Setelah 'Sweetbitter,' apakah memoar Stephanie Danler, 'Stray,' sesuai dengan hype?

OlehMarion Winik 2 Juni 2020 OlehMarion Winik 2 Juni 2020

Seperti banyak pembaca, saya tidak sabar untuk mendapatkan memoar Stephanie Danler, Menyimpang . Saya suka novel debutnya manis — kisah seorang pramusaji New York yang disampaikan Danler kepada seorang eksekutif penerbitan ketika dia sebenarnya adalah seorang pramusaji. Buku 2016 adalah supernova kritis dan komersial, kemudian menjadi serial televisi di Starz.



Stray, keluar hanya beberapa minggu, sudah menjadi buku terlaris. Saya berharap saya bisa mengatakan itu memenuhi harapan saya. Beberapa esai yang menjadi unggulan buku — seperti Engrams, California , yang menerima Honorable Mention dalam Esai Amerika Terbaik 2018 — sangat kuat. Tetapi saya mendapati diri saya sangat berharap bahwa saya sedang membaca novel sehingga saya dapat mengharapkan semacam alur cerita. Tidak ada, kecuali jika Anda menganggap pembaruan yang berputar-putar di 10 halaman terakhir sebagai alur cerita.



Stray sebagian besar diatur pada periode sebelum penerbitan Sweetbitter, ketika penulis meninggalkan suaminya, pindah rumah ke Pantai Barat dan menyewa rumah yang dulunya milik Fleetwood Mac. Ini membawanya kembali ke dalam kontak dengan ibunya, yang memiliki aneurisma otak yang melemahkan 10 tahun sebelumnya, dan membuat Danler mengunjungi kembali kenangan masa kecil yang sangat tidak bahagia. Dia melakukan perselingkuhan yang obsesif, penuh gairah, terus-menerus, dan putus-nyambung dengan seorang pria yang sudah menikah yang disebut sebagai Monster. Dia juga menghibur kasih sayang seorang pria yang lebih baik bernama Bunga Cinta.

keterlambatan pengembalian pajak nys 2016
Kisah Iklan berlanjut di bawah iklan

Danler bergumul dengan keragu-raguan dan ketidakbahagiaan untuk keseluruhan buku, sering kali cukup lirik — Sebuah pintu akan terbuka di dalam dirinya, dan melalui itu aku bisa melihat pelarian kami — sampai 10 halaman terakhir itu meluncurkannya ke fase kehidupan yang baru.



Sebuah novel baru mengeksplorasi nuansa tuduhan #MeToo. Apakah kita siap untuk itu?

Terlepas dari keterampilan penulis dalam mengamati dan membuat frasa, narasinya berhasil melakukan ping-pong di antara dua kemungkinan paling berbahaya dalam memoar: membosankan di satu sisi, TMI di sisi lain. Misalnya, perceraian yang memulai tindakan: Danler bersikeras bahwa suami pertamanya pada dasarnya sempurna, tidak ada yang perlu diceritakan, dia tidak tahu mengapa dia meninggalkannya. Oke, tidak banyak yang menarik di sana. Tapi perselingkuhan yang panas dengan Monster — sangat keliru sehingga Danler malu untuk memberi bahkan teman dekatnya pembaruan tentang apa yang sedang terjadi — ini yang dia tulis dan terbitkan dalam sebuah buku? Mau tak mau membayangkan istri Monster dan Bunga Cinta Danler berkumpul untuk mengadakan klub buku kecil tentang Stray. Ada begitu banyak untuk dibahas.

bola basket putri uconn vs. syracuse

Danler juga berjuang untuk menjadi relatable. Saya bepergian ke seluruh dunia dan lumpuh dalam satu percakapan dengan satu pria, tulisnya. Di Mesir, di Catskills: Saya telah berjalan ke orang, tong sampah, dinding, saat mengirim SMS. Saya hampir ditabrak mobil lebih dari yang bisa saya hitung. . . . Hari-hariku terdiri dari interval aktivitas antara banjir SMS yang dimulai saat aku bangun dan berakhir saat istrinya pulang. Sebagai seorang penulis memoar, Anda membuat pengakuan seperti ini dengan harapan pembaca akan mengenali Anda, dan bukan orang yang mengemudikan mobil, atau lebih buruk lagi, sang istri. Danler juga berhasil membagi dan menahan dalam satu paragraf. Dalam satu adegan dia mengingat komentar seksual yang sangat spesifik (tidak dapat dicetak di surat kabar keluarga) yang dimuntahkan dalam kemarahan. Tetapi apa yang dikatakan sebagai tanggapan digambarkan daripada dikutip: sesuatu yang kejam yang tidak perlu, kejam bagi saya, kejam padanya, sangat mengejutkan itu lucu. Ya, jadi, apa itu? Kedengarannya seperti bagian yang bagus!



Kisah dengan ayahnya bahkan lebih menyedihkan. Seorang pecandu dan pembohong yang tidak menyesal, dia meninggalkan keluarga ketika Danler berusia 3 tahun, dan mengecewakannya berkali-kali setelah itu. Satu-satunya saat dia melihatnya dalam dekade terakhir adalah ketika dia muncul tanpa diundang di penandatanganan buku Sweetbitter di Portland, Ore., Ingin mengklaim hubungan yang sudah tidak ada lagi. Untuk sedikitnya. Danler berkomentar tentang bagaimana perasaannya ketika salah satu temannya kehilangan orang tua tercinta. Dan orang tua saya — lowongan kembar — tetap hidup. Saya ingin meminta maaf atas betapa tidak masuk akalnya itu. Man, itu dingin.

Kisah Iklan berlanjut di bawah iklan

Seperti yang dikatakan oleh prasasti buku dari Frank O'Hara, Sekarang saya diam-diam menunggu / malapetaka kepribadian saya / tampil cantik lagi, / dan menarik, dan modern. Mungkin Danler seharusnya menunggu sedikit lebih lama. Sekarang di usia pertengahan 30-an, dia tampaknya telah memasuki fase kehidupan baru yang menarik — materi dalam buku ini mungkin lebih baik berfungsi sebagai serangkaian kilas balik dalam cerita yang lebih indah. Dan mungkin itu akan sedikit kurang mengkhawatirkan dan tidak pantas. Jika dia menunggu, hubungan cinta dengan Monster tidak akan memiliki perasaan gosip segar yang seharusnya tidak kita ketahui, dan perasaannya tentang apa yang harus dan tidak boleh dimasukkan dalam buku mungkin lebih jelas.

Lebih baik lagi, kembali ke fiksi, di mana kita membutuhkannya dan merindukannya.

Marion Winik , seorang profesor di University of Baltimore, adalah penulis banyak buku, termasuk First Comes Love, The Lunch-Box Chronicles dan, yang terbaru, Buku Besar Orang Mati .

MENYIMPANG

kratom merah maeng da

Oleh Stephanie Danler

Tombol, 240 hal., $ 25,95

Catatan untuk pembaca kami

Kami adalah peserta dalam Program Associates Amazon Services LLC, program periklanan afiliasi yang dirancang untuk menyediakan sarana bagi kami untuk mendapatkan biaya dengan menautkan ke Amazon.com dan situs afiliasi.

Direkomendasikan