut di bawah iklan

Penulis beruntung memiliki perlindungan Amandemen Pertama, tetapi kami pembaca dan pemirsa paling diuntungkan. Dalam karya fiksi sejarah atau biografi yang bagus, ada sintesis magis antara fakta dan kreativitas. Kami ditarik ke dalam pemahaman yang melampaui rincian sejarah dan biografi belaka.

Memang, ini adalah permainan canggih yang dimainkan penulis bersama kami — dan hukum. Dalam Catatan Penulis singkat, Buckley menyatakan, Setiap orang yang menemukan kemiripan antara mereka dan orang-orang yang digambarkan di sini mungkin harus malu. Sittenfeld mengambil pendekatan yang lebih serius. Dia memulai novel barunya dengan mengklaim: Sementara beberapa karakter memiliki rekan kehidupan nyata, penokohan mereka dan insiden di mana mereka digambarkan adalah produk dari imajinasi penulis dan digunakan secara fiktif. 'Rodham' harus dibaca sebagai karya fiksi, bukan biografi atau sejarah.

Tapi itu tidak sepenuhnya benar, dan jika ya, novel itu tidak akan menarik banyak perhatian. Ya, karakter dan insiden Sittenfeld telah dimanipulasi secara kreatif oleh penulis, tetapi bagian dari daya tarik mereka yang menarik tetap merupakan kemiripan luar biasa mereka dengan orang dan peristiwa yang sebenarnya. Itu, menurut saya, adalah ranah ambigu yang harus terus kita hargai — dan pertahankan secara hukum. Kita menjadi memahami sesuatu yang esensial tentang sejarah kita, dan tentang tokoh-tokoh yang memberikan pengaruh besar terhadapnya, ketika kita terlibat dengan cerita-cerita yang memaksa kita untuk membayangkannya dalam konteks yang diciptakan.

Kisah Iklan berlanjut di bawah iklan

Ketika saya bertanya kepada Dershowitz apakah keluhannya dapat membahayakan fiksi sejarah kontemporer, dia mencatat bahwa keberatannya terfokus hanya pada satu masalah. Saya menantang konsep bahwa seorang penulis tidak dapat, secara hukum, mencemarkan nama baik orang yang hidup dengan meletakkan kebohongan jahat di mulut karakter fiksi, tulisnya melalui email. Saya tidak memiliki keberatan hukum terhadap genre menggunakan nama asli dalam akun fiksi — meskipun saya secara pribadi tidak menyetujuinya atas nama kejujuran. Saya juga tidak memiliki masalah dengan karakter fiksi yang kritis terhadap orang sungguhan, selama kritik tersebut tidak bersifat fitnah.

Saya bukan pengacara — bahkan bukan pengacara fiksi — tetapi saya khawatir batasan hukum seperti itu akan membatasi seniman baik dengan menuntut mereka untuk diam atau memaksa mereka untuk menyensor imajinasi mereka sendiri untuk menghindari kemungkinan diseret ke pengadilan. Para juri dengan adil menyimpulkan bahwa pembaca dan penonton cukup pintar untuk membedakan fakta dan fiksi, tetapi lebih dari itu, kita layak mendapatkan paduan berharga yang terbuat dari kedua logam tersebut.

Posisi Dershowitz mungkin dapat membahayakan kreativitas semacam itu — dan menghasilkan sejumlah tuntutan hukum. Sebagai contoh, dia menulis: Jika Walt Disney menyuruh Donald Duck secara salah menuduh orang yang masih hidup sebagai pembunuh atau perampok bank, orang itu harus bisa menuntut Disney atau penulisnya. Lebih buruk lagi ketika penulis menempatkan tuduhan fitnah di mulut karakter pengacara yang realistis.

Dengan segala hormat, konselor, saya bersama Donald Duck di sini. Ah, sial!

cara membersihkan sistem thc Anda dalam 24 jam

Ron Charles menulis tentang buku untukLivingmax dan host Benar-benarHipVideoBookReview.com .

Catatan untuk pembaca kami

Kami adalah peserta dalam Program Associates Amazon Services LLC, program periklanan afiliasi yang dirancang untuk menyediakan sarana bagi kami untuk mendapatkan biaya dengan menautkan ke Amazon.com dan situs afiliasi.

Direkomendasikan